Connect with us

Event

Seniman Betawi Kolaborasi Artis Milenial di ‘Pulomas Fiesta dan Festival Kayu Putih’

Published

on

Kabarhiburan.com, Jakarta – Jakarta Timur merupakan wilayah paling luas sekaligus terbanyak jumlah penduduk, dibanding empat wilayah lainnya di DKI Jakarta. Keunggulan ini mendorong Pemerintah Kota Jakarta Timur terus menjalin sinergi lintas sektoral untuk memberdayakan budaya lokal yang ada di Jakarta Timur.

Salah satunya, dengan menyelenggarakan Pergelaran Seni Budaya di Kawasan Unggulan Jakarta Timur, yang diberi nama Pulomas Fiesta dan Festival Kayu Putih. Festival ini akan digelar di area Pacuan Kuda, Pulomas ini berlangsung selama dua hari, mulai Sabtu (27/4) hingga Minggu (28/4) mendatang.

Iwan Henry Wardhana selaku Kepala Suku Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jakarta Timur, mengatakan bahwa Pulomas Fiesta, merupakan salah satu cara untuk merawat, melestarikan dan memberdayakan budaya lokal yang merupakan identitas DKI Jakarta.

“Harapan kami, Festival ini akan memacu kegiatan budaya di Jakarta Timur lebih bergairah lagi, sehingga menjadi salah satu daya tarik destinasi wisata di Jakarta Timur,” ungkap Iwan Henry Wardhana di ruang kerjanya, Selasa (23/4).

Pemkot Jakarta Timur bekerjasama dengan  Jakarta Indonesia Equitrian Park (JIEP), akan mengombinasikan kegiatan  budaya oleh para seniman lokal dan seniman muda dari kalangan millenial, melalui festival budaya, konser musik, kuliner dan pameran multi produk masyarakat Jakarta Timur.

Kekayaan Budaya Lokal

Kemasan budaya yang dimaksud adalah menampilkan kreatifitas tokoh seniman Betawi di Jakarta Timur. Sebut saja, Opi Kumis , Mpok Linda, Bang Ocit, Bang Qubil dan masih banyak lagi seniman Betawi lainnya.

Mereka akan berkolaborasi dengan para seniman muda dan dimeriahkan oleh pentas musik yang mewakili era milenial. Sebut saja, Roy Jeconiah (Ex Boomerang),  Steven Jam, Rama Yumatha bersama Ome and The People,  Willy (ex vocalis Slank), Reynold Senar Gitar (ex gitaris Slank), Remedy Reunion, Nina Wang dan Kirana.

“Lantaran acara ini bertujuan untuk melestarikan budaya, maka saya bersama Roy Jeciniah dan Steven Jam akan berkolaborasi dengan tokoh budaya Betawi,” imbuh Rama Yumatha yang dibenarkan oleh Iwan Henry Wardhana.

“Dengan demikian pengunjung yang hadir, bukan semata-mata untuk belanja, melainkan untuk memperkaya pengetahuan lebih jauh tentang kekayaan budaya lokal di Jakarta Timur,” ujar Iwan.

Iwan menambahkan bahwa memiliki beragam detinasi wisata di Jakarta Timur, seperti Kawasan Budaya di Condet, St. Cornelius Catholic School di Jatinegara, kemudian Velodrome dan Jakarta Indonesia Equestrian Park (JIEP).

“Kami juga memiliki 12 perguruan pencak silat tradisional, diluar anggota IPSI (Ikatan Pencak Silat Indonesia),” imbuhnya.

Acara ini akan diresmikan oleh Walikota Jakarta Timur, M. Anwar SSI. MAP. Kemudian  dimeriahkan oleh parade sepeda yang diikuti sekitar 300 peserta dari komunitas sepeda.

“Mereka akan mengayuh sepeda bersama Pak Wali Kota, dari Velodrome hingga kawasan Pulomas,” ujar  Sri Nurmanti, selaku Koodinator Acara dan penggagas Pulomas Fiesta. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Event

‘Road To Iboma’, Pemutaran 10 Film Box Office dan Master Class. Ini Jadwalnya

Published

on

By

Kabarhiburan.com, Jakarta – SCTV menggelar ajang tahunan bergengsi bagi insan perfilman Indonesia, Indonesian Box Office Movie Awards (IBOMA).

