Connect with us

Event

Monica Khonado Raih Gelar Miss Earth Indonesia 2020

Published

on

Kabarhiburan.com, Jakarta- Yayasan EL JOHN Indonesia melalui unit kerjanya EL JOHN Pageants sukses menggelar malam Grand Final Pemilihan Miss Earth Indonesia 2020 secara virtual, Sabtu malam (21/11/2020). Acara puncak pemilihan yang disiarkan langsung EL JOHN TV ini, berlangsung semarak dan meriah dengan menyuguhkan berbagai acara hiburan seperti penampilan talent show para finalis dan peragaan National Costume serta Evening Gown.

Babak penentu ini, menjadi babak yang ditunggu-tunggu para finalis untuk mengetahui siapa yang berhak menyandang gelar Miss Earth Indonesia 2020. Ada 5 juri yang menilai para finalis di Malam Grand Final ini, yakni ketua dewan juri Loemongga Agus Gumiwang (Direktur Asiana Group), Coreta Louise Kapoyos(Ketua Umum Pernik Nusantara dan Ketua Harian Yayasan Batik Indonesia), Jamil Musanif (Sekjen Dewan Kopi Indonesia & Konsultan Amdal, Pertanian dan Agrowisata). Dr. Ir. Novrizal Tahar, IPM (Direktur Pengelolaan Sampah Kementrian lingkunagn Hidup dan kehutanan), Nita Sofiani(Miss Earth Indonesia 2013) dan Juri Kehormatan yakni Founder Yayasan EL JOHN Indonesia Martinus Johnnie Sugiarto. Malam Grand Final dihadiri Miss Earth Indonesia 2019 Cinthia Kusuma Rani yang tampil sangat anggun .

Tahap awal malam Grand Final ini, para juri harus memilih finalis yang masuk 10 besar. Pemilihan dilakukan berdasarkan penilaian saat masa karantina. Para finalis yang masuk 10 besar ini, harus melewati sesi tanya jawab yang diajukan para juri. Pertanyaan yang disodorkan antara lain seputar lingkungan hidup dan kepribadian.

Para finalis pun sukses menjawab semua pertanyaan juri, namun juri harus memilih lima finalis yang terbaik untuk masuk lima besar. Akhirnya akhirnya terpilih lima finalis yakni Natasya Namoru, Vidya Paramitha, Inez Amalia, Saira Saima dan Monica Khonado.

Setelah memilih lima besar, juri juga langsung menentukan nama pemenang yakni untuk gelar tertinggi di raih oleh Monica Khonado. Wanita cantik berdarah Monado ini, berhak mengenak mahkota Miss Earth Indonesia 2020.

Sementara untuk empat gelar lainnya, diraih oleh Saira Saima (Miss Earth Indonesia Air 2020), Natasya Nomoru ( Miss Earth Indonesia Eco Tourism Indonesia 2020), Vidya Paramitha (Miss Earth Indonesia Fire 2020) dan Inez Amalia (Miss Earth Indonesia Water 2020).

Monica mengaku terkejut dan senang namanya diumumkan sebagai peraih gelar Miss Earth Indonesia 2020. Tak lupa, ia mengucapkan terima kasih atas kepercayaan yang diberikan dan juga kepada pihak-pihak yang mendukungnya
“Saya sungguh terkejut dan senang, terima kasih semuanya atas dukungannya, terima kasih juga atas kepercayaan yang diberikan kepada Monica.

Monica akan berusaha, tidak akan mengecewakan semua orang yang telah memberikan kepercayaan ini dan semoga bisa meneruskan program-program dari kak Cinthia dan juga tentunya membawa program baru untuk pelestarian bumi,” kata Monica usai dinobatkan sebagai Miss Earth Indonesia 2020.

Founder Yayasan EL JOHN Indonesia Martinus Johnnie Sugiarto mengucapkan selamat kepada para pemenang dan selamat betugas. Ucapan terima kasih juga disampaikan kepada seluruh finalis yang begitu semangat mengikuti proses pemilihan.

“Kepada para finalis Miss Earth Indonesia, saya ingin menyampaikan terima kasih pada saat pandemi seperti ini, anda tetap aktif, tetap mengikuti kegiatan karantina, dari mulai awal sampai hari ini, kita menyelenggarakan grand final pemilihan Miss Earth Indonesia 2020 dengan tema Make Every Day Earth Day”. kata Tokoh Pariwisata Nasional ini.

Sementara itu, Miss Earth Indonesia 2019 Cinthia Kusuma Rani berharap kepada penerusnya dapat menjalankan tugas dengan maksimal dalam melestarikan lingkungan.

