Connect with us

Film

Diskusi Film Horor ‘Trah 7’ Bersama Produser Diana Limbong

Published

on

Produser Diana Limbong diapit oleh Kevin Torsten dan Avriella Shaqqilla.

Kabarhiburan.com, Jakarta – Film horor berjudul Trah 7 telah menyelesaikan masa produksinya. Para pemain yang tergabung, seperti Chantiq Schagerl, Kevin Torsten, Avriella Shaqqila, Surya R. Kusumah dan masih banyak lagi, telah memberikan akting yang terbaik untuk film yang digarap oleh sutradara Ferial Rachmani ini.

Film perdana dari rumah produksi Diana Limbong Kreatif ini tinggal menunggu layar bioskop di Tanah Air dibuka.

“Saya akan sabar menanti sampai pemerintah mengizinkan film Trah 7 beredar di bioskop. Sambil menunggu, saya terus melakukan berbagai format promosi. Selebihnya saya pasrahkan kepada Allah SWT,” ujar wanita penyuka angka 7 dan film ini pun diberi judul Trah 7.

Situasi ini membuat Diana Limbong enggan mengupas tuntas film perdananya dari aspek cerita, pada acara soft lounching dalam format talkshow film horor di Kedai Kopi Lali Bojo, Pondok Bambu, Jakarta Timur, baru-baru ini.

Dipandu oleh jurnalis senior, Kiky Herlambang, talkshow ini merupakan wadah untuk menjembatani berbagai pertanyaan yang mungkin saja membuat penasaran. Sebut saja, seperti apa sosok ‘halaka’ yang ditampilkan dalam film Trah 7? Benarkah kutukan 7 turunan benar-benar ada?

“Jawabannya ada di dalam film ini. Saya yakin film horor Trah 7 berbeda dari film horor yang pernah ada. Gagasannya lahir dari pemikiran saya,” ujar Diana tentang film Trah 7 yang diklaim berbiaya sekitar Rp 3,27 Miliar.

Film ini menceritakan tentang seseorang yang ingin menjadi kaya dengan cara memuja setan. Setelah meraih kekayaan yang diinginkan, dia malah melupakan pantangan, antara lain tidak boleh meniduri gadis tertentu.

“Hanya saja, lantaran sudah kaya dia mengumbar nafsunya tanpa peduli pada larangan yang pernah didengarnya. Dari sana kisah dramatik film ini berkembang,” ujar Diana Limbong mendampingi tiga pemainnya, Kevin Torsten, Avriella Shaqqila dan Surya R. Kusuma.

Ketiga pemain ini menceritakan karakter dan peran masing-masing dalam film Trah 7.

“Cerita film ini sangat kuat dan unik. Saya yakin penonton akan terpukau dari awal sampai akhir cerita,” ujar Kevin Torsten selaku pemain utama. Sementara Avriella Shaqqila yang memerankan gadis desa, mengaku dirinya total berakting di film ini.

“Saya dikasih peran dan adegan apa pun saya siap, karena saya masih butuh banyak pengalaman,” ujar aktris berdarah Batak dan Aceh ini. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Film

Ramaikan Momen Idul Adha 1441 H, Bersama Keluarga Nonton Film ‘BoBoiBoy Movie 2’

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – Film anak-anak yang sukses memecahkan rekor fenomenal pada tahun lalu, BoBoiBoy Movie 2 kini dapat dinikmati di rumah bersama keluarga untuk menambah keceriaan liburan Idul Adha 1441 pada hari ini, Jumat (31/7).

Rajawali Televisi (RTV) bekerja sama dengan studio animasi Malaysia Animonsta Studios (Monsta).akan menyajikan film anak tersebut pada pukul 17.00 WIB.

Kerjasama ini menjadikan momen bagi pengemar film BoBoiBoy Movie 2 yang tidak bisa menonton di bioskop tahun lalu. Selain itu, bagi yang sudah menonton dapat menyaksikannya kembali dengan subtitle dalam Bahasa Indonesia.

CEO RTV, Artine Utomo mengatakan bangga dengan penanyangan BoBoiBoy Movie 2 di RTV. Hal ini akan memperkuat posisi RTV sebagai salah satu saluran televisi anak-anak terkemuka di Indonesia.

“Kami berharap dengan kerjasama antara Monsta dan RTV dapat berkembang di tahun-tahun yang mendatang. Kami juga mendoakan untuk kesuksesan Monsta dalam produksi mereka yang lain,” ujar Artine Utomo.

Dalam penayangan BoBoiBoy Movie 2 para penggemar akan mendapatkan tambahan adegan selama 7 menit dengan total durasi 117 menit dari penayangan film versi bioskop sebelumnya yang berdurasi 110 menit.

“Kami merasa senang mengumumkan rilisnya BoBoiBoy Movie 2 melalui RTV Indonesia. Saya yakin banyak penggemar BoBoiBoy menunggu rilisnya film ini. Kami berharap semua orang dapat menikmati film bersama teman dan keluarga,” kata CEO Monsta Nizam Abd Razak.

