Connect with us

Film

Asyik, di Pasar Teluk Gong Akan Dibangun Gedung Bioskop

Published

on

Kabarhiburan.com, Jakarta – Pasar Teluk Gong di Jakarta Utara, dipilih menjadi titik awal dari babak baru sejarah perfilman Indonesia. Di pasar milik PD Pasar Jaya ini biasanya merupakan sarana jual-beli kebutuhan sehari-hari masyarakat, tidak lama lagi akan dilengkapi gedung bioskop, namanya Indiskop.

Selain merupakan sarana menonton film, Indiskop juga menjadi pusat kreasi bagi masyarakat, khususnya anak muda di Jakarta Utara.

Gagasan Indiskop ini lahir dari  benak aktris peraih piala citra dan Ketua Umum Parfi56, Marcella Zalianty. Direktur Utama Keana Films ini ingin membuat jaringan bioskop yang pertama menyasar segmen ekonomi menengah.

Keinginan ini disampaikannya ke beberapa pihak. Salah satunya disambut oleh Pemda DKI Jakarta, yang menyediakan  sebagian ruang di Pasar Teluk Gong diubah menjadi ruang bioskop dan Creative Community Centre.

“Saya bersyukur sekali, gagasan membuat Indiskop diterima dan dikerjakan bersama dengan Pemda DKI Jakarta dan Badan  Ekonomi Kreatif,” ujar Marcella Zalianty, Jumat (23/11).

Indiskop di Pasar Teluk Gong kelak akan memiliki 2 teater yang masing-masing berkapasitas 112 kursi. Dilengkapi dengan sistem tata suara, proyektor dan layar yang tidak jauh bedanya dengan bioskop berjaringan yang sudah ada.

“Tehnologi digital saat ini membuat segalanya jadi mudah dan berkualitas, termasuk fasilitas pemesanan tiket secara online,” imbuh Marcella.

Sementara Creative Community Center yang bergandengan dengan Indiskop merupakan wadah untuk  mengadakan workshop dan pelatihan berkala bagi industri kreatif pada pagi hari, sebelum jam tayang film.

Cretive Community Center juga memfasilitasi keberadaan UMKM  untuk memamerkan produk-produknya di Indiskop, serta mengisi pusat jajanan kuliner Nusantara.

Menurut Marcella, keberadaan Indiskop Pasar Teluk Gong dijadikan sebagai pilot project dari jaringan bioskop skala nasional.

“Diharapkan nanti kota-kota lain, sampai dengan ke level Kabupaten akan menyusul dalam waktu dekat sebagai pelengkap,” imbuh Marcella.

Baginya, keberadaan Indiskop akan semakin membuka pasar yang lebih lebar bagi produser film untuk memasarkan filmnya. Demikian pula masyarakat, akan semakin terbuka kesempatannya untuk menonton film-film, terutama karya produser dalam negeri.

“Saya tidak menyebut harga tiket masuk ke Indiskop yang murah, lantaran memberikan kesan akan fasilitas yang serba seadanya. Saya menyebut  terjangkau, dengan fasilitas yang tidak beda jauh dari bioskop di pusat-pusat perbelanjaan mewah,” jelas Marcella.

Di sisi lain, Indiskop akan menambah jumlah layar bioskop yang jumlahnya masih sangat terbatas di seluruh Indonesia. Dengan kata lain, Indiskop merupakan Bioskop Independen Indonesia, hadir untuk melengkapi ekosistem perfilman di Indonesia.

Menurut Marcella, Indiskop akan menjadi alternatif bagi peredaran film Indonesia yang sering mendapat perlakuan tidak adil dari para pemilik jaringan bioskop. Hanya karena mendapat jumlah penonton yang kurang di layar mereka, film langsung diturunkan  dan produser merugi.

“Padahal jika diputar di bioskop dengan harga terjangkau, bisa jadi film yang tadinya dianggap tidak laku, ternyata laku di kalangan masyarakat menengah ke bawah yang memiliki keterbatasan anggaran menonton di pusat perbelanjaan mewah,” pungkasnya. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Film

Sutradara Kamila Andini Rilis Film YUNI

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Membuka tahun 2021, rumah produksi Fourcolours Films kembali menghadirkan film panjang. Kali ini berjudul YUNI. Seperti judulnya, film terbaru ini menceritakan mimpi dan pilihan seorang remaja perempuan bernama Yuni.

Sutradaranya, Kamila Andini sangat bersemangat dengan film panjang terbarunya.