“Untuk Miss Earth Indonesia 2020 semoga bisa menjalankan tugasnya dengan baik dan yang terpenting adalah lakukan semuanya dari hati, karena walaupun kita bukan Miss Earth Indonesia bumi ini, tanggung jawab kita semua,” ungkap Cinthia.

Seperti diketahui, sebelum menjalani malam Grand Final, para finalis harus mengikuti serangkaian karantina secara virtual. Selama masa karantina, para finalis banyak mendapat pembekalan dari para nara sumber dan juga menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan, seperti membuat video campaign tentang lingkungan hidup.

Kontes pemilihan Miss Earth Indonesia 2020 didukung oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kesehartan, Parai Hotel & Resort, Istana Pool Villas Parai-Bangka, Sun Clinic, Komang Tri Jewlery, President Univesity, Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indoneisa (PSMTI), Hakka Indonesia dan TASYA Hot Spring Eco Park.

Selain itu, acara ini juga disuport oleh media, yaitu EL JOHN TV, EL JOHN News, Majalah Travel Club Inspira, EL JOHN Radio, EL JOHN Magz, EL JOHN Mandarin News, EL JOHN Radio Mandarin dan Radio HKTI.

 

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Event

Popo Gingsul (Lampung) Memikat Empat Mentor dengan Goyang Putar Mantul

Published

on

By

Kabarhiburan.com– Jelang babak Top 20 Bintang Pantura 6 Indosiar, Juragan Soimah membebaskan para Mentor, yakni Nassar (Tim Kiyowo), Via Vallen (Tim Sayang), Jenita Janet (Tim Happy), dan Dewi Perssik (Tim Terpesona), menentukan lima biduan dan biduanita dari masing-masing tim untuk melaju ke babak Top 20 Bintang Pantura 6.

Panggung Pilih-Pilih Grup 9 yang berlangsung Selasa (14/9), diawali penampilan Popo Gingsul (Lampung), menyanyikan ‘Sayang 2’. Ia berhasil mengajak seisi Studio 5 Indosiar bergoyang Putar Mantul, serta memikat keempat Mentor untuk mendorong tuas.

Dewi Perssik menjadi Mentor pertama mendorong tuas disusul oleh Jenita Janet, Via Vallen, dan Nassar.

“Saya terpesona dengan suaranya yang sangat bagus. Jarang loh, penyanyi yang bisa bernyanyi sambil bergoyang dan tetap mengatur pernafasan dengan baik,” puji Dewi Perssik, dibenarkan Nassar yang  pernah tampil satu panggung di event offair bersama Popo Gingsul (Lampung) sebelum pandemi.

Pantura Boys pun langsung berebut untuk foto bersama Popo Gingsul (Lampung). Setelah mendapat pujian dari keempat Mentor, Popo Gingsul (Lampung) menjatuhkan pilihannya untuk bergabung ke Tim Happy.

Garryn Nugraha (Kuningan) juga diperebutkan oleh Dewi Perssik, Via Vallen dan Jenita Janet yang mendorong tuas. Lagu “Ra Kuat Mbok” yang Garryn Nugraha (Kuningan) bawakan dengan menyisipkan beatbox.

Soimah

“Suara dan penampilan kamu bagus. Keren kamu pokoknya, tidak semua orang punya kemampuan beatbox. Aku tertarik sama kamu dan aku berharap kamu bisa masuk ke Tim Sayang,” harap Via Vallen, yang langsung disambut Garryn Nugraha (Kuningan) untuk bergabung di Tim Sayang.

Selanjutnya, “Secawan Madu” dipersembahkan oleh Ryndi Noviantika (Cirebon) dengan goyangan Seblak Senggol, hanya memikat hati Dewi Perssik untuk mendorong tuas.

Dewi Perssik optimis dapat mengasah kemampuan Ryndi Noviantika jika bergabung ke Tim Terpesona.

“Dewi itu sangat peka dengan kemampuan para peserta. Tadi goyangan Ryndi juga sangat bagus,” puji Juragan Soimah yang langsung mencoba goyang Seblak Senggol.

Okky Saputra (Mojokerto) jadi biduan terakhir dari Grup 9  membawakan “Pengobat Rindu”, belum berhasil memikat keempat Mentor.

“Mungkin di tahun-tahun sebelumnya saya bisa memilih kamu. Saya tidak pernah mempermasalahkan penampilan kamu yang mirip dengan saya, malah saya bersyukur sekali. Tapi kali ini saya ingin Tim Kiyowo hanya terdiri dari biduanita saja”, ungkap Nassar.

