Connect with us

Event

Ajang ‘Bintang Pantura 6’ Gelar Audisi Online, Cari Penyanyi Paket Komplit Bersuara Merdu

Published

on

Kabarhiburan.com – Indosiar kembali memberikan tempat khusus bagi penyanyi yang berkiprah di panggung-panggung lokal mengekspresikan alunan musik “Pantura”, agar melambung di industri musik dangdut Tanah Air, lewat ajang Bintang Pantura 6 (BP6).

Pendaftaran dan audisi online Bintang Pantura 6 berlangsung sejak tanggal 11 April hingga 23 Mei 2021 mendatang.

Sebagai penyelenggara, Indosiar optimis bisa sukses mengadakan audisi online di tengah masa sulit akibat pandemi Covid-19. Audisi online sudah terbukti sukses di ajang Pop Academy 2020 dan Liga Dangdut Indonesia (LIDA) 2021, yang kini sudah episode Top 42.

Sylvia Pontoh selaku VP Programming Acquisition Indosiar, mengaku optimis akan menemukan penyanyi-penyanyi khas “Pantura” paket komplit, bersuara merdu dan entertaining. Nantinya siap berkompetisi di Panggung Impian.

Melalui audisi online, diyakini Bintang Pantura 6 akan lebih leluasa menjangkau bakat yang selama ini terkendala lokasi audisi dengan jadwal manggung para calon peserta.

“Kini, mereka tetap dapat mengikuti audisi dengan rasa aman sesuai protokol kesehatan, serta efisiensi waktu dan biaya demi mewujudkan mimpi menjadi Bintang Pentas”, ujar Sylvia dalam jumpa pers virtual, Kamis (22/4).

Berbeda dari ajang LIDA, maka Bintang Pantura lebih menyasar ke penyanyi yang sudah berpengalaman. Mereka yang sudah malang melintang dari panggung ke panggung di berbagai acara.

Peserta harus bisa menghibur melalui olah vokal yang prima, selain memiliki goyangan khas, ekspresi dan kreativitas untuk memadukan musik dangdut dengan beragam genre, seperti rock dangdut atau reggae dangdut. Artinya, aksi panggung mereka akan lebih menarik dinikmati.

Lima penyelenggaraan ajang Bintang Pantura sebelumnya, sudah mengorbitkan para penyanyi, seperti  Putri Jamila, Fitri Tamara, Toto Anggit, Tika Zeins maupun Lilis Darawangi.

Para alumnus juga mendapat ruang agar lebih eksis dengan dibentuknya Pantura Angels, Pantura Babes, Trio Ngapak dan Pantura Boys.

Proses Audisi Gratis

Audisi daring Bintang Pantura 6 dapat diikuti oleh  warga negara Indonesia (WNI), pria dan wanita berusia 15 sampai 27 tahun, solo/ duo/ trio.

Calon peserta audisi sebaiknya berpenampilan menarik dan berpengalaman menyanyi di panggung, selain memiliki kemampuan menyanyi dangdut / koplo/ campur sari/ keroncong / rockdut / reggae-dut/ remixdut atau reggae-tong.

Dyah Novia Ingin melebarkan sayap di dunia Hiburan Tanah Air.  (foto: Tampilan Layar)

Mereka melengkapi formulir pendaftaran dengan mengisi biodata diri, foto KTP / KK (kartu keluarga), melampirkan 1 foto close up dan 1 foto full body, serta mencantumkan link pengalaman menyanyi di panggung (link Youtube / Instagram / Facebook / sosial media lainnya dan pastikan akun sosial media tidak terkunci).

Calon peserta juga mengunggah video hasil rekaman calon peserta bernyanyi dengan ekspresif, disertai goyangan untuk dua lagu (1 slow beat dan 1 upbeat) tanpa editing suara dan tanpa alat musik atau maksimal menggunakan satu alat musik.

Formulir pendaftaran telah tersedia di seluruh platform digital Indosiar (website, Facebook, Twitter, dan Instagram).

Kelak pendaftar terpilih akan dihubungi langsung pihak Indosiar untuk mengikuti audisi online via aplikasi zoom dan dinilai langsung oleh para juri dari Indosiar.

Menariknya, seluruh proses audisi Bintang Pantura 6 tanpa memungut biaya apapun alias gratis.

Ingin Bertemu Lesti Kejora

Semua persyaratan tersebut telah dipenuhi oleh Dyah Novia yang berdomisili di Yogyakarta. Ia pun berhak mengikuti audisi online dan berharap bisa berkompetisi di ajang Bintang Pantura 6.

Wanita lulusan Fakultas Seni Tari ISI Yogya ini ingin mengembangkan bakat seni suara di dalam dirinya, selain seni tari, agar semakin terasah.

“Motivasi aku ikut ajang Bintang Pantura 6 karena ingin melebarkan sayap di dunia hiburan Indonesia,” ujar Dyah.

