Connect with us

Musik

Karina Ranau, Padang Bulan Antara Fiktif dan Kisah Nyata

Published

on

Kabarhiburan.com, Depok. – Lagu Padang bulan yang di bawakan oleh Karina Ranau ini, ciptaan Imam M. Nizar, terinspirasi dari kisah nyata atas musibah Mandala Airlines yang jatuh di Jalan Jamin Ginting, kawasan Padang Bulan, Medan pada 5 September 2005.

Tragisnya, peristiwa naas tersebut, bukan sekedar menewaskan penumpangnya saja 99 orang dari 112 orang. Akan tetapi, turut serta menimpah beberapa gedung dan iring iringan mobil di bawahnya. 44 masyarakat yang berada di sekitar jalan Jamin Ginting — kurang lebih 100 M dari Bandara Polonia tersebut ikut jadi korban.

Boeing 737-203 sdv, yang lepas landas dari bandara Polonia pada 09.40 Wib menuju Jakarta meninggalkan duka mendalam bagi keluarga, sahabat dan teman korban.

Antara Fiktif dan Kenyataan

Setelah 9 tahun berlalu dari musibah tersebut, tepat di awal tahun 2014. Mendadak, Imam M.Nizar bertemu teman lama, bernama Yitno, suami dari Herbalis Jeng Ana —- sesama jurnalis, beda surat kabar.

Lelaki sukses di bidang bisnis herbal ini menawarkan pekerjaan untuk membuat mini album dangdut untuk di bawakan oleh Karina Ranau yang tak lain istri dari aktor Epy Kusnandar.

Tema lagu Padang Bulan, mengalir begitu saja, terinspirasi dari musibah jatuhnya pesawat Mandala tersebut. Jika ditanya fakta?, cerita nyata? jawabannya: Iya, faktanya ada. Akan tetapi, jika diperdebatkan kisah dari syair lagu itu, apakah ada kisah nyatanya salah satu dari pasangan yang akan melangsungkan pernikahan — salah satunya ikut jadi korban dalam musibah tersebut? Wallahu alam. Mereka telah ” terbang” yang ditinggalkannya pun, kini mungkin hanya tinggal sepotong cerita sedih, luka yang dikenang.

Hardisk Yang “Hilang”

Sosok Epy Kusnandar, kini, salah satunya ngetop lewat sinetron Preman Pensiun sedang tayang di layar RCTI pernah menderita penyakit kangker otak. Telah di vonis dokter, usainya hanya 4 bulan lagi. Atas izinNya, di tangani Jeng Ana, hingga kini Epy sehat walafiat dan karirnya terus bersinar.

Pertalian antara keluarga Epy Kusnandar dan keluarga Jeng Ana kini, bak sebagai saudara keluarga. Karina Ranau di besut oleh Yitno jadi artis dangdut, Lantara Carin yang model iklan ini pun punya kemampuan untuk bernyanyi. Maka, lahirnya mini album dangdut dengan tajuk ” Cinta Yang Terluka” ( Cpt Imam M Nizar) di lagu ini Karina Ranau duet bersama Epy Kusnandar. Empat lagu pendukungnya, Padang Bulan ( Cpt Imam M Nizar) Berulangkali (Cipt Sigit Pambudi) Kemana mana ( Cipt Imam M Nizar) dan Malam Yang Dingin ( Cpt Mient Pribadi/Imam M Nizar)

Aktor Epy Kusnandar Yang Profesional

Untuk keempat lagu pendukungnya itu, Karina Ranau membawakan sendiri. Posisi Epy Kusnandar sang aktor bos kerupuk kecinpring di sinetron Preman Pensiun ini menjadi model dari lagu tersebut bersama model Putri. Take syuting di gledak kapal motor yang akan menuju kepulauan seribu. Dan di pulau seribu selama satu hari satu malam. ” Syuting dengan aktor Epy Kusnandar, enak sekali. Profesional banget. Dia mau kita jadikan apa saja, nurut hayo aja,” ungkap Anas Tholani yang menggawangi penggambilan gambar video.

Jika baru belajangan ini empat lagu tersebut baru dapat diapload, bisa jadi ini pun hasil dari “kecelakaan kerja” Yitno selaku eksekutif produser, mengaku tak pernah menyimpan data hasil kerjanya itu. Usut punya usut, Alhamdulillah, Karina Ranau masih menyimpan data tersebut dalam flashdisk-nya.

