Connect with us

Film

Film Pendek ‘Telu’, Merawat Kearifan Lokal Indonesia yang Unik

Published

on

Kabarhiburan.com – Modernisasi dan penetrasi budaya luar tak bisa dibendung. Melawannya sama saja menentang arus, tapi satu yang perlu diingat, walau menerima, budaya dan kearifan lokal jangan sampai ditinggalkan. Pesan inilah yang coba disampaikan film pendek Telu garapan Gejos Film.

Telu mengangkat cerita keseharian yang dikemas ringan dan berbalut budaya Jawa dengan suasana desa di Yogyakarta, film pendek ini coba hadir di penghujung 2020 dan awal 2021.

Episode perdana film Telu sudah tayang di kanal YouTube pada 31 Desember 2020 lalu. Menceritakan seputar keluarga Mbah Atmo, seorang seniman Jawa di rumah dan pendopo tarinya, yang menyuguhkan berbagai tutur dan polah luhur Jawa yang tak mati dimakan waktu.

“Kita ingin tunjukkan bahwa masih ada keluarga yang memiliki tata krama, unggah ungguh dalam berkehidupan sehari-hari di tengah penetrasi budaya luar. Sesuatu yang sudah mulai hilang saat ini,” ujar Executive Producer II film Telu, Brilliana Arfira di Yogyakarta, Sabtu (2/1).

Walau mengedepankan pentingnya tata krama, lanjut Brilliana, film ini, menyuguhkan dialog yang mudah dicerna, terutama bagi kalangan milenial. Cerita ringan sehari-hari seperti kehilangan pisang atau menjual burung kesayangan bakal hadir dalam penggambaran konflik di rumah Mbah Atmo ini.

“Ide cerita dari saya, terus saya bicarakan dengan Mas Adit (M Yana Aditya, Executive Producer I). Mas Adit nambahin substansi mengenai tata krama dan kearifan lokal. Kemudian aku dikembangin jadi cerita. Akhirnya, Bismillah kita jalan produksi di awal Desember 2020,” ujar Brilliana yang juga main di film pendek ini sebagai Wanti, istri Sarjono, mantu Mbah Atmo.

Konflik yang dibangun dalam film ini banyak dimulai dari tokoh Sarjono yang diperankan apik oleh Susilo Nugroho. Anak Mbah Atmo (Liek Suyanto), sang pemilik pendopo yang ingin dipanggil Jon ini adalah sosok pria slengean, grasah grusuh dan tergila-gila pada hobi memelihara burung.

Sutradara Telu, Hendry Arie Nugroho mengatakan, tak terlalu sulit mengarahkan Susilo menjadi ‘biang kerok’ alias pusaran konflik di film ini, mengingat Susilo, aktor teater dan pelawak dan dikenal dengan sebutan Den Baguse Ngarso lewat perannya sebagai tokoh antagonis dalam ‘Mbangun Deso’ di TVRI Yogyakarta pada era 90an ini memang sudah terbiasa berperan nyeleneh, sok tahu dan mau menang sendiri.

“Grasah grusuhnya itu sudah muncul, jadi nggak sulit,” ujar sutradara yang pernah bekerjasama dengan Garin Nugroho sebagai Cast Director di film Ku Cumbu Tubuh Indahmu.

Karakter Mbah Atmo yang diibaratkan tokoh Semar dalam pewayangan, diperankan Liek Suyanto dengan banyak memberikan sentuhan improvisasi. Mbah Atmo inilah nantinya yang bakal menjadi benteng ampuh menghadapi tingkah polah nyeleneh Sarjono yang kerap bikin kisruh di keluarga.

“Skenario itu, kan bahasa tulisan yang tidak sepenuhnya bisa jadi bahasa kata-kata. Saya coba menterjemahkan bahasa di skenario tentang peran saya sebagai orang Jawa yang mengayomi, tidak perlu marah-marah dengan sentuhan improvisasi itu,” ujar Suyanto.

