Connect with us

Event

Laris Manis, Bisnis Iklan Berbasis Aplikasi MeMiles Menuju Sejuta Peserta

Published

on

Dr. Eva Louisa melakukan serah terima kunci mobil dengan salah seorang peserta meMiles.

Kabarhiburan.com, Jakarta – Bisnis iklan berbasis aplikasi MeMiles kian mendapat tempat di hati masyarakat. Setidaknya dapat terlihat dari hadirnya lebih dari 1000 peserta dalam acara Table Talk Terbesar di Indonesia: Gebyar Reward meMiles, Selasa (27/8).

Mereka hadir di Puri Ardhya Garini, Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur,  untuk menyaksikan secara langsung pembagian point rewards untuk para peserta yang sudah melakukan top up di meMiles.

Dalam acara tersebut, meMiles membagikan point rewards  dalam bentuk 100 smartphone dari berbagai merek, 100 unit Sepeda motor dari berbagai merek dan 5 unit mobil juga dari berbagai merek. Itu belum termasuk doorprice berupa perabotan rumahtangga yang jumlahnya ratusan.

Semua point rewards tersebut bisa diperoleh dengan mudah hanya dengan melakukan top up, mulai dari Rp 500 ribu hingga Rp 5 juta.

“Pencapaian secara peserta sudah melebihi ekspektasi kita, sedangkan pencapaian omzet hari ini diharapkan mencapai total Rp 2 Miliar kelihatannya bisa tembus,” ujar Suhanda, selaku Freedom Motivator meMiles disela-sela acara Gebyar Rewards meMiles.

“Kami setiap minggu akan mengadakan BOP (Bussines Opportunity Presentation) dan jumlah peserta terus bertambah, diikuti target pencapaian omzet nasional yang terus bertambah hingga dua sampai tiga kali lipat,” katanya

Suhanda didampingi dr. Eva Louisa

Suhanda menambahkan, bahwa sasaran meMiles selanjutnya akan menjangkau hampir seluruh wilayah Indonesia.

“Baru saja saya diminta untuk presentasi di wilayah Maluku, NTT, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, sampai Papua. Mereka meminta saya segera ke sana untuk mengadakan BOP, karena animo masyarakat sudah sangat banyak,” ungkap Suhanda.

Banyaknya undangan BOP ini membuat Suhanda dan dr. Eva Louisa harus memutar otak untuk menugaskan leader mana yang harus diberangkatkan sesegera mungkin.

“Masyarakat meminta agar sesegera mungkin untuk datang ke kota mereka. Sama dengan keinginan kami agar seluruh Indonesia sudah mengenal meMiles dalam waktu dekat,” ujar Suhanda didamping dr Eva Louisa.

“Kami percaya dalam waktu dekat sudah bisa mencapai satu juta viewer, selanjutnya omzet kami juga bisa tembus Rp 1 triliun dalam waktu dekat,” imbuhnya.

Seperti diketahui, nilai top up yang dilakukan masyarakat beragam, mulai dari ratusan ribu hingga  jutaan rupiah.

Jimmy, salah seorang di antara peserta  yang ditemui sedang berdiri didekat sepeda motor matic keluaran terbaru, yang baru saja diterima dalam acara Gebyar Rewards. Pria asal Bekasi ini mengaku melakukan top up sebesar Rp 1 juta pada Mei silam.

“Hanya dengan sedikit kesabaran menunggu, kini berbuah manis. Ini fakta bahwa meMiles tidak menebar janji ,” ujarnya berpromosi. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Event

Mosidik Pastikan Open Mic-nya Berlisensi Resmi

Published

on

By

Mosidik (kiri) memamerkan sertifikat open mic yang diterima dari Ramon Papana (kanan).

Kabarhiburan.com, Jakarta – Sempat menimbulkan reaksi pro dan kontra, kini Ramon Papana, pelopor Stand Up Comedy Indonesia dan IDCC (Indonesia Comedy Club), boleh berbesar hati. Haknya sebagai pemegang merek Open Mic mulai dipatuhi oleh penyelenggara Open Mic di Indonesia.

Hal ini terungkap di kantornya Funibiz di Gedung PPHUI, Kuningan Jakarta Selatan, saat Ramon Papana dan Team IDCC menerima kehadiran Mosidik, seorang Comic kenamaan Tanah Air, Senin (16/9).