Setelah mengalami “revisi editing” ulang, terutama pada audio, dan teks orang-orang yang terlibat dalam pembuatan mini album ini, hasilnya baru bisa kami unggah.

Yuk, kita dengarkan lagu lagu yang sempat “raib” ini.  ( Zar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Musik

Lesti Berurai Air Mata Nyanyikan ‘Saat Terakhir’

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Setelah menggandeng Gen Halilintar dan Mawar Eva de Jogh, platform streaming musik JOOX bersama Trinity Optima Production kemudian mengajak Lesti, satu-satunya pedangdut untuk bergabung dalam Project 2000-an JOOX.

Proyek ini bertujuan memperkenalkan kekayaan musik Indonesia kepada generasi muda dengan mengemas ulang lagu-lagu yang pernah populer di era 2000-an.

Lesti memilih lagu berjudul Saat Terakhir, yang bakal mengharu biru pendengarnya. Lagu ini pernah dipopulerkan oleh band ST12.

“Aku tuh sama semua lagu-lagunya ST12 suka. Dulu punya albumnya dan selalu dengerin, jadi hampir semua lagunya tahu dan seneng banget,” ungkap peraih juara pertama ajang Dangdut Academy ini, dalam rilis yang dikirim pada Selasa (29/9).

Lagu Saat Terakhir ditulis Charly van Houten sebagai ungkapan kesedihan yang mendalam, karena ditinggalkan oleh seorang sahabat sekaligus orang yang ia sayangi.  Begitu pula Lesti yang langsung teringat  momen ketika ia ditinggalkan sang uyut (kakek) yang disayangi.

“Waktu uyut sakit, uyut mau ketemu tapi akunya nggak bisa. Sampai uyut koma, uyut bilang mau ketemu aku. Kebetulan pas bisa pulang, excited banget saat itu, tapi di perjalanan pulang, uyut udah nggak ada,” kenang Lesti sambil berurai air mata.

Pengalaman ditinggalkan membuat Lesti sungguh menghayati ketika proses rekaman lagu Saat Terakhir.

“Lirik dan makna lagu ini, kan sangat menyentuh banget, membuat aku ikut ngerasain lagi sedihnya ditinggalkan. Jadi pas rekaman, aku sempat nangis sampai harus istirahat dulu,” jelas Lesti.

Selain penghayatan yang dalam melalui ciri khas suara Lesti, keindahan lagu ini diperkuat oleh   beberapa instrument dangdut yang natural. Lesti pun berharap pesan mendalam pada lagu Saat Terakhir dengan aransemen segar tersebut dapat tersampaikan.

Lagu Saat Terakhir akan dilepas di JOOX pada 24 September 2020, disusul video lirik yang dirilis pada 28 September 2020 di Kanal Youtube 3D Entertainment, sebagai sub-label Trinity Optima Production. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Musik

Resmi Dirilis, Lagu ‘Rindu Ini’ Milik Mendiang Chrisye

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Karya mendiang Chrisye masih bisa dinikmati hingga saat ini. Bahkan, masih ada karyanya berupa sebuah lagu yang belum pernah dirilis. Lagu yang dimaksud berjudul Rindu Ini.

Lagu ciptaan Tito Soemarsono dan Cecep tersebut selesai almarhum rekam pada tahun 1992. Selama 28 tahun tersimpan, sehingga lagu Rindu Ini dinyatakan sebagai ‘Harta Karun dari Chrisye yang Tersimpan Berpuluh Tahun’.

Kemudian Musica Studios berinisiatif akan merilis lagu Rindu Ini, pada September 2020, bertepatan dengan bulan kelahiran Chrisye.

Rindu Ini bercerita tentang seseorang yang jatuh hati kepada pasangannya dan senantiasa merindukannya. Meskipun ada cerita sedih di masa lalu, namun dia tetap tulus mencintai sang kekasih hingga akhir hayatnya.

“Lagu Rindu Ini diciptakan dengan menggunakan balutan teknologi keluaran awal tahun 1990-an yang terbilang modern pada masanya. Jika diperdengarkan dengan seksama, aransemen dan musiknya masih relevan dengan zaman sekarang,” ujar Dwiki Dharmawan selaku produser, Sabtu (26/9).

