Connect with us

Event

JCI Gandeng Miss Grand Indonesia Jaga Perdamaian Demi Persatuan Bangsa

Published

on

Vivi Wijaya, perwakilan Miss Grand Indonesia dan Zulfikar Priyatna, National President JCI.

Kabarhiburan.com, Jakarta – Junior Chamber International (JCI) Indonesia, sebuah organisasi nasional pemuda non-politik dan non-sektarian, telah sukses menggelar diskusi bertema “Peace is Possible” dengan tajuk: Peran Pemuda dalam Menjaga Keutuhan dan Kerukunan Kehidupan Bangsa.

Acaranya digelar di Satrio Tower, Jakarta Selatan, menghadirkan Miss Grand Indonesia, DPD RI, akademisi, serta pihak kepolisian yang diwakili oleh Brigjen. Pol. Budi Setiawan selaku Karo Multimedia Divisi Humas Polri.

Melalui diskusi ini, JCI bermaksud mendorong seluruh elemen masyarakat, khususnya pemuda agar aktif mendorong dan menjaga perdamaian, selain mempromosikan gerakan perdamaian di seluruh dunia.

Para peserta diskusi. Dari kiri ke kanan: Erwin Soerjadi (Pengusaha), Budi Setiawan – (Divisi Humas Polri), Fahira.F Idris (Ketua Komite III DPD RI), DR. Ida Ruwaida (Dosen UI), dan Vivi Wijaya ( 1st Runner Up Miss Grand Indonesia )

Ketua JCI Indonesia,  Zulfikar Priyatna selaku National President JCI 2018 sudah menghimbau agar seluruh pemuda di Tanah Air harus turut menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

JCI juga menilai perlu adanya sosialisasi kepada masyarakat, agar terus menjaga persatuan dan perdamaian, termasuk menyangkal berita hoax yang tidak terus disebarkan lewat media sosial.

“Kita harus mengamalkan bersama persatuan dan perdamaian. Kita punya kemampuan untuk hidup dalam damai. Kita juga punya kemampuan untuk memaafkan dan memahami orang lain dalam perbedaan,” ujar Zulfikar, yang memisalkan berita-berita yang ada di media sosial.

“Kita harus bisa saring sebelum sharing. Bayangkan dampaknya bagi orang lain. Dampak berita yang kita sebarkan untuk orang banyak. Sebagai pemuda, kita harus menjaga perdamaian dan keutuhan bangsa,” imbuhnya.

Ungkapan senada disampaikan Vivi Wijaya selaku perwakilan dari Miss Grand Indonesia (MGI), mengatakan bahwa sesuai dengan misi MGI yang menyuarakan perdamaian, Vivi ingin mengajak anak-anak muda untuk terus bersatu menjaga perdamaian.

“Kita harus bisa bersatu dalam damai, bersatu dalam kebhinekaan. Misi ini sesuai dengan misinya MGI untuk menyuarakan perdamaian, termasuk dewasa ini lewat media sosial,” ujar Vivi.

Sementara Brigjen. Pol. Budi Setiawan memaparkan bahwa Polri akan terus memberikan sosialisasi kepada masyarakat, agar berita hoax tidak terus disebarkan di media sosial.

“Kita berikan suatu penjelasan pada masyarakat, supaya memahami, bahwa menyebarkan berita hoax itu tidak baik,” ujar Budi yang juga merinci alasan beredarnya berita hoax.

Salah satunya adalah keinginan orang untuk diakui dan eksis. Keinginan itu membuat mereka menyebarkan berita secara cepat tanpa mempelajari kebenaran informasinya terlebih dahulu.

“Menyaring dengan membaca. Setelah itu kalau ragu, dipelajari berita itu diproduksi oleh siapa? Sumbernya dari siapa? Tanyakan apakah medianya kredibel? Kalau di media-media tertentu, berita yang belum jelas itu, tidak begitu diberitakan. Jadi sebenarnya nggak susah,” paparnya.

