Connect with us

Film

Pemerintah Terkesan Ragu Membuka Pintu Bioskop

Published

on

Djonny Sjafruddin dalam diskusi ‘Recovery Industri Hiburan di Era New Normal’.

Kabarhiburan.com, Jakarta – Pintu bioskop tidak kunjung dibuka, meski masa new normal sudah menginjak bulan ketiga sehingga ratusan judul film nasional tidak dapat diputar. Demikian pula distributor film import terpaksa menghentikan kegiatan.

Sebagai dampaknya, perekonomian di lingkaran perfilman Indonesia mengalami mati suri, termasuk UMKM yang melekat pada usaha bioskop dan menyebabkan kerugian materi yang sangat besar.

Sejak ditutupnya layar bioskop pada 23 Maret 2020 silam, para sineas pun menghentikan kegiatan syuting membuat ratusan artis dan kru film terpaksa kehilangan pekerjaan.

Demikian pula, karyawan bioskop terpaksa menerima surat PHK atau dirumahkan. Belum lagi, perawatan bioskop seperti perawatan proyektor membutuhkan biaya yang tinggi.

Situasi sulit ini diungkapkan Djonny Sjafruddin selaku Ketua GBPSI (Gabungan Pengusaha Bioskop Seluruh Indonesia) dalam diskusi Recovery Industri Hiburan di Era New Normal di Jambuluwuk Resort, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (22/8).

Dengan membandingkan industri perfilman dengan industri transportasi, seperti pesawat terbang, bus AKAP maupun kereta api yang sudah menggeliat dengan menerapkan protokol kesehatan, Djonny meyakini adanya ketidakadilan pemerintah terhadap industri perfilman selama masa pandemi Covid-19.

“Kalau bus antar AKAP, pesawat terbang, kereta api dan pasar boleh beroperasi dengan mengikuti protokol kesehatan demi menggerakkan roda ekonomi, mengapa bioskop tidak diperkenankan dibuka hingga kini,” ujar Djonny setengah bertanya.

Suasana diskusi Recovery Industri Hiburan di Era New Normal

Pada diskusi yang diselenggarakan oleh PWI DKI Jakarta Sie Musik, Film dan Lifestyle tersebut, Djonny membenarkan adanya wacana untuk membuka kembali pintu bioskop, pada bulan July dan Agustus 2020. Namun kembali dibatalkan oleh Pemda DKI Jakarta, alasannya penyebaran Covid-19 tidak kunjung melandai.

Padahal, resiko penyebaran virus corona di bioskop hanya sebesar 0,3 persen. Ditambah lagi, bioskop memiliki ruangan yang luas, sirkulasi udara yang diatur sedemikian rupa, sehingga aerasi di dalam gedung senantiasa  lancar, serta penonton tidak berhadapan.

“Bandingkan dengan kereta api, bus AKAP, pesawat dan pasar modern,” ujar Djonny yang mengutip hasil studi kesehatan di sebuah universitas di Jerman.

Djonny yang mengaku sudah menekuni usaha perbioskopan sejak 1957, memahami persoalan pandemi Covid-19 bukan perkara mudah.

“Saya melihat pemerintah DKI Jakarta masih ragu-ragu dalam menyusun kebijakannya. Oleh sebab itu, saya meminta agar pemerintah melibatkan GPBSI dalam menyusun kebijakan tentang perizinan operasional bioskop,” pintanya.

Masih tentang perbioskopan, Djonny mengatakan organisasi yang dipimpinnya meminta agar pajak tontonan yang semestinya diseragamkan menjadi sebesar 10 persen.

“Jangan dipungut dulu selama setahun ini, sepanjang pandemi dan new normal masih berlangsung,” pungkasnya. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Film

Web Series ‘My Ghost Friend’ Konten Original Genflix yang Berbeda, Tayang Besok

Published

on

By

Para pendukung film ‘My Ghost Friend’.

Kabarhiburan.com – Tren web series film horor merupakan tontonan menghibur yang digandrungi masyarakat belakangan ini, telah menginspirasi platform over the top (OTT) Genflix meluncurkan Web Series ‘My Ghost Friend’, besok, Jumat, 29 Oktober 2021.

Mini Series ini digarap oleh Rumah Produksi Pearl Cinema yang alur ceritanya berbeda dari alur cerita horor yang pernah ada.

Dalam keterangan resminya, Rabu (27/10), My Ghost Friend diperkuat para bintang muda berbakat, seperti Athallah Naufal, Sella Selly, Rizal Biladina, Iqi Rabbani, Cintaling, Kevin Raynandoo, Elsya Syarif, Jay Kresna dan masih ada lainnya.

“Mereka menampilkan cerita tentang pergaulan siswa-siswi SMA, dibalut dengan pembunuhan, kematian dan misteri-misteri lainnya, yang tentunya sangat menarik,” ujar Rofiq Ashari selaku Produser Eksekutif.

Penempatan pemeran utama Athallah Naufal dan penyanyi dangdut Sella Selly, menurut Rofiq juga sangat tepat.