Seperti diketahui, Mosidik merupakan Comic Indonesia pertama yang Goes International di bawah perusahaan internasional, Comedy Central. Mosidik pun mengikuti jejak mentor dan seniornya, Ramon Papana untuk mendirikan Comedy Club dan berbisinis Comedy.

Mosidik menamakan Comedy Club miliknya Ke-Tawa Comedy Club yang dibentuk pada Juli silam. Di sana Mosidik  menyelenggarakan Comedy Show saban malam, termasuk acara open mic pada setiap Senin malam. Jadilah Ke-Tawa Comedy merupakan Club yang Full Comedy Show pertama di Indonesia.

“Saya setuju bahwa Stand Up Comedy di seluruh dunia dikembangkan lewat Open Mic. Comic profesional maupun yang baru terjun, perlu ajang Open Mic untuk mencoba, belajar dan berlatih Stand Up Comedy,” ujar Mosidik.

Comic bertubuh tambun ini menjelaskan kedatangannya di Funibiz untuk menjemput  sendiri sertifikat atau lisensi penggunaan Hak Merek Open Mic Indonesia dari Ramon Papana.

Ketika ditanya tentang pentingnya ijin resmi penyelenggaraan open mic bagi Ke-Tawa Comedy Club. Ramon Papana mengatakan bahwa Mosidik mengikuti anjurannya agar Ke-Tawa Comedy Club sebagai sebuah bisnis yang bagus, perlu memiliki lisensi resmi Open Mic.

Ramon memang sedang giat memperkenalkan bisnis komedi di Indonesia belakangan ini. Baginya, sebuah bisnis harus dimulai dengan semangat dan itikad baik. Termasuk bersih dari pelanggaran Hak Merek yang dilindungi Undang Undang.

Ramon Papana dan tim kuasa hukumnya Dhanu Prayogo SH, rajin mengirimkan peringatan maupun somasi kepada beberapa pihak penyelenggara yang kedapatan menggunakan merek Open mic tanpa ijin pemilik merek.

Diantara yang melakukan pelanggaran terdapat beberapa nama artis dan sosok terkenal. Kini sedang menjalani proses untuk diajukan ke pengadilan.

Ramon juga sudah memperingatkan stasiun televisi, perusahaan, club dan café  untuk menghentikan penggunaan Merek Terdaftar Open Mic. Mereka akan  mempertanggungjawabkan pelanggaran yang selama ini telah mereka lakukan.

“Penggunaan Merek milik orang lain tanpa ijin bisa dipidanakan” jelas Ramon Papana yang menambahkan bahwa sudah puluhan perusahaan maupun perorangan atau komunitas penyelenggara acara Stand Up Comedy Open Mic dengan ijin resmi. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Event

Peserta Audisi dari 20 Kota Siap Bersaing di Indonesian Idol 2019

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – Sukses menggelar audisi di 20 kota di seluruh Indonesia, ajang pencarian bakat menyanyi  Indonesian Idol sesi 10 memasuki tahapan baru.

Ajang yang selalu melahirkan idola-idola baru di bidang entertainment ini akan hadir di layar RCTI mulai pukul 21.00 WIB, pada hari Senin dan Selasa, mulai 7 Oktober 2019 mendatang.

Sebelum sampai ke sana, terlebih dulu RCTI perkenalkan lima juri utama guna menemukan idola baru di bidang tarik suara. Mereka adalah Ari Lasso, Bunga Citra Lestari (BCL), Judika, Maia Estianti dan Anang Hermansyah.

Selain lima juri utama, Indonesian Idol sesi 10 juga menyebar para agen khusus yang bertugas mencari kandidat idola. Sebut saja, Rizky Febian, Marcell, Bams, Citra Scholastika, Nowela, Marion dan Abdul.

Dini Putri selaku Director Programming & Acquisition RCTI melihat nama besar para juri yang tampil, maka ia berharap para juri mewakili mata penonton dan mendampingi perjalanan calon Idol.

“Mereka harusnya berhasil menemukan kandidat di dunia entertainment,” ujar Dini Putri dalam Jumpa Pers di MNC Studios, Kebun Jeruk, Jakarta Barat, Senin (16/9).

Anang Hermansyah yang kembali menjadi juri Indonesian Idol, mengatakan bahwa peserta kali ini memiliki kualitas dan kelebihan yang diatas rata-rata dari tahun sebelumnya. Ini membuat persaingan menjadi lebih seru.

