Connect with us

Film

Film Pendek ‘Telu’, Merawat Kearifan Lokal Indonesia yang Unik

Published

on

Kabarhiburan.com – Modernisasi dan penetrasi budaya luar tak bisa dibendung. Melawannya sama saja menentang arus, tapi satu yang perlu diingat, walau menerima, budaya dan kearifan lokal jangan sampai ditinggalkan. Pesan inilah yang coba disampaikan film pendek Telu garapan Gejos Film.

Telu mengangkat cerita keseharian yang dikemas ringan dan berbalut budaya Jawa dengan suasana desa di Yogyakarta, film pendek ini coba hadir di penghujung 2020 dan awal 2021.

Episode perdana film Telu sudah tayang di kanal YouTube pada 31 Desember 2020 lalu. Menceritakan seputar keluarga Mbah Atmo, seorang seniman Jawa di rumah dan pendopo tarinya, yang menyuguhkan berbagai tutur dan polah luhur Jawa yang tak mati dimakan waktu.

“Kita ingin tunjukkan bahwa masih ada keluarga yang memiliki tata krama, unggah ungguh dalam berkehidupan sehari-hari di tengah penetrasi budaya luar. Sesuatu yang sudah mulai hilang saat ini,” ujar Executive Producer II film Telu, Brilliana Arfira di Yogyakarta, Sabtu (2/1).

Walau mengedepankan pentingnya tata krama, lanjut Brilliana, film ini, menyuguhkan dialog yang mudah dicerna, terutama bagi kalangan milenial. Cerita ringan sehari-hari seperti kehilangan pisang atau menjual burung kesayangan bakal hadir dalam penggambaran konflik di rumah Mbah Atmo ini.

“Ide cerita dari saya, terus saya bicarakan dengan Mas Adit (M Yana Aditya, Executive Producer I). Mas Adit nambahin substansi mengenai tata krama dan kearifan lokal. Kemudian aku dikembangin jadi cerita. Akhirnya, Bismillah kita jalan produksi di awal Desember 2020,” ujar Brilliana yang juga main di film pendek ini sebagai Wanti, istri Sarjono, mantu Mbah Atmo.

Konflik yang dibangun dalam film ini banyak dimulai dari tokoh Sarjono yang diperankan apik oleh Susilo Nugroho. Anak Mbah Atmo (Liek Suyanto), sang pemilik pendopo yang ingin dipanggil Jon ini adalah sosok pria slengean, grasah grusuh dan tergila-gila pada hobi memelihara burung.

Sutradara Telu, Hendry Arie Nugroho mengatakan, tak terlalu sulit mengarahkan Susilo menjadi ‘biang kerok’ alias pusaran konflik di film ini, mengingat Susilo, aktor teater dan pelawak dan dikenal dengan sebutan Den Baguse Ngarso lewat perannya sebagai tokoh antagonis dalam ‘Mbangun Deso’ di TVRI Yogyakarta pada era 90an ini memang sudah terbiasa berperan nyeleneh, sok tahu dan mau menang sendiri.

“Grasah grusuhnya itu sudah muncul, jadi nggak sulit,” ujar sutradara yang pernah bekerjasama dengan Garin Nugroho sebagai Cast Director di film Ku Cumbu Tubuh Indahmu.

Karakter Mbah Atmo yang diibaratkan tokoh Semar dalam pewayangan, diperankan Liek Suyanto dengan banyak memberikan sentuhan improvisasi. Mbah Atmo inilah nantinya yang bakal menjadi benteng ampuh menghadapi tingkah polah nyeleneh Sarjono yang kerap bikin kisruh di keluarga.

“Skenario itu, kan bahasa tulisan yang tidak sepenuhnya bisa jadi bahasa kata-kata. Saya coba menterjemahkan bahasa di skenario tentang peran saya sebagai orang Jawa yang mengayomi, tidak perlu marah-marah dengan sentuhan improvisasi itu,” ujar Suyanto.

Aktor asal Yogyakarta yang kerap muncul di sejumlah sinetron dan FTV ini pun punya cita-cita yang sama dengan pesan utama film pendek ini.

“Saya salut dengan anak-anak muda yang mau mengangkat budaya dan tata krama di tengah arus modernisasi. Teknologi dan modernisasi itu jangan dilawan, tapi budaya asli kita pun jangan ditinggalkan,” ucap Suyanto.

Sedangkan Dyah Novia, pemeran tokoh Gendhis di film ini melihat sosok anak Sarjono ini adalah perwakilan milenial yang masih mau mempertahankan budaya Jawa dengan banyak menghabiskan waktu bersama kakeknya, Mbah Atmo untuk berkesenian.

