Connect with us

Lifestyle

Kisah Inspiratif, Fatimah Az-Zahra Penulis Buku ‘Omzet Miliar Tanpa Modal’

Published

on

Kabarhiburan – Di tengah pandemi Covid-19 yang menjenuhkan sejak 7 bulan silam, sudah banyak orang yang kehilangan mata pencaharian untuk menghidupi diri maupun keluarganya.

Situasi sulit tersebut juga menginspirasi Fatimah Az-Zahra, rela berbagi pengalamannya bagi orang lain dengan harapan agar bangkit bersama-sama.

Wanita kelahiran Serang, Banten ini menghadirkan dirinya bisa menggapai sukses sebagai pengusaha memiliki Omzet Miliaran Tanpa Modal. Hanya mengandalkan kuota internet.

Fatimah menceritakan perjalanan suksesnya telah menemui beragam masalah, kendala, hambatan dan gangguan. Tapi Fatimah tidak menunjukkan bahwa dirinya menyerah. Dia terus berjuang, hingga menemukan solusi dalam bisnis Virgin Coconut Oil (VCO)  dan herbal turunannya.

Sembuh Dalam 6 Bulan

Awalnya, saya mengalami gangguan pada rahim, ditandai sering pendarahan. Diagnosa awalnya adalah kista, tetapi dokter lain menyebut ada sel kanker. Untuk memastikannya, dokter minta agar saya melakukan papsmear, tindakan operasi dan sebagainya.

Bukannya saya tidak setuju. Hanya saja, saya sama sekali tidak punya dana untuk tindakan operasi. Untuk makan hari lepas hari  saja rasanya tidak leluasa dengan gaji saya sebagai guru les bahasa asing.

Mulailah saya menggali pengetahuan di internet tentang ciri-ciri kista, cara kerja tubuh melawan kanker. Saya juga mempelajari khasiat tumbuhan, akar-akaran, dedaunan tertentu. Semua saya pelajari secara otodidak di sebuah warnet, di dekat rumah.

Salah satu yang menarik perhatian, adalah Virgin Coconut Oil (VCO). VCO mengandung asam laurat yang tinggi, berkhasiat meningkatkan sistem imun tubuh. Padahal sistem imun akan memperbaiki kerja sel di seluruh organ tubuh dan menjadikan organ tubuh menjadi kuat melawan sel kanker.

Singkatnya, VCO diperlukan untuk menaikkan derajat sistem imun, sehingga mampu melawan sel penyebab kanker di organ tubuh. Inlah yang saya cari.

Timbul persoalan baru, tentang cara meracik VCO yang bermutu. Saya browsing lagi sampai menemukan racikannya. Saya gunakan kelapa hasil kebun sendiri, lalu meracik sendiri dan sempat gagal berulang kali.

Akhirnya, menemukan pola terbaik membuat VCO, selain meracik herbal lainnya untuk mendukung VCO dalam melawan penyakit di rahim saya.

Hasilnya, gangguan di rahim saya sembuh total dalam tempo enam bulan. Meski demikian, saya masih rutin mengonsumsi VCO lantaran membuat badan lebih bugar. VCO kan, tinggi kadar antioksidannya.

Kesembuhan penyakit saya kemudian melahirkan ide untuk berbagi kepada orang lainn yang bermasalah dengan kesehatan. Mulailah saya share cara bikin VCO, yakni dengan tanpa pemanasan, tanpa enzimatis, dan tanpa bahan kimia. Benar-benar virgin.

Saya tuliskan pula, “Anda yang punya masalah dengan kesehatan, silakan hubungi saya. Saya akan share cara membuat VCO yang baik untuk kesehatan”. Tidak lupa saya sertakan nomor telepon.

Siapa sangka, kalimat yang demikian justru membuat orang lain respek dan yakin pada niat baik saya. Sebagai balasan yang saya terima, mereka justru minta agar saya membuat VCO, lalu kirimkan ke mereka.