“Setelah cukup lama jeda, saya sangat ingin membawa karya terbaru saya ke masyarakat. Cerita yang kami angkat di film YUNI, tentang mimpi dan pilihan seorang remaja perempuan,” ujar Kamila, Senin (12/1).

Produser Ifa Isfansyah mengaku bersyukur, film YUNI telah melalui proses pengambilan gambar sebelum pandemi.

“Saat ini kami menanti waktu yang tepat agar bisa bertemu penonton,” jelas Ifa yang sukses dengan film Kucumbu Tubuh Indahku, Abracadabra, dan Sekala Niskala.

YUNI merupakan proyek film yang disiapkan sejak tahun 2017,  merupakan produksi kerjasama dengan Akanga Film Asia (Singapura), Manny Films (Perancis) dan Kedai Film (Indonesia).

Produksi ini memperoleh dukungan pendanaan dari Infocomm Media Development Authority (IMDA), Singapore Film Comission, Aide Aux Cinémas Du Monde CNC France,Visions Sud Est Switzerland, Purin Pictures Thailand, MPA-APSA Academy Film Fund Australia dan terseleksi menjadi bagian dari Torino Film Lab di Italia.

Kerinduan akan menikmati karya film panjang baru dalam negeri, semoga akan dapat terobati dengan film panjang YUNI di 2021. (Tumpak S)

Continue Reading

Film

STRO Rilis Film ‘Teacher’, Aksi Guru Menggulung Sindikat Narkoba di Sekolah

Published

on

By

Yova Gracia dan Estelle Linden

Kabarhiburan.com – Membuka tahun 2021, STRO, aplikasi streaming berbasis subscription (SVOD) merilis sekaligus pemutaran film perdana secara virtual, berjudul Teacher, Jumat (8/1/2021) malam.

Film bergenre action comedy ini merupakan salah satu konten original hasil kolaborasi SAS Film, Skylar Pictures dan STRO, memasangkan aktris kenamaan Yova Gracia dan Estelle Linden sebagai pemeran utama.

Mereka didukung oleh kehadiran para aktor Garry Iskak dan Teddy Syah, serta komedian Tarzan, Epy Kusnandar dan Rizki Mocil.

Berdurasi sepanjang 80 menit, film ini menceritakan sepak terjang polisi wanita yang lincah dan gesit, Agnes (Yova Gracia) dalam memberantas kejahatan, hingga komandannya (Tarzan) menugaskannya menggulung sindikat narkoba terselubung di sebuah sekolah dasar.

Dalam penyamarannya sebagai guru olah raga, Agnes bertemu Meg (Estelle Linden), guru kelas yang kalem, selain berkenalan dengan Glenn yang nyentrik selaku kepala sekolah.

Sebagai seorang polisi, tentu saja Agnes kewalahan menghadapi ragam ulah para murid yang kocak, bahkan penyamarannya pun terbongkar kepada Meg.

Beruntung, Meg bersedia menyimpan rahasia Agnes, dengan syarat Meg turut serta dalam misi rahasia. Selanjutnya, kedua wanita berbeda karakter tersebut bahu membahu mengemban tugas sebagai guru sekaligus menyelidiki sindikat narkoba.

Sebuah kesalahan fatal terjadi ketika menyatroni rumah Glenn, yang dikira sebagai gembong narkoba. Kesalahan tersebut membuat Agnes patah semangat dan mengundurkan diri dari kepolisian. Siapa sangka, Meg tampil sebagai penyelamat karir Agnes.

Devy Monica sebagai produser mempercayakan Sarjono Sutrisno sebagai sutradara, sosok yang sosok yang sejak 2008 menggeluti perfilman nasional sebagai executive producer untuk Skylar pictures,Aletta Pictures dan SAS Films.

Saksikan film Teachers yang sudah tersedia sejak 8 Januari 2021 di STRO, yang dapat diakses  melalui  android, iOs ataupun via browser web. (Tumpak S. Foto-foto: Dok. STRO)

Continue Reading

Film

Film Pendek ‘Telu’, Merawat Kearifan Lokal Indonesia yang Unik

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Modernisasi dan penetrasi budaya luar tak bisa dibendung. Melawannya sama saja menentang arus, tapi satu yang perlu diingat, walau menerima, budaya dan kearifan lokal jangan sampai ditinggalkan. Pesan inilah yang coba disampaikan film pendek Telu garapan Gejos Film.

Telu mengangkat cerita keseharian yang dikemas ringan dan berbalut budaya Jawa dengan suasana desa di Yogyakarta, film pendek ini coba hadir di penghujung 2020 dan awal 2021.