“Figur yang masih suka main Tiktok, tapi tetap semangat berkesenian. Bahkan Gendhis ini bisa asyik dengan dunia berkeseniannya saat melihat ibu-bapaknya berkonflik,” ucap Dyah yang juga optimis pesan sederhana film ini akan sampai ke generasi milenial.

Saksikan episode kedua Telu, tayang Kamis (7/1), disusul episode ketiga pada Kamis (14/1). (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Film

Kopiko Kembali Warnai Drama Korea: ‘Today’s Webtoon’, ‘Adamas’ dan ‘Little Women’

Published

on

By

Kopiko tampil di berbagai drama Korea (foto: Ist)

Kabarhiburan.com – Kopiko kembali membuat heboh pecinta drama Korea di dunia. Permen kopi asal Indonesia tersebut kini muncul di tiga drama Korea terbaru sekaligus.

Ketiga drama Korea dimaksud adalah ‘Today’s Webtoon’, ‘Adamas’ dan ‘Little Women’, sedang tayang dan menampilkan Kopiko. Bahkan kabarnya, tahun ini masih ada 15 drama Korea yang ikut menampilkan Kopiko.

Sebelumnya, Kopiko muncul di berbagai drama Korea favorit sepanjang 2021, mulai dari ‘Vicenzo’, ‘Hometown Cha Cha Cha’, ‘Mine’ hingga ‘Yumi Cells’.

Rasanya tidak berlebihan, kalau mendapat julukan Kopiko Drama (K-Drama) melihat kemunculan Kopiko di berbagai drama Korea. Netizen pun dibuat tidak sabar menantikan peran Kopiko pada drama Korea yang lain.

Dalam ‘Today’s Webton’, On Ma-eum yang diperankan oleh Kim Se-Jeong mengantuk saat lembur di kantor. Dia pun menikmati Kopiko lalu membagikannya kepada rekan kerjanya, Gun Jun-yeong (Nam Yoon Soo), lalu menikmatinya bersama. Apakah Kopiko akan jadi ‘cupid’ untuk kisah cinta mereka?

Sementara di ‘Adamas’, Kopiko menjadi permen favorit Song Soo Hyun, yang selalu sedia dikantongnya. Kopiko menjadi andalannya manakala kantuk menyerangnya, saat menyusun strategi untuk mengungkap misteri pembunuhan.

Demikian pula di ‘Little Woman’. Kopiko siap menemani Oh In-Kyung agar bisa fokus bekerja keras, meski sering mendapat perlakukan buruk dari sunbaenim-nya (senior).

Gebrakan Kopiko untuk melebarkan pasar melalui drama Korea, memang tidak main-main. Kopiko memerlukan investasi hingga Rp 5 Miliar untuk tampil per episode.

Hasilnya, selalu selalu sukses membuat bangga, sekaligus membuat penasaran menantikan langkah Kopiko berikutnya.

Kopiko yang terbuat dari biji kopi terbaik dari pegunungan vulkanik Indonesia, sudah dinikmati dan disukai oleh miliaran konsumen di lebih dari 100 negara di seluruh dunia. (Tumpak S)

Continue Reading

Film

FFWI 2022 Memaknai Nasionalisme Lewat Film Indonesia

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Sejatinya film telah berkembang menjadi media seni yang mampu mentransformasikan nilai-nilai kemanusiaan, religi, pendidikan, hingga nasionalisme yang bisa menjadi tuntunan sekaligus tontonan untuk dinikmati khalayak.

Demikian antara lain disampaikan Edi Suwardi, selaku Ketua Tim Pokja Alif Direktorat Perfilman Musik dan Media (PMM) Kemendikbud Ristek RI, dalam diskusi webinar yang digelar panitia Festival Film Wartawan Indonesia, (FFWI) XII, Jumat, 16 September 2022.

Wartawan senior sekaligus anggota LSF, Rita Sri Hastuti, yang memandu acara ini juga menghadirkan Zinggara Hidayat, penulis buku ‘Jejak Usmar Ismail’ dan Denni Siregar produser film ‘Sayap Sayap Patah’.

Dalam pandangan Edi Suwardi, film bertema nasionalisme biasanya memuat pesan baik, seperti rela berkorban, menjunjung tinggi persatuan, mau saling bekerja sama, mau saling menghormati dan menghargai perbedaan, sekaligus selalu bangga menjadi warga negara Indonesia.

Demikian pula, Zinggara Hidayat menegaskan bahwa nasionalisme dalam film tidak diartikan kaku, seperti halnya film perang kemerdekaan melawan penjajah di masa lalu. Zaman telah berubah, maka pengertian nasionalisme pun mengalami pergeseran.