Sementara Faris Rizky Pratama asal Surabaya, memotivasi dirinya ikut audisi Bintang Pantura 6,  selain untuk menancapkan eksistensinya sebagai penyanyi, juga atas dorongan ibunya yang mengidolakan Lesti Kejora,

“Ibu saya juga penyanyi, sangat mengidolakan Mbak Lesti. Kalau kelak saya lolos audisi, akan saya ajak ibu saya untuk bertemu dengan Lesti Kejora,” pinta Fariz. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Event

Raffi Ahmad Beberkan Makna Filosofi Jersey Resmi RANS Cilegon FC

Published

on

By

Jersey RANS Cilegon FC (tampilan Youtube)

Kabarhiburan.com – Jelang mengarungi kompetisi sepak bola di Liga 2 Indonesia, RANS Cilegon FC milik Raffi Ahmad memperkenalkan jersey resmi mereka, yang dikemas dalam acara bertajuk Jersey For Everyone, di kawasan Pluit, Jakarta Utara, Senin (20/9).

Jersey RANS Cilegon FC dibalut warna-warni menarik, terdiri dari jersey home dan jersey away. Masing-masing memiliki satu makna mendalam, yakni keabadian.

“Filosofi yang kita punya itu adalah burung phoenix. Kenapa phoenix? Karena dia bisa hidup bertahun-tahun bahkan beribu tahun. Ketika dia membakar dirinya, dia bisa hidup lagi, jadi abadi,” jelas Raffi didampingi Rudy Salim, pada peluncuran Jersey RANS Cilegon FC.

Kalau jersey home didominasi warna ungu dan merah jambu, sedangkan jersey away didominasi warna putih dan jersey ketiga dengan balutan warna hitam. Raffi mengklaim jersey ini sangat nyaman dikenakan.

“Untuk jersey Rans Cilegon FC sendiri, kita menggunakan bahan yang sangat nyaman. Pokoknya ini akan sangat nyaman untuk para pemain,” ujar Raffi tentang Jersey hasil kerja sama RANS CFC dengan Hundred tersebut.

Dalam mengikuti Liga 2 Indonesia, RANS Cilegon FC mendapat dukungan 11 sponsor. Nama-nama sponsor ini menempel pada bagian depan jersey resmi tersebut.

Acara peluncuran Jersey resmi RANS Cilegon FC sekaligus memperkenalkan  Dito Ariotedjo sebagai chairman baru. (Tumpak S)

Continue Reading

Event

Mengerucut Jadi 35 Judul Film Unggulan FFWI XI 2021

Published

on

By

Wina Armada Sukardi (kiri) didampingi Edy Suwardi.

Kabarhiburan.com – Film unggulan Festival Film Wartawan Indonesia (FFWI) ke-XI kian mengerucut jadi 35 judul film saja, dari 92 film Indonesia yang tayang sejak September 2020 hingga September 2021. 30 film diantaranya tayang di bioskop, sisanya 62 film tayang di OTT, seperti Netflix, Disney+Hotstar, Klik Film, Bioskop Online, dan lainnya). Masing-masing terdiri dari tiga sampai lima unggulan.

Demikian terungkap dalam Diskusi Kegiatan Penjurian FFWI XI yang berlangsung di Hotel Amaroossa Grande, Bekasi, Minggu, 19 September 2021.

Yan Widjaya selaku Ketua Bidang Penjurian FFWI XI menjelaskan, sampai saat ini telah dipilah 7 film Komedi, 7 film Horor dan 21 film Drama, selanjutnya masih akan mengalami kurasi unggulan.

“Yang unggulannya akan diumumkan pada 18 Oktober 2021. Kemudian akan menghasilkan sembilan unggulan yang akan kita nilai, meliputi sembilan unsur, yakni Film, Sutradara, Penulis Skenario, DOP (Penata Kamera), Aktor Utama, Aktris Utama, Aktor Pendukung, Aktris Pendukung, dan Penyunting (Editor),” kata Yan Widjaya.

Yan Widjaja menambahkan, unggulan FFWI XI akan diumumkan pada 18 Oktober, selanjutnya pemenangnya akan diumumkan di malam puncak FFWI XI, pada 28 Oktober 2021.

Sebelumnya, Wina Armada Sukardi selaku Ketua Panitia FFWI XI mengatakan, penilaian FFWI XI bersifat sangat independen, tanpa harus berpretensi, dengan hanya menilai sembilan unsur.

Sebelumnya direncanakan empat kategori yang dinilai, yaitu Drama, Horor, Komedi dan Laga (Action). Tapi karena jumlah film berkategori Laga sedikit, sehingga dewan juri hanya menilai untuk tiga kategori dari 27 unsur yang ada. Plus tiga piala khusus.