Episode perdana film Telu sudah tayang di kanal YouTube pada 31 Desember 2020 lalu. Menceritakan seputar keluarga Mbah Atmo, seorang seniman Jawa di rumah dan pendopo tarinya, yang menyuguhkan berbagai tutur dan polah luhur Jawa yang tak mati dimakan waktu.

“Kita ingin tunjukkan bahwa masih ada keluarga yang memiliki tata krama, unggah ungguh dalam berkehidupan sehari-hari di tengah penetrasi budaya luar. Sesuatu yang sudah mulai hilang saat ini,” ujar Executive Producer II film Telu, Brilliana Arfira di Yogyakarta, Sabtu (2/1).

Walau mengedepankan pentingnya tata krama, lanjut Brilliana, film ini, menyuguhkan dialog yang mudah dicerna, terutama bagi kalangan milenial. Cerita ringan sehari-hari seperti kehilangan pisang atau menjual burung kesayangan bakal hadir dalam penggambaran konflik di rumah Mbah Atmo ini.

“Ide cerita dari saya, terus saya bicarakan dengan Mas Adit (M Yana Aditya, Executive Producer I). Mas Adit nambahin substansi mengenai tata krama dan kearifan lokal. Kemudian aku dikembangin jadi cerita. Akhirnya, Bismillah kita jalan produksi di awal Desember 2020,” ujar Brilliana yang juga main di film pendek ini sebagai Wanti, istri Sarjono, mantu Mbah Atmo.

Konflik yang dibangun dalam film ini banyak dimulai dari tokoh Sarjono yang diperankan apik oleh Susilo Nugroho. Anak Mbah Atmo (Liek Suyanto), sang pemilik pendopo yang ingin dipanggil Jon ini adalah sosok pria slengean, grasah grusuh dan tergila-gila pada hobi memelihara burung.

Sutradara Telu, Hendry Arie Nugroho mengatakan, tak terlalu sulit mengarahkan Susilo menjadi ‘biang kerok’ alias pusaran konflik di film ini, mengingat Susilo, aktor teater dan pelawak dan dikenal dengan sebutan Den Baguse Ngarso lewat perannya sebagai tokoh antagonis dalam ‘Mbangun Deso’ di TVRI Yogyakarta pada era 90an ini memang sudah terbiasa berperan nyeleneh, sok tahu dan mau menang sendiri.

“Grasah grusuhnya itu sudah muncul, jadi nggak sulit,” ujar sutradara yang pernah bekerjasama dengan Garin Nugroho sebagai Cast Director di film Ku Cumbu Tubuh Indahmu.

Karakter Mbah Atmo yang diibaratkan tokoh Semar dalam pewayangan, diperankan Liek Suyanto dengan banyak memberikan sentuhan improvisasi. Mbah Atmo inilah nantinya yang bakal menjadi benteng ampuh menghadapi tingkah polah nyeleneh Sarjono yang kerap bikin kisruh di keluarga.

“Skenario itu, kan bahasa tulisan yang tidak sepenuhnya bisa jadi bahasa kata-kata. Saya coba menterjemahkan bahasa di skenario tentang peran saya sebagai orang Jawa yang mengayomi, tidak perlu marah-marah dengan sentuhan improvisasi itu,” ujar Suyanto.

Aktor asal Yogyakarta yang kerap muncul di sejumlah sinetron dan FTV ini pun punya cita-cita yang sama dengan pesan utama film pendek ini.

“Saya salut dengan anak-anak muda yang mau mengangkat budaya dan tata krama di tengah arus modernisasi. Teknologi dan modernisasi itu jangan dilawan, tapi budaya asli kita pun jangan ditinggalkan,” ucap Suyanto.

Sedangkan Dyah Novia, pemeran tokoh Gendhis di film ini melihat sosok anak Sarjono ini adalah perwakilan milenial yang masih mau mempertahankan budaya Jawa dengan banyak menghabiskan waktu bersama kakeknya, Mbah Atmo untuk berkesenian.

“Figur yang masih suka main Tiktok, tapi tetap semangat berkesenian. Bahkan Gendhis ini bisa asyik dengan dunia berkeseniannya saat melihat ibu-bapaknya berkonflik,” ucap Dyah yang juga optimis pesan sederhana film ini akan sampai ke generasi milenial.

Saksikan episode kedua Telu, tayang Kamis (7/1), disusul episode ketiga pada Kamis (14/1). (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement

Trending