Masih saya ingat, tahun 2012 order pertama lewat telepon sebanyak seliter VCO. Saya beri harga Rp 70.000, didasarkan pada harga bahan plus laba sebesar 50 persen. Ha ha ha.

Keesokan harinya kembali dapat order, pesan 5 liter VCO dan seterusnya. Pada awalnya VCO yang saya bikin dengan berbagai merek, tergantung permintaan.

Selanjutnya, permintaan berkembang, diantaranya minta dibuatkan 1000 sabun VCO tanpa deterjen. Saya bersedia bikin 3.000 sabun, asal mereka berkenan kirim down payment (DP) terlebih dulu. Artinya mereka yang modalin saya untuk membuat Sabun VCO.

Saya pun tertantang untuk membuat sabun VCO tanpa deterjen tapi berbusa. Kembali, saya browsing di internet hingga menemukan racikan yang pas. Demikian pula pesanan lotion dengan VCO dan pesanan baru lainnya, selalu saya mulai dengan browsing di internet.

Para pemesan biasanya sudah punya pasar tapi tidak punya produsen, makanya ketika pesan mereka menitipkan merek juga. Jadi, awalnya VCO yang saya bikin dengan berbagai merek tergantung permintaan. Setelah punya modal barulah saya punya merek sendiri.

Makanan dari Mulut Kucing

Terus terang, ketika mengawali usaha ini pada tahun 2012, saya harus jungkir balik sendirian. Tidak jarang sendirian harus membawa berkarung-karung bahan, digusur-gusur sendirian, atau tengah malam masih di jalanan sendirian.

Dasarnya saya  anak yatim yang sudah terbiasa dengan kerasnya kehidupan. Bila perlu, tidur di mana saja oke. Bahkan saat masih remaja terpaksa menyantap makanan yang terlepas dari mulut kucing, saat berbuka puasa.

Usaha ini mulai memperlihatkan hasil yang nyata pada tahun 2017. Alhamdulillah, sudah menangani ratusan produk dan omzet mencapai 1 Milar per bulan. Saat itu, mulai terpikir untuk bikin buku berjudul Omzet Miliar Tanpa Modal.

Bukan mau gagah-gagahan, melinkan untuk membagi inspirasi sukses kepada banyak orang, bahwa menjadi sukses bisa diraih dengan tanpa modal.

Manajemen perusahaan pun mulai dibenahi oleh Kahfi Suresh, suami saya. Kini sudah tertata dengan baik, selain membeli pabrik baru. Semua ini berdampak pada peningkatan omset menjadi 20 – 30 Miliar per bulan pada saat ini.

Pada tahun 2019, kami mulai berinvestasi memiliki pabrik tambahan. Sekarang sudah menghimpun ratusan karyawan. Alhamdulillah, selama masa pandemi Covid-19 omzet perusahaan justru stabil oleh penjualan handsanitizer yang banyak dibutuhkan masyarakat. Itu sebabnya, kami tidak terpikir untuk melakukan PHK pada karyawan. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lifestyle

Migi Rihasalay dan Andrew James Wujudkan Kecintaan Budaya di Rumah Joglo Tanjung Lesung

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Desainer muda Migi Rihasalay akhirnya wujudkan keinginannya berupa Rumah Joglo. Sebuah rumah bergaya arsitektur Jawa Tengah berlokasi di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung, Pandeglang, Banten.

Mewujudkan Rumah Joglo tersebut, Migi tidak sendirian. Ia dibantu sang suami, Andrew James, asal Australia. Keduanya telah rampung merenovasi beberapa rumah joglo yang ada, kini dijadikan sebagai rumah inspirasi bagi para seniman di Indonesia.

“Saya dan suami memang termasuk orang yang senang dengan budaya. Dimana budaya dan bangunan dari tanah Jawa seperti rumah Joglo, aku hadirkan di Tanjung Lesung. Kelak akan menjadi lokasi wisata seni dan budaya,” ujar Migi kepada wartawan baru-baru ini.