Sebelum penayangan film BoBoiBoy Movie 2, Monsta dan RTV mengunggah teaser dan trailer di platform online dengan menggunakan Hastag #BoBoiBoyKeren.

Selain itu, Monsta telah merilis satu set baru stiker Whatsapp BoBoiBoy Movie 2 dan komik cerita pendek di media sosial tentang kunjungan BoBoiBoy ke Indonesia untuk menjelajahi masakan dan budaya lokal.

Selain menonton film BoBoiBoy Movie 2 pada pukul 17:00 WIB di RTV, akan akan ada kontes untuk memenangkan merchandise resmi dari BoBoiBoy. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Film

Talkshow Film Horor Malam Jumat Bahas Kutukan dan Halaka

Published

on

By

Produser Diana Limbong (tengah) diapit oleh Ki Joko Bodo dan Avriellia Shaqila.

Kabarhiburan.com, Jakarta – Memasuki episode ke 8, Talkshow Film Horor Setiap Malam Jumat, semakin menarik untuk diikuti.

Menarik, lantaran talkshow Jakarta Horror Screen Festival yang diinisiasi KJSI (Kumpulan Jurnalis Sinema Indonesia) ini selalu membahas seputar film horor guna menjawab keingintahuan penonton.

Kali ini menghadirkan para pembuat film bergenre horor berjudul  Trah 7 sebagai narasumber, diantaranya produser Diana Limbong, aktor utama dan artis pendukung utama, Kevin Torsten dan Avriellia Shaqila. Tampak pula di sana, praktisi spiritual, Ki Joko Bodo.

Mereka membahas tema Benarkah Ada Kutukan di Kedai Kopi Lali Bojo, Duren Sawit, Jakarta Timur, Kamis (23/7) malam. Seperti diketahui, film Trah 7, garapan sutradara Ferial Rachmany ini memunculkan Halaka alias malapetaka sebagai treatment kutukan dalam kisah filmnya.

“Film Trah 7 menyajikan cerita dan pengalaman menonton film horor yang berbeda dari film horor yang pernah ada,” ujar Diana Limbong berpromosi.

Idenya membuat film Trah 7 konon muncul dari seringnya Diana menyaksikan seseorang yang marah kepada orang lain. lalu berteriak akan mengutuk sampai 7 turunan.

“Hal itu memunculkan ide bagi saya untuk membuat film tentang kutukan dengan judul Trah 7,” jelas Diana Limbong.

Suasana berlangsung talkshow bertema ‘Benarkah Ada Kutukan’, di Kedai Kopi Lali Bojo, Duren Sawit, Jakarta Timur, Kamis (23/7) malam.

Ki Joko Bodo membenarkan adanya kutukan dalam kehidupan nyata sehari-hari.

“Trah dan kutukan kerap saling berkaitan. Bila melanggar wasiat trah, maka akan menjadi kutukan bagi si pelanggar,” ungkap pria yang hadir dengan tampilan rambut pendek.

“Trah, seperti kita pahami sebagai turun temurun atau keturunan, memiliki sifat dan esensi sendiri untuk bisa dipegang teguh bagi para penganutnya,” katanya.

Ki Joko Bodo mengakui banyaknya film horor yang bercerita soal trah maupun  kutukan.

Ia pun menganjurkan, akan lebih baik lagi bila saat syuting film horor, maka  semua kru dan para bintangnya tinggal dan menginap di sebuah tempat yang betul betul punya atmosfir horor yang kuat.

“Suasana seperti itu akan memberi energi lebih kuat kepada semua yang terlibat dalam produksi film horor. Ini sih, pandangan saya berdasar pengalaman sesungguhnya,” imbuh Ki Joko Bodo.

Sementara itu, Kevin Torsten mengatakan bahwa halaka yang digambarkan dalam film horor selalu memiliki trah dan kutukan-kutukannya.

“Sering kita jumpai pada film-film genre horor franchise selalu saja kutukan tak berakhir dalam satu film. Bahkan sosok halaka selalu dimunculkan versi barunya yang lebih menakutkan, mengerikan dan lebih keji dari sebelumnya,” katanya.

Bagi Avriellia Shaqqila, film horor dengan menggunakan nilai budaya trah dan kutukan hanya bagian dari misi menghibur penontonnya.

“Jadi sosok yang disebut halaka dalam genre horor itu bagi aku sangat menakutkan. Apalagi kalau didukung make-over yang keren, pasti rasa takut di gedung bioskop akan terbawa sampai ke rumah,” ujar aktris yang sudah berakting untuk dua film horor. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Film

Dari Talkshow KJSI Episode 7: Kualitas Akting Bintang Horor

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – Jelang perhelatan Jakarta Horror Screen Festival 2020, Komunitas Jurnalis Sinema Indonesia (KJSI) menggelar serangkaian talkshow. Pekan ini sudah memasuki episode 7 bertema Kualitas Akting Bintang Horor.