IBOMA 2020 akan menganugerahkan 17 penghargaan untuk 10 film terlaris sepanjang tahun 2019. Proses penjuriannya melibatkan tujuh sineas yang telah banyak berkecimpung dan berkontribusi dalam industri perfilman Indonesia.

Mereka adalah Sheila Timothy (Produser), Ifa Isfansyah (Sutradara & Produser), Maudy Koesnaedy (Aktris), Andy Phulung (Editor), Vino G Bastian (Aktor), Benni Setiawan (Sutradara), dan Darius Sinathrya (Aktor & Produser).

Ketujuh juri ini terlebih dulu menggelar penjurian terbuka dalam acara Road To IBOMA 2020 serta kegiatan Master Class selama 5 hari, terhitung mulai 24 Februari sampai 3 Maret 2020 mendatang.

Selama 5 hari dilakukan pemutaran kembali 10 film box office, yang masuk nominasi IBOMA 2020 ini akan berlangsung di kampus-kampus, seperti Institut Kesenian Jakarta, Universitas Tarumanegara dan Universitas Indonesia, serta kampus Institut Seni Indonesia Yogyakarta.

Road To IBOMA 2020 bermula dari Tom Studio FFTV kampus IKJ selama dua hari, Senin (24/2) sampai Selasa (25/2) mendatang.

Kegiatan ini melibatkan para mahasiswa untuk menyaksikan dua film box office Indonesia, berjudul  Gundala : Negeri Ini Butuh Patriot dan Danur 3 : Sunyaruri. Pada sesi Master Class menghadirkan Vino Bastian dan Andy Phulung, akan  membahas ‘Ruang Post Production Dalam Industri Film Indonesia Dan Peran Aktor Dalam Sebuah Film’.

Kegiatan sama juga berlangsung di Auditorium Juwono Sudarso FISIP, Universitas Indonesia, Kamis (27/2). Para mahasiswa diajak untuk menyaksikan kembali film Dua Garis Biru serta Perempuan Tanah Jahanam.

Kemudian Darius Sinathrya dan Putut Widjanarko akan membagi pengalamannya dalam dunia akting dan memproduseri sebuah film dalam tema “Menjaga Masa Depan Film Indonesia”.

Sementara produser Sheila Timothy akan menceritakan suka duka dalam memproduseri sebuah film dalam tema How To Communicated Your Film Marketing Tools In Film Industry, di Auditorium Gedung M, Unversitas Tarumanegara, Jumat (28/2). Disini para mahasiswa terlebih dulu diajak menyaksikan kembali film Imperfect dan Kuntilanak 2.

Kegiatan Road To IBOMA 2020 akan berakhir di Aula Auvi – Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta, Selasa (3/3) mendatang.

Pada pemutaran film Habibie & Ainun dan Keluarga Cemara akan dihadiri oleh sutradara Hanung Bramantyo. Selanjutnya Ifa Isfansyah akan bercerita mengenai seluk beluk memproduseri sebuah film dalam sesi “Master Class dengan tema How To Be Director For Film Industry.

SCTV akan memberikan sertifikat bagi setiap mahasiswa yang telah berpartisipasi dalam penjurian terbuka. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Event

Carla Yules dari Sulawesi Selatan Dinobatkan Sebagai Miss Indonesia 2020

Published

on

By

Carla membenahi mahkotanya, didampingi Miss World 2019, Toni Ann-Singh.

Kabarhiburan.com, Jakarta – Carla Yules (23) dari Sulawesi Selatan dinobatkan sebagai Miss Indonesia 2020. Selama setahun ke depan, Carla berhak mengenakan selempang dan mahkota terbaru Miss Indonesia.

Mahkota yang melambangkan semangat juang para wanita Indonesia, disematkan oleh Miss World 2019, Toni Ann-Singh ke atas kepala Carla Yules, pada Malam Puncak Miss Indonesia 2020 yang berlangsung di Studio RCTI+, di Kebun Jeruk, Jakarta Barat, Kamis (20/2) malam.

“Jujur saya merasa sangat bahagia, tapi ini semua rencana tuhan. Saya siap melakukan yang terbaik di ajang miss world 2020,” ujar Carla tersenyum manis, lalu melambaikan tangan.

Carla juga menyebutkan bahwa kemenangannya merupakan kado ulang tahun terindah untuk sang ayah.