Aktor asal Yogyakarta yang kerap muncul di sejumlah sinetron dan FTV ini pun punya cita-cita yang sama dengan pesan utama film pendek ini.

“Saya salut dengan anak-anak muda yang mau mengangkat budaya dan tata krama di tengah arus modernisasi. Teknologi dan modernisasi itu jangan dilawan, tapi budaya asli kita pun jangan ditinggalkan,” ucap Suyanto.

Sedangkan Dyah Novia, pemeran tokoh Gendhis di film ini melihat sosok anak Sarjono ini adalah perwakilan milenial yang masih mau mempertahankan budaya Jawa dengan banyak menghabiskan waktu bersama kakeknya, Mbah Atmo untuk berkesenian.

“Figur yang masih suka main Tiktok, tapi tetap semangat berkesenian. Bahkan Gendhis ini bisa asyik dengan dunia berkeseniannya saat melihat ibu-bapaknya berkonflik,” ucap Dyah yang juga optimis pesan sederhana film ini akan sampai ke generasi milenial.

Saksikan episode kedua Telu, tayang Kamis (7/1), disusul episode ketiga pada Kamis (14/1). (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Film

Lebaran Penuh Cinta, SCTV Hadirkan ‘Warkop DKI Reborn 3’ dan ‘Habibie dan Ainun 3’

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Meski tidak mudik tahun ini, SCTV selalu menemukan cara merayakan suka cita Idul Fitri yang menyenangkan bersama orang terkasih.

Rangkaian program bertema Lebaran Penuh Cinta, akan tayang sejak Kamis 13 Mei 2021 sampai Minggu 16 Mei 2021.

Banardi Rachmad selaku SVP Programming Acquisition SCTV mengatakan bahwa tayangan film layar lebar Tanah Air masih merupakan program favorit yang selalu ditunggu oleh pemirsa.

“Rangkaian film yang telah kami siapkan ini dipastikan menambah sukacita Hari Kemenangan pemirsa, saat bersilaturahmi bersama sanak saudara meski tetap berada di rumah saja,” jelas Banardi dalam jumpa pers virtual, Kamis (7/5).

Kamis, 13 Mei 2021, usai penayangan LIVE Shalat Idul Fitri 1442 H, pukul 07.00 WIB. Film Spesial Lebaran Kapal Goyang Kapten pada pukul 7.30 WIB, akan mengawali parade film tiga film Warkop DKI Reborn, yakni:

Warkop DKI Reborn : Jangkrik Boss! Part 1 pukul 12.30 WIB,  dilanjutkan Warkop DKI Reborn : Jangkrik Boss! Part 2, pada pukul 14.20 WIB.

Pamungkasnya adalah film yang tayang perdana di layar kaca: Warkop DKI Reborn 3, mulai pukul 16.15 WIB.

Pemirsa dipastikan akan terhibur dengan aksi Aliando Syarief, Adipati Dolken, dan Randy Danistha dalam film Warkop DKI Reborn 3.

Jumat, 14 Mei 2021, tersedia tiga judul Film Spesial Lebaran. Pukul 12.30 WIB, film Calon Bini, yang mengisahkan perjalanan cinta Michelle Ziudith dengan Rizky Nazar.

Film Milly & Mamet pada pukul 14.10 WIB, menceritakan kehidupan pasangan suami istri yang dibintangi oleh Sissy Pricillia dan Dennis Adhiswara.

Film Habibie & Ainun 3 pada pukul 16.00 WIB, mengisahkan cinta yang melegenda dari mendiang B.J. Habibie dan Ainun,  dihadirkan secara istimewa karena belum pernah tayang di stasiun TV lain.

Sabtu, 15 Mei 2021, Shandy Aulia dan Dodit Mulyanto ikut mewarnai layar kaca SCTV dalam film Cinta Itu Buta, tentang indahnya kisah cinta yang tidak memandang fisik sang pujaan hati.