“Athala dan Selly dipilih berdasarkan pengamatan dari tim dan sutradara, yang secara khusus melihat mereka dari sisi akting sangat kuat dan mampu memainkan perannya dan khususnya Sella Selly, pemaran hantu Miranda yang penuh misteri,” jelas Rofiq.

Web series My Ghost Friend semakin lengkap dengan masuknya pendatang baru kakak-beradik Rizal Biladina dan Iqi Rabbani, yang berpengalaman di dunia akting.

“Rizal Biladina dan Iqi Rabbani dipilih berdasarkan ada pengalaman di beberapa film sebelumnya. Bukan berarti ikut main tanpa pengalaman dan dalam film ini harus bermain total,” pungkas pengusaha yang juga berprofesi sebagai pengacara tersebut.

Web Series ‘My Ghost Friend’ juga diperankan oleh aktor besar seperti, Romi Kartiko dan Ivonneina Wadejie. Selain ada nama penulis Moammar Emka yang bertindak sebagai Producer Associate.

“Khusus Rizal dan Iqi Rabbani ada kemajuan yang sangat baik dari berbagai sisi, berkat pengalaman dan latihan khusus di bawah bimbingan Susilo Badar yang merupakan coach acting yang cukup handal di Indonesia,” imbuh Rofiq.

Terkait jalan cerita web series ‘My Ghost Friend’, Rofiq memberi sedikit bocoran mengenai angle apa saja yang menarik perhatian bagi para penonton.

“Angle-angle menariknya salah satunya adalah ketika menit-menit awal si hantu Miranda yang gentayangan dan menangis saat dekat dengan Nanda. Dan Nanda bertanya-tanya ada misteri apa dibalik gentayangannya hantu cantik Miranda,” beber Rofiq. (Tumpak S)

Continue Reading

Film

Membanggakan, Film Animasi ‘Riki Rhino’ Tembus Pasar Internasional

Published

on

By

Jumpa Pers ‘Riki Rhino Goes International’ di kawasan Ancol, Jakarta, Rabu (27/10). (Foto: Dok. Batavia Pictures)

Kabarhiburan.com – Sukses dengan film-film animasi ‘Petualangan Singa Pemberani’ dan ‘Riki Rhino’ di awal tahun 2020, Batavia Pictures melanjutkan popularitas karakter badak Sumatera bernama Riki ke kancah film internasional.

Di kemudian hari, Riki Rhino juga dikembangkan ke dalam bentuk media streaming, gaming, dan pengembangan café dan resort park.

Rencana tersebut, Batavia Pictures sampaikan pada Jumpa Pers ‘Riki Rhino Goes International’ di kawasan Ancol, Jakarta, Rabu (27/10).

Acara ini juga menghadirkan secara virtual, aktris Jennifer Castle dan aktor Paul Reynold, asal Inggris yang akan mengisi suara Riki dan Beni untuk Riki Rhino versi internasional.

Jennifer Castle akan menggantikan Hamish Daud sebagai Riki, merupakan jebolan dari RADA (Royal Academy of Dramatic Art) bersama-sama dengan aktor ternama Tom Hiddlestone.

Jennifer memulai karir lewat film Miss Potter, bersanding dengan Renee Zellwegger dan Ewan Mc Gregor. Selanjutnya, Jennifer mendalami peran sebagai aktor watak dalam beberapa film seri TV seperti Topsy and Tim, Motherland, dan This Way Up.

Sementara itu, Paul Reynold yang memerankan Beni adalah aktor kawakan yang terkenal lewat beberapa film seri TV seperti, Midsomer Murders dan Humans, serta film Eddie The Eagle dan Terminal. Paul berakting bersama aktor-aktor kelas dunia, seperti Hugh Jackman, Margot Robbie, Taron Egerton dan Simon Pegg.

Produser Film Riki Rhino, Lucki Lukman Hakim dan Genesis Timotius, menuturkan bahwa film Riki Rhino sukses menembus pasar internasional yang akan dimulai dari United Kingdom. Berlanjut ke berbagai negara di America Latin, Afrika, Turki dan Malaysia.

Tahap selanjutnya, memulai preview dengan beberapa distributor di Hollywood, Riki Rhino dikembangkan sebagai film bergenre komedi keluarga. Riki Rhino sarat dengan pesan kesadaran konservasi yang melibatkan peran keluarga dan dimulai dari anak-anak dan orang tua.

“Riki Rhino juga akan tersedia dalam format streaming melalui platform video on demand (VoD), MAXstream. Mengingat pentingnya prokes dalam keadaan pandemi Covid-19 seperti saat ini, kami hadirkan Riki Rhino ke rumah Anda mulai 15 November 2021,” ujar Lucki Lukman Hakim, Rabu (27/10).

Seiring dengan perkembangan tren dan gaya hidup, Riki Rhino dikembangkan ke dalam berbagai bentuk entertainment. Produsernya, Genesis Timotius mengatakan Riki Rhino bakal menjadi karakter game.

