Connect with us

Musik

Lepas Rindu dengan Ibunda, Nirwana dan Cut Berderai Air Mata

Published

on

Usai bertemu ibunda, terbukti ampuh melecut semangat Cut (Aceh).

Kabarhiburan.com, Jakarta – Tanpa terasa ajang pencarian bakat LIDA 2019 sudah berlangsung 3 bulan. Selama itu para duta provinsi terus mengasah kemampuan dan bersaing ketat untuk menjadi yang terbaik.

Mereka pun harus menahan rindu kepada orang-orang tercinta, utamanya orang tua. Nirwana (Bengkulu) dan Cut (Aceh), misalnya, mengaku sudah sangat rindu kepada ibu tercinta.

Tanpa disangka, Indosiar telah menghadirkan ibu mereka di atas panggung. Seketika itu pula Nirwana maupun Cut memeluk ibu masing-masing dengan derai air mata bahagia. Suasana lepas rindu ini, turut mewarnai kontes LIDA 2019 Top 21 grup 1 pada Kamis (21/3).

Bertemu dengan ibu tercinta, terbukti ampuh melecut semangat Cut. Ia tampil  energik saat membawakan lagu Hijrah. Alunan musiknya sengaja diaransemen baru dengan tambahan musik tradisi Aceh. Tanpa sungkan Dewan Juri memberinya 5 lampu biru.

“Saya menikmati dan puas banget dengan penampilan kamu malam ini. Saya suka dengan part Acehnya dan aransemennya keren banget!” tutur Zaskia Gotik.

Kecupan sayang dari ibunda untuk Nirwana (Bengkulu).

Sementara itu, Nirwana yang sebelumnya selalu langganan lampu biru dari seluruh Panel Provinsi dan Dewan Juri. Kali ini justru kurang greget saat menyanyikan lagu Biarlah Merana.

“Lagunya banyak diubah. Adanya genre swing, menurut saya, mengganggu keindahan lagunya. Kemudian di bagian coda cengkoknya kebanyakan. Akan lebih baik menggunakan versi original-nya saja.” Demikian kritik dan saran Rita Sugiarto bagi Nirwana.

Tidak jauh berbeda dengan Anton (Kalimantan Utara). Ia hanya meraih  3 lampu biru dari Panel Provinsi dan Dewan Juri, usai menyanyikan Masih Punya Cinta.

Menurut Soimah, Anton salah dalam menginterpretasikan lagu, sehingga tidak memuaskan. “Bait pertama dan kedua lagu terasa tidak selaras dengan musiknya. Artikulasi dan cengkoknya pun kurang jelas. Belum lagi nafas, nada rendah dan nada tingginya bermasalah,” ujar Soimah.

Meraih skor terrendah, Anton (Kalimantan Utara) harus tersingkir dari LIDA 2019

Masalah Anton semakin bertambah, setelah dukungan dari pemirsa juga minim. Jadilah Anton hanya meraup skor 21.64, alias terrendah dan harus tersenggol dari LIDA 2019.

LIDA 2019 Top 21 berlanjut ke Group 2, Jumat (22/3),  menampilkan Dayat (Bali), Puput (Sulawesi Selatan) dan Yenti (Sumatera Barat). Siapa saja yang masih bertahan?

Saksikan terus LIDA 2019. Setiap hari live dari studio 5 Indosiar, pukul 18.30 WIB. (Tumpak Sidabutar/KH. Foto-foto: Dok. Indosiar)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Musik

Siap-siap Nonton Live Streaming 7 Bintang + di Medsos pada 7 Juni 2020

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – Roda kreativitas tidak terhenti meski dihadang pandemi, telah menggugah sederet musisi kenamaan yang tergabung dalam formasi 7 Bintang +.

Mereka adalah Fariz RM, Mus Mujiono, Trie Utami, Deddy Dhukun, Memes, Ita Purnamasari, Yuni Shara, ditambah Vina Panduwinata, akan pentas live streaming di sosial media 7 Bintang +, pada Minggu, 7 Junia 2020 mendatang.

Dalam pentas tersebut, 7 Bintang + akan memperkenalkan karya terbaru berjudul Buatlah Dunia Tersenyum Kembali.

Melalui lagu ciptaan Deddy Dhukun ini, mereka bermaksud menebar semangat bagi masyarakat agar bersatu melawan penyebaran virus Corona.

“Inilah ide kami semua ketika melihat kondisi sekarang. Keprihatinan kita bersama bukan hanya Indonesia tapi dunia. Kami ingin melahirkan karya yang menginspirasi dan membawa semangat untuk menghadapi pandemi Covid-19,” jelas Fariz RM, baru-baru ini.

Menurut Fariz RM, single Buatlah Dunia Tersenyum Kembali dicetuskan dalam obrolan ringan mereka saat tur di Balikpapan, setahun silam.

“Awalnya terbentuk ide berlangsung ketika kami tour di Balikpapan. Kata Trie Utami, masa kita show aja. Nggak bikin apa-apa nih?. Dari situlah, oke deh yuk, bikin sesuatu,” cerita Fariz.

Gayung pun bersambut, ide tersebut lantas disambut baik Glen, sang produser. Hanya saja, saat proses pengerjaan materi, pandemi covid-19 hadir melanda dunia.

“Momen itu dianggap penting sekaligus kehendak Tuhan. Inilah saatnya kita berbuat sesuatu yang baru,” kata Fariz.