Selain dibantu sang suami, Migi juga mengeluarkan dana yang tidak sedikit untuk mendirikan Rumah Joglo sebagai kawasan budaya di atas lahan seluas 1 Hektare itu. Selain memindahkan Rumah Joglo dari tempat asalnya ke kawasan tersebut, Migi juga merenovasinya menjadi Rumah Joglo eksotis dan bernilai seni tinggi, yang kelak bisa bermanfaat bagi generasi muda.

“Untuk membangun Rumah Joglo ini, saya dan suami harus mendatangi ke beberapa wilayah, seperti Jepara untuk mencari beberapa rumah Joglo yang hampir rubuh. Kami lalu beli dari pemiliknya,  kemudian membawanya ke kawasan Tanjung Lesung, untuk dibangun kembali sesuai dengan gambaran aslinya,” kata Migi.

“Dengan demikian, nilai sejarah dan history-nya tetap terjaga. Apalagi Andrew seorang arsitek, dia memahami bagaimana menangani bangunan sejarah agar terlihat menarik dan nantinya dijadikan tujuan menarik buat para seniman berkarya,” ujar Migi didampingi Andrew James.

Andrew James membenarkan dan mengaku bangga telah mempersembahkan rumah Joglo sebagai wadah bagi para seniman ini. Kecintaannya atas Indonesia membawa dirinya kini memperjuangkan statusnya menjadi seorang WNI.

“Saya orang bule, tapi saya sangat cinta Indonesia, karena disini saya bebas berkarya dan mengekpresikan diri saya. Hal itu tidak bisa saya dapatkan di Australia sana. Ketika menikah dengan Migi, saya ingin mempersembahkan sesuatu yang mungkin nantinya bisa dimanfaatkan bagi kebaikan generasi muda Indonesia dalam hal budaya dan keragamannya. Salah satunya ya ini lewat rumah Joglo ini,” jelasnya.

“Dan saya saat ini sedang berjuang agar bisa jadi WNI dan ingin mati dan dikubur di Indonesia karena saya sangat cinta Indonesia,” ujar Andrew, yang berharapRumah Joglo kelak menjadi rumah inspiratif bagi para seniman dalam barkarya.

Tak hanya itu, di Rumah Joglo pula Migi kelak akan menggelar program free class bagi anak-anak Pandeglang dan sekitarnya, seperti mendesain, melukis, membatik dan membuat tembikar dan ruang berkreasi lainnya.

Di Rumah Joglo juga, Migi  berupaya melestarikan budaya dan bangunan khas Jawa agar bisa disaksikan generasi berikutnya dan dimanfaatkan sebagai tempat pernikahan, pertemuan dan berkesenian.

Sebagai langkah awal menuju ke sana, Migi dan Andrew memulainya dengan menyelenggarakan festival tempe bertajuk “Indonesian Tempe Movement 2021 dalam waktu dekat.

Festival ini akan diisi dengan kegiatan disikusi tentang asal ususl tempe, lomba membuat kreasi tempe dan diskusi tentang bagaimana mengolah tempe sebagai makanan dan beragam produk lainnya,” tandas Migi. (Tumpak S)

Continue Reading

Lifestyle

Luncurkan Kampanye ‘What Next’, Glenfiddich Ajak Keluar dari Zona Nyaman

Published

on

By

Duta Glenfiddich di Asia Tenggara (Instagram/bayly_of_the_deer)

Kabarhiburan.com – Glenfiddich, merek minuman Single Malt Scotch Whisky ternama, baru saja meluncurkan kampanye bertajuk Where Next. Sebuah kampanye yang dimaksudkan untuk menginspirasi banyak orang agar keluar dari zona nyaman, selain mendorong untuk menghadapi tantangan demi hidup lebih bermakna.