Budi pun memberi tips, membedakan mana berita hoax atau tidak. Yakni, ditunjukkan oleh adanya ujaran kebencian dan ajakan untuk menyebarkan.

“Ada juga hujatan, titik koma, atau tanda serunya juga aneh-aneh,” jelas Budi.

Seperti diketahui, JCI merupakan organisasi kepemudaan internasional yang beranggotakan para pemuda usia 18-40 tahun dari berbagai macam latar belakang yang berbeda. Sebut saja,  wirausahawan, profesional, dan akademisi.

JCI memiliki visi untuk terlibat dan menjadi wadah bagi berkembangnya pemuda seluruh dunia, dalam rangka menciptakan dunia yang lebih baik.

Dalam menjalankan misinya, JCI berfokus pada 4 area utama; ekonomi, sosial, pengembangan diri, dan hubungan internasional.

JCI juga menjadi mitra dan menjalin kerjasama aktif dengan PBB dalam pencapaian target tujuan SDG (Sustainable Development Goal). Salah satu fokus kegiatan JCI diantaranya mendorong terpeliharanya perdamaian di seluruh dunia. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Event

HWK Sumbar Meriahkan Konser Minang Bersuara II Bersama Seniman dari 5 Negara

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Himpunan Wanita Karya Provinsi Sumatera Barat (HWK Sumbar) ikut tampil dan berpartisipasi dalam penyelenggaraan Konser Minang Bersuara II secara virtual yang digelar pada Sabtu, 6 Maret 2021 di Padang.

Penyelenggaranya, Yayasan Sumbar Talenta Indonesia bekerjasama dengan Balai Pelestarian Nilai Budaya Provinsi Sumatera Barat (BPNB Sumbar), Dinas Pariwisata Provinsi Sumatera Barat, HWK Sumbar, dan Hotel Balairung – Jakarta.

Menariknya, konser tersebut menghadirkan seniman dari 5 negara, yaitu; Zimbabwe, Australia, Brunei, Malaysia, dan Indonesia sebagai tuan rumahnya. HWK Sumbar tampil spesial menyanyikan lagu Senyuman Terindah sambil memperagakan pakaian tradisi perempuan Minangkabau.

“HWK Sumbar melalui lagu Senyuman Terindah mencoba untuk mengajak seluruh masyarakat, tidak hanya masyarakat Indonesia, tetapi juga dunia, agar hidup bersemangat dan tetap berkarya,” ujar Dra. Zusneli Zubir, M.Hum selaku Ketua HWK Sumbar.

Wakil Gubernur Sumatera Barat Audy Joinaldy melalui live streaming, turut mengapresiasi acara Konser Minang Bersuara II yang sangat luar biasa, karena menampilkan seniman dari lima negara.

“Kami harap, dengan adanya acara ini, seperti temanya, orang-orang di dunia makin mengenal lagu-lagu dan kesenian yang terkait dengan Sumatera Barat,” ujar Audy Joinaldy.

Ia pun menaruh harapannya agar Konser Minang Bersuara II menumbuhkan minat orang untuk mempelajari lebih dalam tentang Sumatera Barat, serta membuat orang ingin datang dan berkunjung ke Sumatera Barat. (Muhammad Fadhli)

Continue Reading

Event

Waode Popa dari Audisi Pelunasan Hutang, Jualan Minuman, Hingga Juara Pop Academy

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Ajang pencarian bakat menyanyi, Pop Academy melahirkan tiga penyanyi baru, yakni Waode Popa, Agnes Popa dan Sandy Popa. Kini, mereka ikut meramaikan industri musik Tanah Air.

Perjuangan panjang hingga menjadi seorang bintang pop, sungguh tidak mudah dan berliku bagi mereka. Bahkan, tidak jarang mengalami kejadian lucu.