Acara yang digelar di kedai kopi Lali Bojo, Duren Sawit, Jakarta, Kamis (16/7), menghadirkan para narasumber, seperti sutradara Surya Lawu, Dimas Juan (casting director), Maya Yuniar, pemain film Mangga Muda, Kuntilanak Ciliwung, serta pendatang baru Surya R. Kusumah.

Menariknya, para narasumber ini memiliki pandangan berbeda tentang seni peran bagi para pelakon dalam film horor. Bahkan ada yang mengatakan bahwa seseorang yang berperan dalam film tak perlu totalitas berakting.

Mereka membahas bahwa seorang pelakon harus berperan sebagai karakter menakutkan dan mengerikan, perlu kekuatan dan totalitas akting.

Film horor memang punya kelas tersendiri untuk menyengatkan atmosfir hiburannya kepada penonton.

Seperti halnya pengakuan Maya Yuniar yang sempat memerankan Kuntilanak dalam film horor kerjasama produksi Malaysia – Indonesia, Maya diharuskan mengerahkan seluruh kemampuan aktingnya.

“Enggak gampang memerankan kuntilanak,” ujar Maya dalam talkshow episode 7, Jakarta Horror Screen Festival 2020.

Untuk itu, Maya harus menyulap diri secara penjiwaan untuk memahami karakter dan cerita, menyerap dan kemudian mengeksekusi di depan kamera.

“Enggak gampang lo berperan jadi kuntilanak. Biar jadi hantu, tapi totalitas juga dibutuhkan, jadi gak sekadar aku dibungkus dengan make up dan kostum kain kafan putih. Secara penjiwaan juga sangat diharuskan, bagaimana menjaga stabilitas peran dari scene to scene harus stabil juga,” jelas Maya yang dibenarkan sutradara Surya Lawu.

Surya Lawu mengatakan bahwa dalam dunia akting perlu memperhatikan detail eksternal dan internalnya.

“Faktor ini sangat penting diperhatikan oleh si pemain. Jadi pemain jangan pasrah dengan lakon yang dimainkan tanpa memperhatikan internalnya, yakni penjiwaan,” jelas Surya Lawu.

“Saya masih sering lihat pemain film horor kita yang kurang waspada pada persoalan ruh karakternya. Akibatnya, kualitas akting yang ditampilkan jadi seadanya, karena tidak total mengeksplor kemampuan aktingnya,” kenang Surya Lawu.

Dua pernyataan diatas semestinya juga menjadi perhatian para sineas dalam mengolah dan mebangun karakter film horor. Tujuannya, agar karakter yang dibawakan tidak menjadi hambar.

Dimas Juan yang sudah malang melintang sebagai casting director, juga punya pemahaman serupa.

Dimas sering terbentur pada persoalan ruh karakter yang dimainkan oleh calon pemeran.

“Banyak yang ‘kepleset’, saat datang casting untuk ikut audisi dengan rasa percaya diri yang tinggi karena merasa punya jam terbang. Saat saya kasih scrip pendek, lalu record cam. Ehh, jauh banget dari harapan,” jelasnya.

Dimas memang punya naluri sendiri dengan kiatnya mengeksekusi seorang calon bintang untuk memerankan tokoh atau karakter utama dalam film horor.

“Pada akhirnya, saya sadar juga betapa susahnya mencari pemain dengan kualitas olah akting, meski sudah memiliki segudang jam terbang,” imbuhnya.

Dimas menambahkan pentingnya para pemain dan aktor untuk memahami konflik dalam cerita agar bisa bertemu dengan ruh karakter yang ia mainkan.

“Jadi, bukan sekedar baca naskah, nyimak, tapi miskin penjiwaan,” pungkasnya.

Sementara itu, Surya R Kusumah menceritakan pengalamannya memainkan dua karakter, baik dan jahat secara bersamaan dalam film Trah 7, produksi Diana Limbong Kreatif.

Surya menceritakan level kerumitan memerankan dua karakter sekaligus sebagai si baik dan si jahat.

“Film Trah 7 bagi aku tantangan terhebat sepanjang karir mudaku ini. Sekalinya dapat peran mesti eksplor habis habisan. Baru saya sadar bahwa akting itu juga menuntut kualitasnya. Jadi kalau kemampuan kita segitu ajah, yah segitu pula kualitasnya, ” pungkasnya.

Film horor belakangan menjadi trend produksi yang sarat komersil, ketika banyak studio memproduksi film-film genre horor, maka saat itu pula masyarakat berbagi seleranya untuk mencoba bersahabat genre yang dulunya dianggap kasta bawah ini.

Tapi persoalannya, film horor tak hanya menghibur dengan treatment menakutkan penonton, tapi juga kualitas secara keseluruhan juga sangat penting untuk dikemas.

Bahkan, untuk soal seni peran para pelakonnya dituntut kemampuan internal tadi. Coba perhatikan mediang Suzanna, tak satupun aktor yang mampu menggantikan kemampuan internal aktingnya. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement

Musik

Terbaru

Trending