FFWI tahun 2021 menjadi gelaran kesebelas, mengingat sebelumnya wartawan sudah menggelar sepuluh kali. Urutannya, empat kali oleh PWI dari 1970 sampai dengan 1975, dua kali oleh PWI Jaya pada 1985 dan 1986.

Selanjutnya, dua kali Festival Film yang didukung oleh Jak TV dan Usmar Ismail Awards dua kali.

Edy Suwardi selaku Kepala Kelompok Kerja (Kapokja) Apresiasi dan Literasi Film (Alif) Direktorat Perfilman dan Media, Kemendikbud Ristek RI mengatakan, pihaknya hanya menjadi pendamping dan memfasilitasi kegiatan FFWI XI.

Pokja Alif, juga meyakini hasil penjurian yang dilakukan dan didapatkan Juri FFWI XI akan baik.

“Intinya kami mendukung kegiatan FFWI XI, sebagai bagian ekosistem perfilman Indonesia. Dengan tujuan akhir dapat turut membuat film menjadi tuan rumah di negeri sendiri,” kata Edy Suwardi.

Continue Reading

Event

Popo Gingsul (Lampung) Memikat Empat Mentor dengan Goyang Putar Mantul

Published

on

By

Kabarhiburan.com– Jelang babak Top 20 Bintang Pantura 6 Indosiar, Juragan Soimah membebaskan para Mentor, yakni Nassar (Tim Kiyowo), Via Vallen (Tim Sayang), Jenita Janet (Tim Happy), dan Dewi Perssik (Tim Terpesona), menentukan lima biduan dan biduanita dari masing-masing tim untuk melaju ke babak Top 20 Bintang Pantura 6.

Panggung Pilih-Pilih Grup 9 yang berlangsung Selasa (14/9), diawali penampilan Popo Gingsul (Lampung), menyanyikan ‘Sayang 2’. Ia berhasil mengajak seisi Studio 5 Indosiar bergoyang Putar Mantul, serta memikat keempat Mentor untuk mendorong tuas.

Dewi Perssik menjadi Mentor pertama mendorong tuas disusul oleh Jenita Janet, Via Vallen, dan Nassar.

“Saya terpesona dengan suaranya yang sangat bagus. Jarang loh, penyanyi yang bisa bernyanyi sambil bergoyang dan tetap mengatur pernafasan dengan baik,” puji Dewi Perssik, dibenarkan Nassar yang  pernah tampil satu panggung di event offair bersama Popo Gingsul (Lampung) sebelum pandemi.

Pantura Boys pun langsung berebut untuk foto bersama Popo Gingsul (Lampung). Setelah mendapat pujian dari keempat Mentor, Popo Gingsul (Lampung) menjatuhkan pilihannya untuk bergabung ke Tim Happy.

Garryn Nugraha (Kuningan) juga diperebutkan oleh Dewi Perssik, Via Vallen dan Jenita Janet yang mendorong tuas. Lagu “Ra Kuat Mbok” yang Garryn Nugraha (Kuningan) bawakan dengan menyisipkan beatbox.

Soimah

“Suara dan penampilan kamu bagus. Keren kamu pokoknya, tidak semua orang punya kemampuan beatbox. Aku tertarik sama kamu dan aku berharap kamu bisa masuk ke Tim Sayang,” harap Via Vallen, yang langsung disambut Garryn Nugraha (Kuningan) untuk bergabung di Tim Sayang.

Selanjutnya, “Secawan Madu” dipersembahkan oleh Ryndi Noviantika (Cirebon) dengan goyangan Seblak Senggol, hanya memikat hati Dewi Perssik untuk mendorong tuas.

Dewi Perssik optimis dapat mengasah kemampuan Ryndi Noviantika jika bergabung ke Tim Terpesona.

“Dewi itu sangat peka dengan kemampuan para peserta. Tadi goyangan Ryndi juga sangat bagus,” puji Juragan Soimah yang langsung mencoba goyang Seblak Senggol.

Okky Saputra (Mojokerto) jadi biduan terakhir dari Grup 9  membawakan “Pengobat Rindu”, belum berhasil memikat keempat Mentor.

“Mungkin di tahun-tahun sebelumnya saya bisa memilih kamu. Saya tidak pernah mempermasalahkan penampilan kamu yang mirip dengan saya, malah saya bersyukur sekali. Tapi kali ini saya ingin Tim Kiyowo hanya terdiri dari biduanita saja”, ungkap Nassar.

Okky Saputra (Mojokerto) harus turun panggung dari Bintang Pantura 6 karena tidak ada Mentor yang memilih.

Sementara di akhir acara tidak ada Mentor yang menggunakan kesempatan untuk Tarik Selendang. Sehingga Popo Gingsul (Lampung) tetap berada di Tim Happy, Garryn Nugraha (Kuningan) bergabung dalam Tim Sayang, dan Ryndi Noviantika (Cirebon) di Tim Terpesona. (TS. Foto-foto: Dok. Indosiar)

Continue Reading
Advertisement

Trending