Langkah Carla Yules menuju puncak kemenangannya tidaklah mudah. Alumni William Angliss Institut Melbourne  jurusan Patisserie dan Hospitality, untuk menjadi Miss Indonesia, terlebih dulu menyisihkan ratusan wanita cantik pada babak audisi.

Kemudian, bersama 33 finalis lainnya Carla mengikuti masa karantina selama 2 pekan. Liliana Tanoesoedibjo selaku  Chairwoman of Miss Indonesia Organization meyakini bahwa selama karantina, para finalis sudah belajar dengan baik dan sebanyak-banyaknya agar berguna untuk Indonesia.

Suasana gemerlap Malam Puncak Miss Indonesia 2020.

Pada malam puncak Miss Indonesia 2020, Carla Yules berhasil memasuki babak 16 besar.

Pada babak ini, para finalis memberikan jawaban atas pertanyaan yang diajukan oleh Dewan Juri yang terdiri dari tokoh masyarakat, termasuk artis untuk memasuki babak 5 besar.

Carla terpilih bersama pesaingnya, Miss Sumatera Utara, Miss Jambi, Miss NTT, Miss Sulawesi Selatan dan Miss Bangka Belitung maju ke babak 5 besar. Pada tahap menegangkan ini, Toni Ann-Singh tampil meredakan suasana persaingan ketat.

Wanita asal Jamaica ini berduet dengan solois Andmesh Kamaleng, membawakan dua lagu berjudul Cinta Luar Biasa dan juga lagu I Have Nothing. Sontak seluruh yang hadir dibuat terpesona mendengar suara merdu Toni Ann-Singh.

Kelima finalis sebenarnya sama-sama mampu memberi jawaban lugas atas pertanyaan yang diajukan oleh  Liliana Tanoesoedibjo. Namun pembawa acara Daniel Mananta, Robby Purba dan Amanda Zevannya, meneriakkan nama Carla Yules sebagai Miss Indonesia 2020. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading

Event

Penampilan Tenang Meli (Jawa Barat) Hasilkan Klimaks yang Manis

Published

on

By

Suara merdu Meli (Jawa Barat) kembali berbuah standing ovation

Kabarhiburan.com, Jakarta – Suara merdu dan pembawaan yang tenang saat membawakan lagu, menjadi berkah tersendiri bagi Meli Nuryani (Jawa Barat).

Kalau pada episode Top 70, Meli dipuji Lesty DA usai menyanyikan lagu Antara Teman dan Kasih. Kini di babak Top 56 Grup 6 Tim Putih, ganti Fildan DA dan Reza DA memberi apresiasi tinggi bagi Meli, usai menyanyikan lagu lawas Derita Diatas Derita.

Tidak tanggung-tanggung. Suara merdu dan penampilan Meli yang tenang saat membawakan lagu ciptaan Noer Halimah tersebut, menghasilkan klimaks yang manis berupa standing ovation dari seluruh Dewan Juri.

Sambil berdiri di atas kursi, Fildan mengekspresikan kekagumannya pada penampilan memukau Meli.

“Kamu berhasil membuat saya merinding berkali-kali” puji Fildan. Sementara Reza menilai penampilan Meli, sangat sempurna.

Mayang (Lampung) terima komentar pedas

Konser yang berlangsung Selasa (18/2) tersebut dibuka oleh penampilan Juana. Duta Sumatera Selatan tersebut langsung disambut positif usai membawakan lagu Di Simpang Jalan.

Lesty DA menilai Juana memiliki karakter suara yang kuat, sehingga setiap lagu yang dibawakan akan memilki warna yang berbeda dari versi aslinya.

Berbeda dengan penampilan Mayang (Lampung) usai menyanyikan lagu Trauma, Lesty DA melontarkan komentar negatif.

“Kenapa memilih lagu ini? Padahal kamu sendiri tidak yakin dalam membawakannya. Menurut saya penampilan kamu malam ini sudah gagal karena pemilihan lagu yang salah,” sesal Lesty DA.

Nasib serupa Mayang, juga menerpa Dul (Sulawesi Selatan). Usai tampil maksimal menyanyikan lagu Baca,  tidak berhasil memikat hati Dewan Juri. Bahkan Dul harus menghentikan perjuangannya di panggung LIDA 2020. Dul mendapatkan nilai polling terrendah. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement

Musik

Terbaru

Trending