Connect with us

Event

Laris Manis, Bisnis Iklan Berbasis Aplikasi MeMiles Menuju Sejuta Peserta

Published

on

Dr. Eva Louisa melakukan serah terima kunci mobil dengan salah seorang peserta meMiles.

Kabarhiburan.com, Jakarta – Bisnis iklan berbasis aplikasi MeMiles kian mendapat tempat di hati masyarakat. Setidaknya dapat terlihat dari hadirnya lebih dari 1000 peserta dalam acara Table Talk Terbesar di Indonesia: Gebyar Reward meMiles, Selasa (27/8).

Mereka hadir di Puri Ardhya Garini, Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur,  untuk menyaksikan secara langsung pembagian point rewards untuk para peserta yang sudah melakukan top up di meMiles.

Dalam acara tersebut, meMiles membagikan point rewards  dalam bentuk 100 smartphone dari berbagai merek, 100 unit Sepeda motor dari berbagai merek dan 5 unit mobil juga dari berbagai merek. Itu belum termasuk doorprice berupa perabotan rumahtangga yang jumlahnya ratusan.

Semua point rewards tersebut bisa diperoleh dengan mudah hanya dengan melakukan top up, mulai dari Rp 500 ribu hingga Rp 5 juta.

“Pencapaian secara peserta sudah melebihi ekspektasi kita, sedangkan pencapaian omzet hari ini diharapkan mencapai total Rp 2 Miliar kelihatannya bisa tembus,” ujar Suhanda, selaku Freedom Motivator meMiles disela-sela acara Gebyar Rewards meMiles.

“Kami setiap minggu akan mengadakan BOP (Bussines Opportunity Presentation) dan jumlah peserta terus bertambah, diikuti target pencapaian omzet nasional yang terus bertambah hingga dua sampai tiga kali lipat,” katanya

Suhanda didampingi dr. Eva Louisa

Suhanda menambahkan, bahwa sasaran meMiles selanjutnya akan menjangkau hampir seluruh wilayah Indonesia.

“Baru saja saya diminta untuk presentasi di wilayah Maluku, NTT, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, sampai Papua. Mereka meminta saya segera ke sana untuk mengadakan BOP, karena animo masyarakat sudah sangat banyak,” ungkap Suhanda.

Banyaknya undangan BOP ini membuat Suhanda dan dr. Eva Louisa harus memutar otak untuk menugaskan leader mana yang harus diberangkatkan sesegera mungkin.

“Masyarakat meminta agar sesegera mungkin untuk datang ke kota mereka. Sama dengan keinginan kami agar seluruh Indonesia sudah mengenal meMiles dalam waktu dekat,” ujar Suhanda didamping dr Eva Louisa.

“Kami percaya dalam waktu dekat sudah bisa mencapai satu juta viewer, selanjutnya omzet kami juga bisa tembus Rp 1 triliun dalam waktu dekat,” imbuhnya.

Seperti diketahui, nilai top up yang dilakukan masyarakat beragam, mulai dari ratusan ribu hingga  jutaan rupiah.

Jimmy, salah seorang di antara peserta  yang ditemui sedang berdiri didekat sepeda motor matic keluaran terbaru, yang baru saja diterima dalam acara Gebyar Rewards. Pria asal Bekasi ini mengaku melakukan top up sebesar Rp 1 juta pada Mei silam.

“Hanya dengan sedikit kesabaran menunggu, kini berbuah manis. Ini fakta bahwa meMiles tidak menebar janji ,” ujarnya berpromosi. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Event

Popo Gingsul (Lampung) Memikat Empat Mentor dengan Goyang Putar Mantul

Published

on

By

Kabarhiburan.com– Jelang babak Top 20 Bintang Pantura 6 Indosiar, Juragan Soimah membebaskan para Mentor, yakni Nassar (Tim Kiyowo), Via Vallen (Tim Sayang), Jenita Janet (Tim Happy), dan Dewi Perssik (Tim Terpesona), menentukan lima biduan dan biduanita dari masing-masing tim untuk melaju ke babak Top 20 Bintang Pantura 6.

Panggung Pilih-Pilih Grup 9 yang berlangsung Selasa (14/9), diawali penampilan Popo Gingsul (Lampung), menyanyikan ‘Sayang 2’. Ia berhasil mengajak seisi Studio 5 Indosiar bergoyang Putar Mantul, serta memikat keempat Mentor untuk mendorong tuas.

Dewi Perssik menjadi Mentor pertama mendorong tuas disusul oleh Jenita Janet, Via Vallen, dan Nassar.

“Saya terpesona dengan suaranya yang sangat bagus. Jarang loh, penyanyi yang bisa bernyanyi sambil bergoyang dan tetap mengatur pernafasan dengan baik,” puji Dewi Perssik, dibenarkan Nassar yang  pernah tampil satu panggung di event offair bersama Popo Gingsul (Lampung) sebelum pandemi.

Pantura Boys pun langsung berebut untuk foto bersama Popo Gingsul (Lampung). Setelah mendapat pujian dari keempat Mentor, Popo Gingsul (Lampung) menjatuhkan pilihannya untuk bergabung ke Tim Happy.

Garryn Nugraha (Kuningan) juga diperebutkan oleh Dewi Perssik, Via Vallen dan Jenita Janet yang mendorong tuas. Lagu “Ra Kuat Mbok” yang Garryn Nugraha (Kuningan) bawakan dengan menyisipkan beatbox.

Soimah

“Suara dan penampilan kamu bagus. Keren kamu pokoknya, tidak semua orang punya kemampuan beatbox. Aku tertarik sama kamu dan aku berharap kamu bisa masuk ke Tim Sayang,” harap Via Vallen, yang langsung disambut Garryn Nugraha (Kuningan) untuk bergabung di Tim Sayang.