Okky Saputra (Mojokerto) harus turun panggung dari Bintang Pantura 6 karena tidak ada Mentor yang memilih.

Sementara di akhir acara tidak ada Mentor yang menggunakan kesempatan untuk Tarik Selendang. Sehingga Popo Gingsul (Lampung) tetap berada di Tim Happy, Garryn Nugraha (Kuningan) bergabung dalam Tim Sayang, dan Ryndi Noviantika (Cirebon) di Tim Terpesona. (TS. Foto-foto: Dok. Indosiar)

Continue Reading

Event

RANS PIK Basketball Milik Raffi Ahmad Ramaikan Kompetisi IBL 2022

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Kurang dari enam bulan sejak mengakuisisi RANS Cilegon FC tampil di kompetisi sepak bola liga 2 Indonesia, presenter kondang Raffi Ahmad kini melahirkan RANS PIK Basketball, yang akan ikut berkompetisi di Indonesian Basketball League (IBL) 2022 mendatang.

Raffi menyebut alasannya melahirkan RANS PIK, basket ball dan sepak bola merupakan olahraga kegemarannya. Ia pun ingin ikut memajukan bola basket di Indonesia.

“Sebenarnya saya sendiri memang suka dengan olahraga. Saya dulu main bola dan basket. Saya melihat basket ini merupakan satu olahraga yang termasuk lifestyle,” kata Raffi dalam jumpa pers virtual,  Rabu (15/9/2021).

“Kalau melihat NBA, hype-nya kan keren banget. Saya rasa di Indonesia, mudah-mudahan dengan hadirnya kita bersama-sama, kita bisa membuat basket kita semakin maju,” ujarnya.

RANS PIK dinyatakan lolos verifikasi, bersama klub Bumi Borneo Basketball Pontianak, Evos Basketball Bogor dan Tangerang Hawks.

Keempat klub baru tersebut menggenapi 16 klub yang berkompetisi di IBL 2022, sekaligus menciptakan aura persaingan yang semarak dan seru.

“Dengan adanya tambahan empat klub baru ini, jumlah pertandingan IBL musim depan akan bertambah banyak. Musim reguler IBL 2022 akan memainkan 176 pertandingan,” ujar direktur utama IBL Junas Miradiarsyah.

Bertambahnya jumlah klub sekaligus memperluas penyebaran klub ke berbagai daerah. “Semula klub-klub IBL tersebar di delapan kota, kompetisi mendatang akan diikuti 16 tim dari 12 kota di seluruh Indonesia,” papar Junas, yang berharap potensi para pemain muda akan semakin tergali.

Selain keempat klub baru tersebut, IBL 2022 akan diikuti Bali United, Dewa United, Satria Muda Jakarta, Bima Perkasa Jogjakarta, Prawira Bandung, Pelita Jaya Jakarta, Pacific Caesar Surabaya, Hangtuah Jakarta, NSH Jakarta, Satya Wacana Salatiga dan West Bandits Solo. (Tumpak S)

Continue Reading

Event

PT Kresna Bersama Kawan-kawan Salurkan Ratusan Paket Sembako di Kampung Cikadu

Published

on

By

Yuni Talim turun langsung membagikan paket sembako kepada warga.

Kabarhiburan.com, Banten – Pandemi yang berkepanjangan tidak meyurutkan semangat PT. Kresna, di bawah pimpinan Yuni Talim dan Kawan-kawan untuk berbagi dengan sesama.

Kegiatan serupa sudah berlangsung sejak merebaknya pandemi Covid-19 pada tahun 2020, dimaksudkan bukan sekadar mencari sensasi, melainkan demi meraih keberkahan.

Kali ini, PT Kresna dan Kawan-kawan membagikan ratusan paket sembako kepada warga yang tidak mampu di Kampung Cikadu, Pandeglang, Banten, Sabtu, 11 September 2021.

“Diharapkan paket sembako dapat membantu beban masyarakat yang kurang mampu,” ujar Yuni Talim, selaku Direktur Utama PT Kresna, turun langsung membagikan paket sembako kepada warga.

Seluruh rangkaian pembagian sembako dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan, yakni menjaga jarak dan mengenakan masker.

Mengingat banyaknya sembako yang harus dibagikan, kegiatan akan dilajutkan pada Minggu (12/9), di desa lain yang belum dikunjungi.

Aksi berbagi PT Kresna langsung disambut hangat  dari warga serta pemerintahan desa setempat. Mereka berharap kegiatan serupa terus berlanjut, untuk mengurangi dampak Pandemi Covid-19. (TS)

Continue Reading
Advertisement

Trending