“Nasionalisme itu bisa terlihat dari termuatnya dimensi kutural dengan cara yang soft. Ini memerlukan penulis skenario yang cerdas. Idenya harus luar biasa, di dalamnya ada improvisasi,” kata Zinggara.

Ia mencontohkan nasionalisme di masa lampu ada di film ‘Tiga Dara’ karya Usmar Ismail dari  naskah karya M. Alwi Dahlan. Di sana memperlihatkan gaya dansa-dansi, beragam warna musik, fashion dari kebaya hingga baju modern, makanan cemilan, bahkan juga motor skuter yang dipakai oleh pemain. Dimensi kulturalnya masuk semua.

“Sementara itu menampilkan nasionalisme di zaman kini bisa dimunculkan dalam berbagai hal. Selain soal budaya, fashion, jenis makanan tertentu, bisa pula memperlihatkan daerah tertentu dengan lebih detail,” jelas Zinggara.

Ketua Panitia FFWI XII Wina Armada Sukardi dalam sambutannya mengatakan film ‘Sayap Sayap Patah’ dibintangi Ariel Tatum dan Nicholas Saputra telah menjadi fenomena baru. Film yang dianggap memuat rasa nasionalisme itu telah mematahkan mitos, bahwa film yang berunsur nasionalisme ternyata disukai penonton.

“Dari sisi finansial, kalau dihitung lebih dari 2 juta yang menonton ‘Sayap-Sayap Patah’, berarti produser bisa mengantongi Rp 40 miliar. Kita ikut gembira,” ujar Wina Armada.

Film ‘Sayap Sayap Patah’ oleh produser Denny Siregar bersama sutradara Rudi Soedjarwo, dengan naskah ditulis oleh trio Alim Sudio, Monty Tiwa dan Eric Tiwa mampu menerjemahkan makna nasionalisme ke dalam film dengan kemasan drama romantis. (Tumpak S)

Continue Reading

Film

Film Animasi Islami ‘The Journey’ Siap Tayang di TVRI

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Memasuki pekan pertama September 2022, pecinta animasi di Tanah Air akan dihibur oleh film ‘The Jouney’.

Film animasi bernuansa Islami yang berdurasi 100 menit, ini merupakan hasil kolaborasi Internasional antara Manga Production Arab Saudi dengan Toei Animation Jepang.

Setelah tayang perdana di Jepang pada pertengahan 2021 silam, giliran Perum PFN (Produksi Film Negara) menayangkan The Journey di Indonesia. Dimulai dari bioskop CGV Jakarta pada Kamis 1 September silam, yang diikuti oleh kanal OTT seperti Maxstream, Kanal budaya dan TVRI.

Dr Essam Bukhary selaku Executive Producer Manga Productions mengatakan bahwa ‘The Journey’ mencerminkan standar tinggi para profesional berbakat dan berpengalaman dari Jepang dan Arab Saudi.

“Ini akan menjadi batu loncatan dari banyak proyek lain bagi Manga Productions yang bersaing dengan kualitas standar internasional dengan berkolaborasi dengan filmmaker Asia lainnya,” ujar Essam.

The Journey’ mengisahkan perjalanan hidup Aws, seorang pembuat tembikar di Mekah yang mengangkat senjata untuk melindungi kotanya dari penjajah yang dipimpin oleh Jenderal Abraha. Aws dan teman-temannya bertekad untuk mencegah agar tidak diperbudak dan kota mereka dihancurkan.

Jalan cerita yang diangkat dari salah satu surat dalam Al Qur’an, inilah yang menjadi daya tarik Perum PFN menyebarkan pesan moral bagi masyarakat, terutama anak anak. Selain itu juga film ini mengandung pesan tentang toleransi dalam bermasyarakat.

“Melalui kampanye kali ini, harapannya kami dapat menekan isu intoleran, sekaligus mengedukasi masyarakat. Yang utamanya bagi para generasi muda tentang toleransi, diversitas da saling menghargai,” kata Direktur Utama Perum PFN, Dwi Heriyanto B.

Penayangan film ‘The Journey’ di Indonesia, juga membuka pintu kolaborasi global antara filmmaker Indonesia, Asia dan Timur Tengah yang nantinya akan dijembatani oleh ACBS.

Kerjasama ini menjadi pintu kolaborasi awal yang akan diikuti dengan pertukaran konten kreatif lainnya berupa produksi dan distribusi film antara Indonesia dengan negara asia lainnya dan Timur Tengah melalui Manga Productions.

“Alasan lain mengapa Perum PFN memilih bentuk kerjasama ini, dikarenakan untuk mensukseskan misi Indonesia dalam membentuk dan membangun bangsa yang berahlak,” pungkas Dwi Heriyanto. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement

Trending