“Kami sedang develop Riki Rhino ke dalam bentuk game, nantinya kami luncurkan untuk Nintendo Switch,” kata Timotius.

Film Riki Rhino tidak berhenti sebagai film lepasan saja, tapi dikembangkan sampai 4 film. Untuk itu, mengembangkan karakter ini ke format lain tidak terbatas pada format movies,” lanjut Genesis Timotius.

Upaya mengembangkan karakter Riki Rhino menjadi karakter kesayangan keluarga kelas dunia, berlanjut melalui kerjasama Batavia Pictures dengan PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk.

Keduanya akan berkolaborasi menghadirkan Riki Rhino ke dunia nyata, yakni berbentuk restoran keluarga, café dan resor yang bertema Riki Rhino dan karakter lainnya, di area Allianz Ecopark Ancol.

“Sudah menjadi impian lama Ancol untuk mendukung IP Local. Kami sangat bangga pada kreativitas tim Batavia Pictures, terbukti Riki Rhino yang mencapai dunia internasional,” ujar Teuku Sahir Syahali dari PT. Pembangunan Jaya Ancol Tbk.

Film Riki Rhino yang merupakan realisasi dari interpretasi Badak Sumatera, memiliki semangat yang sama dalam hal pelestarian satwa langka dan meningkatkan kejayaan industri kreatif lokal.

Pada 2021 ini Riki Rhino memberikan semangat baru melalui terobosan kelas dunia dan transformasi dari dunia maya ke dunia nyata.

Film Riki Rhino garapan sutradara Erwin Budiono, akan tayang secara eksklusif di Maxtream, mulai 15 November 2021 mendatang. (Tumpak S)

Continue Reading

Film

Film ‘Story of Dinda’: Kebahagiaan Tidak Selalu Datang pada Kesempatan Pertama

Published

on

By

Instagram Bioskop Online: Poster ‘Story of Dinda: Second Chance of Happiness’

Kabarhiburan.com – Penggemar drama romantis yang menyaksikan film Story of Kale, sebaiknya ikuti lanjutannya pada film, ‘Story of Dinda: Second Chance of Happiness’.

Film ini dibintangi Aurelie Moeremans yang memerankan karakter Dinda, akan tayang di Bioskop Online, mulai Jumat, 29 Oktober 2021 mendatang.

‘Story of Dinda’ menceritakan tentang sepasang manusia yang berusaha lepas dari toxic relationship. Dinda merasa ada yang salah dari hubungannya dengan Kale (Ardhito Pramono).

Ungkapan bahwa kebahagiaan tidak selalu datang di kesempatan pertama, telah membawa Dinda bertemu dengan Pram (Abimana Aryasatya).

Hubungan Dinda dan Pram didasari atas sikap saling menghargai dan kesadaran bahwa gagal adalah kenyataan yang akan selalu terjadi dalam usaha manusia mencapai kebahagiaannya.

Sutradaranya, Ginanti Rona, ingin menyampaikan bahwa setiap orang di dalam hubungan itu punya pilihan dan punya kuasa untuk memilih kebahagiaannya.

Dinda yang sebelumnya merasa frustasi karena punya pasangan yang membuat dia insecure, kemudian bertemu dengan sosok laki-laki yang mendorong dia untuk melihat bahwa ada kemungkinan lain di hidupnya.

“Itu yang membuat kenapa film ini diberi judul ‘Story of Dinda: Second Chance of Happiness’,” ungkap Ginanti Rona dalam keterangan tertulis, Selasa (26/10).

Menariknya, usia Dinda dengan Pram yang terpaut jauh membuat nilai dan keinginan keduanya demikian kontras menambah daya tarik bagi penonton.

“Pram hadir dengan masalahnya sendiri, tanpa menduga bahwa dia akan menjadi sesuatu untuk Dinda. Inilah kompleksitas, yang akhirnya menjadi daya tarik untuk Story of Dinda,” ungkap Abimana Aryasatya.

Pihak Bioskop Online berharap, hadirnya ‘Story of Dinda’ dapat melengkapi perjalanan yang sudah ada sebelumnya, selain dapat mengangkat perspektif Dinda yang berusaha untuk keluar dari hubungan yang toxic dan mengejar bahagia.

Ajeng Parameswari selaku President of Digital Business Visinema, mewakili Bioskop Online berharap ‘Story of Dinda’, bisa menjadi pelengkap cerita sekaligus melengkapi pengalaman penonton yang sebelumnya sudah mengikuti perjalanan Dinda.

“Atau bisa menjadi tontonan baru, yang dapat menyuarakan tentang keputusan seorang perempuan yang ingin lepas dari hubungan yang tidak sehat dan mengejar kebahagiaannya,” ujar Ajeng.

Penjualan tiket presale sudah dimulai sejak 15 Oktober 2021 dengan harga Rp20.000. Penjualan tiket normal seharga Rp 25.000, akan dimulai pada Jumat, 29 Oktober 2021 mendatang. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement

Trending