Melalui lagu Buatlah Dunia Tersenyum Kembali, 7 Bintang + ingin menginspirasi semua orang agar menyadari bahwa pandemi covid-19 adalah bentuk kekuasaan Tuhan.

“Tidak ada satu manusia pun yang terhindar dari ancaman pandemi ini. Kita tidak bisa melakukan apa apa selain menghadapinya dengan siasat cerdas, berfikir positif, hidup sehat, menjaga kesehatan, kebersihan. Itulah arti lagu Buatlah Dunia Tersenyum Kembali,” jelasnya.

7 Bintang + dalam setiap karyanya selalu menyisipkan pesan penting Indonesia, yang terdiri dari ras, suku dan agama yang berbeda, tetapi satu inspirasi menciptakan persatuan bagi Indonesia.

Single Buatlah Dunia Tersenyum Kembali, menambah deretan lagu indah dari Bintang 7+.

“Kebanyakan lagu kita ini bermisi latar religi. Pertama, Jalan Masih Panjang, kedua Jangan Menambah Dosa, ketiga Semua Milik Tuhan dan keempat Buatlah Dunia Tersenyum Kembali, ujar Fariz RM.

Pelantun Barcelona ini  juga menceritakan keseruan selama proses rekaman Buatlah Dunia Tersenyum Kembali. Gara-gara keharusan menerapkan social distancing, mereka melakukan rekaman suara secara bergantian.

“Karena keterbatasan gerak dan social distancing, jadi kita rekaman dengan unik, nggak nyanyi bareng-bareng. Kita rekaman sendiri sendiri. Sebelum nyanyi semua, peralatan disemprot disinfektan dulu. Seru, tapi unik,” ujar Fariz yang menyebut proses penggarapan lagu Buatlah Dunia Tersenyum Kembali berlangsung selama tiga minggu.

“Semoga dengan lagu ini sebangsa dan senegara terinspirasi. Ini kehendak Tuhan, berserah diri, mengakui ketidakberdayaan kita, tapi jangan surut kita harus disiplin menjaga kebersihan, kesehatan tetap sehat semangat dan produktif,” pinta Fariz. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Musik

Menuju Single Perdana, Band Manusia Aksara Rilis EP Instrumental

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – Roda produktivitas tak lantas berhenti meski dihadang wabah Covid-19. Demikian tekad para personil band Manusia Aksara yang baru-baru ini merilis mini album atau EP (Extended Play) Instrumentalia berjudul Mata Angin.

EP Instrumentalia menjadi pilihan, setelah mereka sepakat menunda jadwal rilis single perdana Manusia Aksara dengan format baru pada Maret 2020 silam, menyusul wabah Covid-19 yang melanda Indonesia.

“Melihat banyaknya tuntutan agar menjaga jarak dan berdiam diri di rumah, kami juga berpikir untuk tetap produktif berkarya, yang sekiranya bisa menjadi jembatan menuju single perdana kami nanti,” jelas Hafizh Weda, vokalis Manusia Aksara.

Mereka pun memilih karya-karya dalam bentuk EP Instrumental untuk dirilis di youtube channel Manusia Aksara.

“Inilah yang bisa kami berikan bagi penikmat musik yang memiliki banyak aktivitas di rumah,”  kata Hafizh Weda menambahkan.

Sementara Jowel selaku bassis Manusia Aksara, menceritakan proses pengerjaan EP Instrumentalia Mata Angin yang terbilang cepat,

“Hanya dalam waktu sepekan saja, kami sudah merampungkan 5 lagu, berjudul Semesta Semesta, Utara, Barat, Timur dan Selatan, ujar Jowel. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Musik

Sayang Kalau Dilupakan, Musica Rilis Kembali 4 Tembang Klasik

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – Guna menghilangkan kejenuhan dari anjuran di rumah saja, bisa diobati dengan menikmati kembali lagu-lagu nostalgia. Musica Studio’s telah merilis kembali 4 lagu lawas yang pernah hit, amat sayang kalau dilupakan.

Dalam keterangan resmi Musica Studio’s, salah satu lagu yang dirilis berjudul Lagu Putih yang sempat dibawakan Chrisye. Lagu ini pertama kali dirilis pada tahun 1980 lewat album Puspa Indah yang sukses meraih penjualan tinggi.

Tak hanya lagu milik Chrisye, Musica Studio’s  juga merilis ulang format digital lagu Di Sudut Rumah Mu milik Ebiet G Ade yang begitu menyentuh. Liriknya sarat makna dan pesan, menceritakan hubungan manusia dengan Tuhannya.

Lagu ini Ebiet ciptakan saat melakukan perjalanan ke Tanah Suci. Begitu menggetarkan hati pendengarnya dan berpesan agar kita senantiasa dekat dan memohon ampun kepada Sang Pencipta.

Demi menambah hangat suasana nostalgia, Musica juga merilis kembali lagu Ibu milik Iwan Fals. Lagu tersebut dirilis tahun 1988 dalam Album 1910, menceritakan perjuangan seorang ibu kepada anaknya.

Lagu Dunia Kudamba milik penyanyi Vina Panduwinata juga dikemas kembali. Kali ini dibuat lebih fresh dengan hadirnya Ikmal dan DJ Goeslan. Tujuannya agar anak-anak muda dan mengenal lagu ini dengan versi lebih kekinian.

Keempat tembang klasik ini sudah bisa dinikmati di seluruh digital music platform sejak 8 Mei 2020. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement

Musik

Terbaru

Trending