Berbagai negara di Asia Tenggara, seperti Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand menjadi sasaran kampanye tersebut. Titik sentralnya adalah para “Mavericks-Mavericks” atau orang-orang yang cukup berpengaruh dan membawa perubahan.

Kampanye Where Next juga bekerja sama dengan TEDx di berbagai komunitas di seluruh Asia Tenggara, untuk mewakili semangat ImagiNext, yakni  sesi berbagi dengan menampilkan para pembicara hebat dari tiap-tiap negara di Asia Tenggara.

Duta Glenfiddich untuk Asia Tenggara, Brett Bayly, mengatakan bahwa kampanye Where Next mengusung pemikiran bahwa tumbuh kembang hanya bisa diraih dengan mencari tahu akan hal-hal baru.

“Kami ingin mengundang mereka dalam sebuah petualangan besar dari penemuan jatidiri di setiap fase kehidupan,” ujar Bret Bayly dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (5/12).

Dengan pengalaman Where Next Instagram, latihan digital sederhana memungkinkan pertanyaan diajukan kepada komunitasnya, tentang hal apa saja yang selalu ingin Anda coba, tetapi tidak pernah berani Anda lakukan.

Melalui langkah pertama ini, Glenfiddich berupaya memotivasi lebih banyak Mavericks untuk mengembangkan semangat yang tak tergoyahkan untuk memperbaiki diri. (Tumpak S)

Continue Reading

Lifestyle

Drama Korea ‘Mine’ Menggantikan ‘Vicenzo’, Sponsor Tetap Kopiko

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Drama Korea Vicenzo berakhir penayangan di tvN pada 2 Mei 2021. Serial drama yang dibintangi oleh si tampan Song Joong Ki dan si cantik Jeon Yeo Bin tersebut, Kopiko sempat hadir sebagai sponsor.

Sebagai pengganti Vicenzo, tvN menghadirkan drama Korea terbaru berjudul Mine, tayang sejak 8 Mei 2021 silam. Kopiko lagi-lagi tampil sebagai sponsor, pada serial yang dibintangi oleh  Lee Bo Young  dan Kim Seo Hyung tersebut.

Bahkan, Kopiko ditampilkan dalam salah satu adegan Mine, serial dengan rating tertinggi di sepanjang penayangan di tvN tersebut.

Adegan tersebut menampilkan permen Kopiko Blister di episode 4, yakni saat Seo Hee Soo yang diperankan oleh artis papan atas Lee Bo Young sedang dirias wajahnya. Saat menikmatinya, Lee Bo Young mengaku rasa kantuknya sudah hilang.

Adegan tersebut sontak membuat netizen bangga, seperti dituliskan Seleb TikTok yang memiliki 405 ribu pengikut, @boboholokal yang dijuluki Rajanya Drakor. Selain membahas alur cerita Mine, aku itu juga menulis tentang munculnya Kopiko pada adegan drama Mine, termasuk alur ceritanya.

Postingan tersebut langsung dibanjiri komentar netizen, diantaranya memperlihatkan rasa bangga pada produk lokal yang kini mendunia.

“Gw bangga karena Kopiko yang selama ini gw makan, juga dimakan sama aktor-aktor di drakor,” tulis akun @baekhyunatauchanyeol.

“Bangga banget Kopiko go internasional, tapi gak banyak TV lokal yang menyorot, ga banyak yang tau kalo ga nonton drakor. Semua kalah sama gosip xixixi,” tulis @user148516214.

Warga Korea emang lagi suka Kopiko buat pengganti ice Americano, kayaknya,” kata pemilik akun @asjkim30.

Seperti diketahui, hampir di setiap drama Korea, ada saja pemeran yang memesan Ice Americano untuk menghilangkan kantuk atau sekadar pemacu semangat. Namun sekarang, mereka sudah bisa menikmati Kopiko. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement

Trending