Indrawati Widjaja selaku Executive Producer dari Musica Studios menjelaskan alasan kenapa Rindu Ini belum dirilis pada 1992, yakni proses untuk pemilihan lagu andalan pada masa itu tidak mudah. Perlu pertimbangan yang matang untuk memasukkan lagu andalan ke dalam rangkaian album selanjutnya.

“Demikian juga dengan lagu Rindu Ini. Lagu ini adalah salah satu lagu yang saat itu diunggulkan dan masih tersimpan rapi sampai saat ini. Musica baru memutuskan untuk mengeluarkan lagunya sekarang karena lagu ini dirasa memiliki materi bagus dan tetap bisa dinikmati oleh pencinta musik saat ini,“ ujar wanita yang akrab disapa Ibu Acin.

Lagu Rindu Ini dari Chrisye bisa dinikmati pada tanggal 25 September 2020 di Spotify, YouTube dan seluruh digital platform. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Musik

Langkah Pasti Minola Sebayang Angkat Musisi Karo ke Kancah Musik Indonesia

Published

on

By

Suasana konser ‘Karo Memanggil Kami Hadir’ berlangsung di Resto Toba Dream, Jakarta Selatan, Jumat (25/9).

Kabarhiburan.com – Selain kesibukan sebagai pengacara kenamaan,  Minola Sebayang masih menaruh perhatian besar kepada perkembangan budaya, terutama pada pelaku seni dan musisi Tanah Karo, Sumatera Utara, sejak belasan tahun silam.

Minola kini melangkah lebih jauh lagi dengan membentuk MSP alias Minola Sebayang Project, sebagai wadah untuk mengorbitkan musisi Tanah Karo ke industri musik Tanah Air.

Salah satu caranya, MSP menggagas acara musik berjudul  Karo Memanggil Kita Hadir, di kawasan Manggarai, Jakarta Selatan, Jumat (25/9).

Sebuah konser live streaming di kanal YouTube Toba Dream TV, menampilkan empat penyanyi berbakat dari Tanah Karo, yakni Maharani Tarigan, Mey Permata Tarigan, Rainson Surbakti dan Trisna Key. Mereka menunjukkan penampilan terbaiknya dalam membawakan lagu-lagu yang akrab di telinga pendengarnya.

“Keempat penyanyi ini punya talenta yang besar dari Karo. Saya ingin mengangkat nama Karo di pentas musik Indonesia,” ujar Minola, yang ditemui seusai acara.

Minola Sebayang (kedua dari kanan) diapit oleh para penyanyi asal Tanah Karo yang diorbitkan.

Minola Sebayang mengaku optimistis, bakat besar yang dimiliki keempat penyanyi tersebut akan mengangkat nama musisi asal Karo semakin dikenal di jagat musik Indonesia.

“Artis Karo punya talenta besar di musik yang tak kalah dengan musisi lain. Sekarang saya mencoba membawa mereka berkiprah di musik tingkat nasional,” ujar Minola yang berjanji akan membuka kerjasama dengan musisi Indonesia demi mengangkat nama Karo.

“Saya telah bekerja sama dengan Rieka Ruslan dalam proyek ini. Termasuk juga dengan Viky Sianipar, seperti pada acara konser streaming ini. Semoga ke depan musisi dari Tanah Karo bisa bersaing dan diakui di musik Indonesia,” pinta Minola.

Minola juga menyebutkan, tekadnya untuk membesarkan nama Karo di musik Indonesia itu sudah dilakukannya sejak tahun 1999. Hingga kini, Minola terus konsisten memperjuangkan nama Karo di musik.

Baginya, untuk membangun Karo tidak harus menjadi pemimpin, misalnya menjadi kepala daerah terlebih dahulu.

“Sebagai seorang putra daerah pun, saya harus bisa membawa nama harum Tanah Karo di banyak bidang. Salah satunya adalah bidang seni, seperti kita tahu, Karo adalah salah satu daerah di Indonesia yang memiliki kekayaan seni budaya sendiri,” pungkas Minola Sebayang. (Tumpak Sidabutar/KH. Foto: Istimewa))

Continue Reading
Advertisement

Musik

Terbaru

Trending