Berlanjut pada sinetron tentang kisah pilu cinta sepihak akibat perjodohan, antara Indah Permatasari dengan Refal Hady pada film Wedding Agreement, pada pukul 14.25 WIB.

Minggu, 16 Mei 2021, ada dua film dengan cerita yang tak kalah menarik, yakni Yowis Ben sejak jam 12.30 WIB. Dilanjutkan dengan Yowis Ben 2 pada pukul 14.30 WIB.

Masih di bulan Mei 2021, SCTV telah siap meluncurkan sinetron terbaru yang akan memuaskan dahaga kerinduan pemirsa pada sosok Aliando Syarief.

Aliando Syarief akan beradu peran bersama aktor kenamaan Tanah Air, dipastikan bakal membuat pemirsa terbawa dengan jalinan kisahnya.

Bersamaan dengan program Lebaran Penuh Cinta, aneka sinetron unggulan SCTV tetap tayang, yakni  sinetron Dari Jendela SMP sejak pukul 16.30 WIB,  sinetron Buku Harian Seorang Istri pada pukul 18.10 WIB.

Kemudian, sinetron Love Story The Series pada pukul 20.10 WIB, dan ditutup dengan sinetron Samudra Cinta, hadir sejak pukul 21.40 WIB. (Tumpak S)

Continue Reading

Film

Catat Jadwalnya, Aplikasi MAXstream Hadirkan Serial Berkualitas, ‘Sajadah Panjang’

Published

on

By

Para pemain serial ‘Sajadah Panjang’ (Foto: Tangkapan layar saat jumpa pers virtual)

Kabarhiburan.com – Telkomsel resmi meluncurkan serial orisinal berkualitas bertema drama keluarga berjudul Sajadah Panjang, akan tayang di aplikasi MAXstream.

Menariknya, serial berdurasi 13 episode ini ditayangkan bertepatan dengan momentum Ramadan dan Idul Fitri 1442 H, pada setiap  Senin dan Kamis, mulai Kamis (6/5).

Serial ini menampilkan para aktor dan aktris, mulai dari Donny Alamsyah, Cut Mini, Arbani Yasiz, Hasyakyla Utami, Raffi Sanjaya, Annisa Kaila, Ence Bagus, hingga Kiky Saputri.

GM Digital Content Creator Telkomsel Aris Sudewo mengatakan bahwa serial Sajadah Panjang merupakan hasil kolaborasi antara Telkomsel, PT Oh My Goodness (OMG) dan band Yovie & Nuno.

“Akhirnya serial ini bisa dinikmati oleh insan keluarga Indonesia,” ujar Aris pada saat jumpa pers virtual pada Rabu (5/5) sore.

Aris menambahkan, kehadiran serial Sajadah Panjang akan menambah keragaman konten aplikasi original MAXstream.

Saat ini, aplikasi besutan Telkomsel itu menghasilkan berbagai konten original mulai dari genre komedi hingga horor.

“Kehadiran serial ini membuat konten MAXstream semakin beragam untuk semua segmen,” jelasnya.

Aris juga berharap serial ini dapat menjadi tontonan dan tuntunan yang menemani ibadah puasa di bulan Ramadan serta Idulfitri 1442 H.

Cut Mini memainkan karakter Aida.

Sajadah Panjang mengisahkan tentang rumah tangga penuh cinta pasangan Andhika (Donny Alamsyah) Aida (Cut Mini) serta tiga anaknya, Arya (Arbani Yasiz), Adinda (Hasyakila) dan Ariel (Rafi Sanjaya).

Kebahagiaan mereka berubah sejak Andhika memutuskan berhenti sebagai juru masak di kapal pesiar dan memulai bisnis. Terungkap pula fakta tentang istri kedua Andhika yang baru saja meninggal bernama Kartika.

Bersama Kartika, Andhika dikaruniai anak bernama Aisyah (Annisa Kaila). Sebagai bapak yang bertanggung jawab, ia bersikeras membawa Aisyah masuk ke dalam keluarga Aida dan anak-anaknya.

