Connect with us

Musik

Giovan Reindra (Maluku) Obati Kerinduan Juri pada Sosok Glenn Fredly

Published

on

Memiliki suara mirip Glenn Fredly, dan bikin Andien tersentuh, membawa Giovan melaju ke babak Top 40 Pop Academy

Kabarhiburan.com – Talenta-talenta muda bersuara emas dari penjuru Indonesia terus bermunculan di Final Audition Pop Academy Indosiar.

Sebanyak 19 calon academia bersaing memperebutkan Platinum Card dari tangan tim juri Melly Goeslaw, Andien dan Pinkan Mambo, agar melaju ke babak selanjutnya pada Rabu (7/10).

Giovan Reindra (Maluku) langsung mencuri perhatian ketiga juri, lewat lagu berjudul Selesai yang dipopulerkan oleh mendiang Glenn Fredly.

“Suara kamu mirip banget dengan Glenn Fredly,” ujar Andien terharu. Giovan yang membenarkan dirinya pengagum semua karya Glenn Fredly, kembali mempersembahkan Kasih Putih, membuat suasana studio penuh haru.

“Glenn Fredly tidak akan pernah tergantikan oleh siapapun. Akan tetapi hari ini seperti menjadi sebuah keajaiban, suara kamu sangat menyerupai Glenn Fredly. Sehingga rasa rindu kami sedikit terobati,” puji Melly Goeslaw.

Upaya Giovan Reindra (Maluku) berbuah sebuah Platinum Card, tiket masuk ke babak Top 40 Pop Academy.

Restu kedua orangtua selalu menjadi faktor pendukung kesuksesan calon academica untuk berjuang menjadi Superstar. Agnes Cefira (Malang) dan Michelle Martha (Banten) terlebih dulu memperjuangkan restu dari kedua orangtua, sebelum berupaya untuk menggapai Platinum Card.

Dengan rasa bangga, Agnes Cefira memamerkan Platinum Card kepada kedua orangtua yang merestui perjuangannya di panggung Pop Academy.

Keberhasilan meraih Platinum Card, Agnes dan Michelle buktikan kepada orangtua mereka, dalam berjuang meraih kesuksesan melalui bakat dan suara yang dimiliki.

Suasana kompetisi berubah seketika oleh kehadiran Tuti Baterfly, berkostum layaknya kupu-kupu dengan sayapnya. Gagal melaju ke babak selanjutnya, Tuti Baterfly justru membawa mistery box yang membuat Andien ketakutan.

Perebutan Platinum Card dimeriahkan oleh penampilan Mahen yang menyamar sebagai peserta bernama Hendra (Jawa Tengah), mengenakan kostum terkesan tidak serius mengikuti audisi dan membuat Pinkan Mambo kesal.

Pinkan berbalik kagum setelah Mahen menyanyikan lagu jagoannya, Pura-Pura Lupa. Sekaligus menyadarkan Andien dan Melly Goeslaw akan kehadiran Mahen di studio. Pinkan, bahkan tidak segan-segan meminta tanda tangan Mahen.

Mengenakan kostum seadanya, Mahen sukses mengelabui tim juri. Penyamaran terbongkar setelah Mahen membawakan lagu ‘Pura-Pura Lupa’.

“Semangat untuk semua teman-teman yang terus berjuang. Menyerah bukan menjadi alasan untuk menghentikan perjuangan kalian.” Demikian pesan Mahen untuk calon academia.

Sembilan Platinum Card dibagikan kepada sembilan peserta yang layak melaju ke babak Top 40 Pop Academy. Mereka adalah Giovan Reindra (Maluku), Agnes Cefira (Malang), Michelle Martha (Banten), Inara Detry (DKI Jakarta), Salsadhira Arimbi Putri (Jawa Barat), Dita Fatimattuzzahra (Lampung), Steven Jordan (Bangka Belitung), Teshalonika Krisanti (Bali), dan Tarasha Audila Tan (Jawa Tengah).