Selanjutnya, “Secawan Madu” dipersembahkan oleh Ryndi Noviantika (Cirebon) dengan goyangan Seblak Senggol, hanya memikat hati Dewi Perssik untuk mendorong tuas.

Dewi Perssik optimis dapat mengasah kemampuan Ryndi Noviantika jika bergabung ke Tim Terpesona.

“Dewi itu sangat peka dengan kemampuan para peserta. Tadi goyangan Ryndi juga sangat bagus,” puji Juragan Soimah yang langsung mencoba goyang Seblak Senggol.

Okky Saputra (Mojokerto) jadi biduan terakhir dari Grup 9  membawakan “Pengobat Rindu”, belum berhasil memikat keempat Mentor.

“Mungkin di tahun-tahun sebelumnya saya bisa memilih kamu. Saya tidak pernah mempermasalahkan penampilan kamu yang mirip dengan saya, malah saya bersyukur sekali. Tapi kali ini saya ingin Tim Kiyowo hanya terdiri dari biduanita saja”, ungkap Nassar.

Okky Saputra (Mojokerto) harus turun panggung dari Bintang Pantura 6 karena tidak ada Mentor yang memilih.

Sementara di akhir acara tidak ada Mentor yang menggunakan kesempatan untuk Tarik Selendang. Sehingga Popo Gingsul (Lampung) tetap berada di Tim Happy, Garryn Nugraha (Kuningan) bergabung dalam Tim Sayang, dan Ryndi Noviantika (Cirebon) di Tim Terpesona. (TS. Foto-foto: Dok. Indosiar)

Continue Reading

Event

RANS PIK Basketball Milik Raffi Ahmad Ramaikan Kompetisi IBL 2022

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Kurang dari enam bulan sejak mengakuisisi RANS Cilegon FC tampil di kompetisi sepak bola liga 2 Indonesia, presenter kondang Raffi Ahmad kini melahirkan RANS PIK Basketball, yang akan ikut berkompetisi di Indonesian Basketball League (IBL) 2022 mendatang.

Raffi menyebut alasannya melahirkan RANS PIK, basket ball dan sepak bola merupakan olahraga kegemarannya. Ia pun ingin ikut memajukan bola basket di Indonesia.

“Sebenarnya saya sendiri memang suka dengan olahraga. Saya dulu main bola dan basket. Saya melihat basket ini merupakan satu olahraga yang termasuk lifestyle,” kata Raffi dalam jumpa pers virtual,  Rabu (15/9/2021).

“Kalau melihat NBA, hype-nya kan keren banget. Saya rasa di Indonesia, mudah-mudahan dengan hadirnya kita bersama-sama, kita bisa membuat basket kita semakin maju,” ujarnya.

RANS PIK dinyatakan lolos verifikasi, bersama klub Bumi Borneo Basketball Pontianak, Evos Basketball Bogor dan Tangerang Hawks.

Keempat klub baru tersebut menggenapi 16 klub yang berkompetisi di IBL 2022, sekaligus menciptakan aura persaingan yang semarak dan seru.

“Dengan adanya tambahan empat klub baru ini, jumlah pertandingan IBL musim depan akan bertambah banyak. Musim reguler IBL 2022 akan memainkan 176 pertandingan,” ujar direktur utama IBL Junas Miradiarsyah.

Bertambahnya jumlah klub sekaligus memperluas penyebaran klub ke berbagai daerah. “Semula klub-klub IBL tersebar di delapan kota, kompetisi mendatang akan diikuti 16 tim dari 12 kota di seluruh Indonesia,” papar Junas, yang berharap potensi para pemain muda akan semakin tergali.

Selain keempat klub baru tersebut, IBL 2022 akan diikuti Bali United, Dewa United, Satria Muda Jakarta, Bima Perkasa Jogjakarta, Prawira Bandung, Pelita Jaya Jakarta, Pacific Caesar Surabaya, Hangtuah Jakarta, NSH Jakarta, Satya Wacana Salatiga dan West Bandits Solo. (Tumpak S)

Continue Reading

Event

PT Kresna Bersama Kawan-kawan Salurkan Ratusan Paket Sembako di Kampung Cikadu

Published

on

By

Yuni Talim turun langsung membagikan paket sembako kepada warga.

Kabarhiburan.com, Banten – Pandemi yang berkepanjangan tidak meyurutkan semangat PT. Kresna, di bawah pimpinan Yuni Talim dan Kawan-kawan untuk berbagi dengan sesama.

Kegiatan serupa sudah berlangsung sejak merebaknya pandemi Covid-19 pada tahun 2020, dimaksudkan bukan sekadar mencari sensasi, melainkan demi meraih keberkahan.

Kali ini, PT Kresna dan Kawan-kawan membagikan ratusan paket sembako kepada warga yang tidak mampu di Kampung Cikadu, Pandeglang, Banten, Sabtu, 11 September 2021.

“Diharapkan paket sembako dapat membantu beban masyarakat yang kurang mampu,” ujar Yuni Talim, selaku Direktur Utama PT Kresna, turun langsung membagikan paket sembako kepada warga.

Seluruh rangkaian pembagian sembako dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan, yakni menjaga jarak dan mengenakan masker.

Mengingat banyaknya sembako yang harus dibagikan, kegiatan akan dilajutkan pada Minggu (12/9), di desa lain yang belum dikunjungi.

Aksi berbagi PT Kresna langsung disambut hangat  dari warga serta pemerintahan desa setempat. Mereka berharap kegiatan serupa terus berlanjut, untuk mengurangi dampak Pandemi Covid-19. (TS)

Continue Reading
Advertisement

Trending