“Perjuangannya berlangsung selama masa pandemi, enggak mudah. Selain menampilkan skill bernyanyi, juga menuntut kesehatan harus selalu fit agar imun tubuh tetap kuat dan semangat bernyanyi selama pandemi,” ujar Waode dalam  talkshow virtual Semangat Senin Indosiar, (8/3).

Waode yang menyelesaikan kuliah di sebuah PTN di Jakarta, sering menyanyi di berbagai café, pesta pernikahan dan ikut audisi menyanyi.

Waode menceritakan kejadian lucu, saat dirinya diajak seorang temannya untuk mengikuti sebuah audisi di Indosiar.

Tanpa mengecek seperti apa audisi yang dimaksud, Waode mengikuti semua tahapan, hingga pada tahap wawancara. Siapa sangka, audisi tersebut untuk pelunasan hutang.

Meski sudah merampungkan kuliah, Waode sempat meragukan rejeki baginya bukan di dunia panggung menyanyi. Hal ini membuat Waode memilih pulang ke kampung halaman di Bau Bau dan memulai jualan minuman ringan.

Kegiatan ini dijalankan selama beberapa bulan, hingga mengikuti audisi Pop Academy dan dinyatakan lolos dari Bau Bau. Akhirnya kompetisi Pop Academy memilih Waode sebagai juara pertama, Agnes sebagai juara 2 dan Sandy Popa sebagai juara ketiga.

Perjuangan panjang tersebut kini berbuah manis bagi Waode. Selain menerima hadiah berupa uang ratusan juta dan memperoleh sebuah apartemen, serta merilis single berjudul Cinta Tanpa Tapi ciptaan Melly Goeslaw. (Tumpak S)

Continue Reading

Event

Duta LIDA 2021 dari DKI Jakarta, Jihan dan Sawitri Idolakan Lesti Kejora

Published

on

By

Jihan, Duta DKI Jakarta di LIDA 2021

Kabarhiburan.com – Sebanyak 70 duta dangdut dari 34 provinsi dari seluruh Indonesia yang sudah dinyatakan lolos audisi online. Mereka siap berkompetisi di ajang pencarian bakat menyanyi dangdut musim keempat di Indosiar, Liga Dangdut Indonesia (LIDA) 2021.

Dua gadis belia, Jihan (14) dari Jakarta Utara dan Sawitri (16) dari Jakarta Barat, terpilih sebagai Duta DKI Jakarta, menyatakan siap bersaing di Top 70 bersama para duta dangdut dari 33 provinsi lainnya.

Menyukai musik dangdut sejak masih bocah, Jihan dan Sawitri kenyang pengalaman nyanyi di panggung off air. Kini mereka mendapat kesempatan yang diidamkan sejak lama, ikut ajang kompetisi LIDA 2021.

“Menyanyi di panggung off air, penonton tidak terlalu memperhatikan penampilan, yang penting menyanyi bagus,” ujar Sawitrio dan Jihan saat berbincang secara virtual, Minggu (7/3).

“Kalau di LIDA, ada juri yang akan menilai penampilan. Bukan hanya suara saja harus bagus, juga penghayatan dan ekspressi wajah juga harus sesuai dengan isi dan pesan lagu,” ujar Sawitri yang diamini oleh Jihan.

Melalui kompetisi LIDA, Jihan dan Sawitri pun menyampaikan harapan ingin menjadi penyanyi terkenal seperti sang idola, yakni Lesti Kejora.

“Lesti jadi juara D’ Academi 2014, aku baru nyanyi. Sejak saat itu, aku ngikutin cara dia nyanyi, cengkoknya, terus hafal lagu-lagu dia,” ujar Sawitri yang ingin duet bareng Lesti bila ada kesempatan.

Tidak mau kalah, Jihan juga mengidolakan Lesti. “Suaranya bagus, dia memotivasi aku ikut ajang LIDA dan berharap jadi penyanyi terkenal seperti Lesti,” ujar Jihan yang ingin memeluk Lesti bila kelak bertemu. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement

Trending