Indosiar kembali akan menayangkan Final Audition Pop Academy, menampilkan para calon academia bersuara emas di hadapan Juri Andien, Giring Ganesha dan Pinkan Mambo, malam ini pada pukul 21.00 WIB. (Tumpak Sidabutar/KH. Foto-foto: Dok. Indosiar)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Musik

Bahagianya Nursia (Maluku Utara), Melaju ke Top 28 Dapat Hadiah Uang dan Baju

Published

on

By

Cinta (Jawa Barat)

Kabarhiburan.com – Jelang babak Top 28 menyisakan 21 provinsi yang masih memiliki Duta di panggung LIDA 2021, disusul Elsa (Kalimantan Barat) yang tersingkir pada konser Top 42 Group 7 Putih.

Konser yang berlangsung Kamis (6/5) malam, dibuka oleh Cinta (Jawa Barat) dengan lagu Cinta Ayah. Ia begitu menghayati kata demi kata lirik lagunya, membuat Dewan Juri Lesti DA, Reza DA, Fildan DA dan Ekon Tjandra terkesima dan memberinya standing ovation.

Terutama Lesti DA yang mengaku teringat pada almarhum ayahnya, saat melihat penampilan Cinta menyanyi.

“Cinta, Masya Allah kamu nyanyi lagu ini dengan sangat baik, terima kasih banget. Terima kasih buat Bapak yang selalu menemani dan membesarkan Dedek hingga sekarang.” ungkap Lesti sambil berurai air mata.

Cinta juga mengungkapkan lagu yang dibawakannya terinspirasi akan sosok almarhum ayahnya yang selalu ada untuk dirinya. “Bapak, Cinta kangen banget sama Bapak” bisik Cinta.

Nursia (Maluku Utara)

Dewan Juri Lesti DA, Fildan DA dan Eko Tjandra memberikan standing ovation untuk Nursia (Maluku Utara) yang energik saat menyanyikan Janur Kuning.

Fildan menilai Nursia pintar mengendalikan suasana dan mampu memberikan sesuatu yang berbeda.

“Kamu memberikan racun-racun yang luar biasa dan cengkoknya, gila banget.” puji Fildan. Selain standing ovation, Nursia juga panen hadiah berupa uang senilai Rp 1 juta dari Reza DA.

“Semoga hadiah dari saya membuat kamu semangat dan semakin bisa menampilkan yang terbaik. Sukses, ya,” ucap Reza.

Rasa kagum juga mendorong Eko Tjandra untuk memberikan baju untuk Nursia yang langsung dipakainya di panggung.

“Ini spesial aku bikin dan jahit sendiri, loh.” kata Eko usai memberikan baju.

Elsa (Kalimantan Barat)

Sayangnya sukses Cinta dan Nursia tidak sampai kepada Elsa (Kalimantan Barat). Lagu yang didendangkannya, Tamu Malam Minggu, malah mendatangkan kritik tajam dari Reza DA.

“Mulai dari ambitusnya yang fatal serta banyak juga falsnya. Endurance kamu berantakan, terdengar sekali cara bernyanyi kamu keteteran.” tutur Reza.

Seperti sudah diduga, polling akhir menempatkan Cinta (Jawa Barat) di posisi teratas dan memastikan diri untuk lanjut ke babak Top 28. Sementara Nursia (Maluku Utara) yang berada di posisi dua terendah mengikuti jejak Cinta, setelah diselamatkan lewat vote dari Dewan Juri.

Itu artinya, Elsa (Kalimantan Barat) harus tersenggol dari panggung LIDA 2021, sekaligus membuat Kalimantan Barat kehilangan seluruh Duta Provinsinya di LIDA 2021.

Mengingat persaingan diantara 21 provinsi kian ketat, pemirsa dapat memberikan dukungan kepada Duta Provinsi favoritnya, supaya Duta Provinsi kebanggan pemirsa dapat tetap bertahan di panggung LIDA 2021.

Dukungan dapat disampaikan melalui aplikasi Shopee sebagai official voting partner LIDA 2021, atau kirim SMS ke 97288 dengan format: LIDA (spasi) Nama Duta dengan tarif Rp 2.200 per sms. (Tumpak S. Foto-foto: Dok: Indosiar)

Continue Reading

Musik

Andika Mahesa dan Liebie Batal Kolaborasi dalam Single ‘Kemenangan’

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Penyanyi Liebie kembali luncurkan karyanya, sebuah single religi berjudul Kemenangan. Ini menjadi single religi keduanya, setelah Sujudku yang diterbitkan pada awal Ramadan 2021.

Lagu Kemenangan berkisah tentang perasaan umat muslim secara keseluruhan yang telah meraih kemenangan, usai menjalankan ibadah puasa selama sebulan, meski tidak kunjung bisa mudik berlebaran.