Bagaimana reaksi Aida? Apakah keluarga ini dapat bertahan utuh dengan prahara yang datang? Temukan jawabannya dalam serial Sajadah Panjang.

Seperti diketahui, MAXstream sejak 2018 mampu menghasilkan lebih dari 670 judul film dan serial orisinal.

Telkomsel juga berkolaborasi dengan lebih dari 25 professional generate content untuk menyuguhkan beragam tayangan #sinemaspektakuler dan hiburan digital demi mendukung industri kreatif Indonesia. (Tumpak S)

Continue Reading

Film

Film “Tjoet Nja’ Dhien” Kembali Tayang di Bioskop

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – Film terbaik pada Festival Film Indonesia 1988, Tjoet Nja’ Dhien, bakal kembali diputar di sejumlah bioskop di Tanah Air.

Penayangan dimulai tanggal 20 Mei 2021 di Jakarta, bertepatan dengan Hari Kebangkitan Nasional. Selanjutnya di berbagai kota, seperti Surabaya, Semarang, Makassar, Medan dan kota lainnya.

Kepastian penayangan ulang film legendaris tersebut dibenarkan oleh pemeran utamanya, Christine Hakim, pada Senin (3/5).

Menurut Christine, film yang diedarkan 33 tahun silam tersebut, kini sudah mengalami restorasi menyeluruh di Belanda.  Format pita celuloid sudah ditransformasi ke DCP, sehingga gambar lebih bersih dan detail warna juga semakin tajam.

Hanya saja, durasi yang sebelumnya 130 menit harus dipangkas menjadi 106 menit, karena berbagai pertimbangan teknis.

Christine Hakim mengemukakan latar belakang kembalinya film ini ditayangkan kembali. Pertama, untuk memberikan kesempatan kepada generasi muda yang belum pernah menyaksikan film ini di layar lebar, dapat menikmati film ini.

”Khususnya kaum melinial,” kata Christine, yang menambahkan bahwa pesan dalam dalam film ini, juga masih terkoneksi dengan kehidupan masa kini.

Yang tidak kalah penting adalah pemutaran kembali Tjoet Nya’ Dhien merupakan  bukti wujud nyata untuk memenuhi anjuran pemerintah agar kita kembali menonton film  di bioskop.

“Dan sebaiknya nontonnya film Indonesia!,” pinta aktris peraih 9 Piala Citra dan juri di berbagai ajang film internasional.

Pemutaran ulang Tjoet Nya’ Dhien juga diharapkan untuk memberikan mendorong agar masyarakat memperoleh film Indonesia yang layak tayang di bikoskop.

Eros Djarot selaku sutradara Tjoet Nya’ Dhien, mengemukakan banyak aspek dari kehadiran kembali film ini.

”Tetapi dari kacamata praktis, kita memberikan sajian film yang mudah-mudahan  dapat jadi tontonan dan tuntunan,” ujar Eros.

Film “Tjoet Nya’ Dhien” dalam Festival Film Indonesia (FFI) 1988 menyabet delapan (8) Piala Citra, masing-masing untuk unsur Film Terbaik, Sutradara Terbaik  (Eros Djarot), Pemeran Wanita Terbaik (Christine Hakim), Skenario Terbaik (Eros Djarot), Cerita Asli Terbaik ( Eros Djarot), Tata Sinematografi Terbaik  (George Kamarullah), Tata Artistik Terbaik (Benny Benhardi),  dan Tata Musik Terbaik (Idris Sardi).

Selain oleh Christine Hakim dan Slamet Rahardjo, film Tjoet Nya’ Dhien juga menghadirkan aktor-aktor terkenal, seperti Piet Burnama, Rudy Wowor, Rosihan Anwar, Ibrahim Kadir, dan masih banyak lagi.

Ketika memerankan tokoh Tjoet Nya’ Dhien, Christine masih berusia 31 tahun. Kini, Tjoet Nya’ Dhien is back. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement

Trending