“Saya melihat untuk tahun ini, mereka lebih kreatif dan punya semangat juang tinggi untuk menjadi yang terbaik. Itu saya suka. Ajang ini akan menjadi permulaan mereka di industri musik Tanah Air,” ujar Anang.

“Kalau mereka mampu melewati tahap ini, saya yakin mereka akan menjadi penyanyi besar, seperti Judika, Delon dan lainnya. Mereka enggak cuma menarik dari sisi komersial, tapi juga punya kemampuan dalam bidang musik,” imbuh Anang.

Menyinggung hadirnya para penyanyi baru yang lahir lewat media digital yang marak belakangan ini, seperti instagram, YouTube dan sejenisnya.

Anang meyakini bahwa para penyanyi yang lahir secara instan lewat sosial media, tidak mungkin bisa menyaingi penyanyi yang lahir dari ajang pencarian bakat, seperti Indonesian Idol.

“Ajang ini punya standar yang ketat dalam melahirkan bintang. Kami berusaha menempa dan menjadikan mereka paket lengkap sebagai seorang penyanyi. Dan itu yang mungkin gak dimiliki oleh penyanyi dari media sosial,” ungkap Anang. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Event

‘Film YouTube Festival 2019’, Ajang Lomba Bikin Film Pendek Berhadiah Menarik

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – Menjadi YouTuber sedang tren dunia belakangan ini. Menjanjikan peluang menjadi terkenal dan lahan mencari duit yang menggiurkan.

YouTube juga telah menjadi sarana mengembangkan bakat dan potensi di berbagai bidang. Salah satunya di bidang perfilman.

Situasi ini menginspirasi situs Karya Bintang Bersama (KBB), sebuah komunitas yang giat memproduksi film melalui media YouTube, untuk menggelar Film YouTube Festival 2019.

“Kami berharap ajang ini menjadi peluang bagi pecinta seni film mengadu kreatif dan kemampuan dalam memperoduksi dan membaca selera penonton di YouTube,” ujar Irwansyah, pimpinan KBB sekaligus Ketua Pelaksana Film YouTube Festival 2019.

Irwansyah menggandeng penggiat film Nasional, Syamsul B. Adnan dan Rahmat Chili, yang merancang sistem dan bentuk keikutsertaan para peserta, penilaian hingga hadiah bagi para pemenang. Selain mendapat dukungan Samsu, pengusaha Koffie SLB (Sehat Lahir Batin).

Viewer Terbanyak

Adapun ketentuan dan persyaratan bagi para peserta Film YouTube Festival 2019:

Tema dan genre bebas, tidak mempertontonkan adegan porno, sadisme maupun SARA.

Karya yang diajukan merupakan karya yang bersifat orisinal, tidak melanggar hak cipta dan belum pernah ditayangkan di YouTube.

“Peserta dibebaskan memilih perangkat syuting, bisa menggunakan kamera atau ponsel. Yang penting gambar jernih dan bersih,” imbuh Syamsul B. Adnan.

Ajang ini terbuka bagi peserta tidak dibatasi usia, boleh perorangan maupun kelompok dan mengisi formulir pendaftaran dengan membeli satu boks Koffie SLB.

Bukti pendaftaran dikirimkan ke bintangbersama377@gmail.com, berikut struk pembelian koffie SLB. Kirimkan pula materi film dengan durasi sekitar 10 hingga 15 menit.

Pendaftaran sudah dibuka sejak 8 September hingga 8 Oktober 2019. Selanjutnya penyerahan materi film akan berlangsung pada 8 Oktober hingga 2 November 2019.

Semua film yang diterima panitia akan ditayangkan serentak di YouTube, mulai 10 November hingga 10 Desember 2019.

Pengumuman nominasi akan berlangsung pada 14 Desember dan pengumuman pemenang berlangsung pada 22 Desember 2019.

Para juara didasarkan pada dua kategori, yakni  Film dengan viewer terbanyak dan Film favorit dalam bentuk trailer film dengan like terbanyak.

Panitia Film YouTube Festival 2019 telah menyediakan aneka hadiah menarik bagi para pemenang,. Berupa kamera, boom mic, laptop dan thropy serta uang jutaan rupiah. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement

Musik

Terbaru

Trending