“Tema lagu Kemenangan berbeda dari single Sujudku, yang mengisahkan kisah pribadi saya,” jelas Liebie dalam keterangan tertulis, Jumat (7/5).

Liebie yang bernaung di bawah label Bintang Andika Musik (BAM), melibatkan Joel Lasso untuk menggarap aransemen. Sedangkan produser ditangani oleh Ferdian.

Lewat single Kemenangan pula, Liebie sebenarnya ingin mengulang suksesnya saat berduet dengan Andika Mahesa dalam single Janji Babang, beberapa waktu lalu.

Hanya saja, Liebie harus menenangkan hati, rencana tersebut harus ditunda.

Sebenarnya. mau duet dengan ‘Babang’ (panggilan akrab Andika Mahesa), tetapi karena pengetatan perjalanan oleh pemerintah sehubungan dengan larangan mudik maka saya batalkan,” jelas pedangdut asal Bandar Lampung ini.

“Habis Lebaran nanti. Insya Allah, aku mau merilis single lagi. Nah, disitu aku akan duet sama babang seperti lagu di single sebelumnya Janji Babang,” ujar Liebie memberikan bocoran.

Seperti diketahui, tidak sulit bagi Liebie untuk menyatukan chemistry berduet dengan Andika Mahesa. Selain masih ada hubungan saudara, Andika sekaligus memegang jabatan Direktur di Bintang Adian Musik (BAM).

Lagu Kemenangan akan diputar serentak di stasiun radio di seluruh Nusantara, mulai Jumat (7/5). Selain sudah bisa dinikmati di semua platform digital musik seperti; iTunes, Spotify, Joox, YouTube Music, dan digital streaming lainnya. (Tumpak S)

Continue Reading

Musik

Tak Pernah Merasa Tua, God Bless Persembahkan ‘Mulai Hari Ini’

Published

on

By

Kabarhiburan.com – God Bless, band rock legendaris, merayakan 48 tahun perjalanan musiknya di Industri musik Indonesia.

Selama itu pula, band yang digawangi  Achmad Albar (vokal), Donny Fattah (bass), Ian Antono (gitar), Abadi Soesman (kibor), dan Fajar Satritama (drum), tampil di atas pentas  mengaktualisasikan God Bless sebagai seniman musik.

“Jika Mulai Hari Ini, God Bless genap berusia 48 tahun, kami sama sekali tidak pernah merasa tua karena esensi musik sebaiknya dilepaskan dari dimensi ruang dan waktu. Yang kami lakukan adalah meretrospeksi karya-karya yang sudah pernah dihasilkan,” ujar God Bless dalam keterangan tertulisnya, Rabu (5/5).

Bertepatan dengan hari ulang tahunnya, God Bless juga memberi nafas baru pada lagu Mulai Hari Ini, lagu yang melukiskan perjalanan anak manusia dari hitam ke putih, meninggalkan kekelaman untuk menuju jalan Tuhan.

Hal ini merupakan pengayaan tema God Bless dalam menelusuri aspek kehidupan, mulai sosial, humanisme, lingkungan, kritik, persahabatan dan sebagainya.

Mulai Hari Ini dijadikan obat kerinduan God Bless yang tidak dapat menemui penggemarnya selama pandemi. Selain, dapat diartikan sebagai sebuah harapan bagi God Bless untuk menyongsong hari baru yang semoga akan terus membaik.

“Semoga lagu ini bisa menjadi penyejuk, terutama bagi saudara-saudara kami yang dalam waktu dekat akan merayakan hari raya Idul Fitri,” pinta mereka.

Lagu Mulai Hari Ini merupakan karya cipta Ian Antono dan Fajar Budiman. Berirama rock n roll klasik, warna yang pernah dimunculkan pada debut album lewat lagu Sesat dan Rock Di Udara. Sempat pula menghiasi film Alangkah Lucunya (Negeri Ini), garapan Deddy Mizwar dengan Reza Rahardian dan Slamet Rahardjo sebagai tokoh utama.

Ian Antono juga mengerjakan scoring-nya bersama Thoersi Argeswara dimana kolaborasi ini dianugerahi Piala Citra sebagai Penata Musik Terbaik pada Festival Film Indonesia 2010. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement

Trending