Connect with us

Sinetron

Serial Drama RCTI ‘Saat Hati Telah Memilih’, Aurelie Moeremans Luluh Pada Ricky Harun

Published

on

Kabarhiburan.com, Jakarta – Selama  tiga tahun tidak menampakkan wajahnya di layar kaca, aktris cantik Aurelie Moeremans kembali menemui penggemarnya. Kali ini Aurelie hadir dalam serial drama terbarunya, berjudul Saat Hati Telah Memilih.

MNC Pictures yang menggarap cerita Saat Hati Telah Memilih, mempertemukan Aurelie dengan aktor kenamaan Ricky Harun, Ali Syakieb dan aktris senior Ira Wibowo.

Mereka hadir sebagai  sosok utama dalam cerita yang diangkat dari novel best seller legendaris karya Mira W tersebut.

Aurelie Moeremans memerankan tokoh Riri, gadis cantik yang menikmati kesehariannya sebagai mahasiswi kedokteran.

Hidup Riri berubah total sejak  bertemu dengan Andi  (diperankan Ricky Harun), cowok berpenyakit jantung yang rutin mendatangi rumah sakit demi  mempertahankan hidupnya.

Riri yang selalu menolak kehadiran cowok-cowok yang berupaya mendekati dirinya, malah luluh hatinya pada Andi yang tampan namun lugu, polos, dan baik hati.

Tanpa perlu diminta, Riri selalu hadir untuk menyemangati Andi. Padahal Iren, ibunya Andi tidak suka pada Riri yang dianggap terlalu seenaknya.

Bukan apa-apa, Iren (diperankan Ira Wibowo) cuma  khawatir, jika Riri hanya memberi harapan palsu kepada Andi.

Intinya, Iren tidak mau anak kesayangannya itu tersakiti dan dicampakkan begitu saja oleh cewek populer seperti Riri.

Semakin Nekad Bila Dilarang

Serial drama Saat Hati Telah Memillih semakin seru jalan ceritanya, saat Andi memperkenalkan Riri kepada kakaknya, Haris (diperankan Ali Syakieb) si pria tampan nan macho.

Sama seperti Iren, Haris juga memandang Riri berpotensi menyakiti adiknya yang rapuh. Haris berusaha meminta pengertian Riri agar menjauhi Andi.

Bagaimana reaksi Riri? Riri merupakan sosok cewek yang semakin nekad bila dilarang. Sikap Riri yang demikian, jelas mengagetkan Haris. Baru kali ini Haris bertemu cewek yang berani menentang keinginanya.

Nantikan keseruan layar drama: Saat Hati Telah Memilih selanjutnya. Tayang saban hari di RCTI, pukul 23.00 WIB, sejak Kamis 25 Oktober 2018 silam. (Tumpak Sidabutar/KH)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Sinetron

Gara-gara Akting Sebagai Pelakor, Hana Saraswati Pernah Dicubit Ibu-ibu

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Sejak hadir di layar SCTV pada pertengahan Januari silam, sinetron Buku Harian Seorang Istri (BHSI), hingga kini sudah melewati 160 episode dan berhasil menyita perhatian masyarakat.

Akting para aktor dan aktris muda, seperti  Zoe Jackson, Cinta Brian, Antonio Blanco dan Hana Saraswati, terbukti mampu mengaduk-aduk emosi penontonnya.

Salah satunya, akting Hana Saraswati yang berperan sebagai Alya Wijaya Kusuma, begitu meresap dan mendapat sorotan dari pemirsa.

Penonton dibuatnya jengkel pada karakter Alya yang dimainkan Hana sebagai pelakor, belakangan menjadi pendendam.

“Tidak terhitung lagi banyaknya umpatan dan makian yang penonton kirimkan lewat media sosial. Bahkan, aku pernah dicubit ibu-ibu yang gemes pada sosok Alya yang aku perankan,” ujar Hana Saraswati sambil tertawa, dalam wawancara virtual, Jumat (7/5).

Hana memang begitu piawai berakting sebagai pelakor. Ia juga berhasil  menghidupkan cerita prahara keluarga Dewa Buana (Cinta Brian) dan Nana (Zoe Jackson), yang menikah karena terpaksa.

Bagi Hana, Buku Harian Seorang Istri adalah sinetron kesekian kali dirinya kebagian peran sebagai pelakor, pendendam alias sosok wanita jahat.

Situasi ini, lalu menerbitkan keinginan Hana untuk sesekali merasakan akting sebagai wanita baik-baik. Setidaknya untuk membuktikan wajah yang menurutnya jutek, bisa kok, jadi wanita baik-baik.

“Tantangan terbesarku, gimana agar mukaku yang jutek ini jadi kelihatan melas, jadi happy, gitu,” pinta perempuan berusia 24 tahun ini.

Meski langganan peran sebagai wanita jahat, Hana keberatan kalau akting tersebut dijadikan sebagai representasi dirinya di dunia nyata. Hana mengatakan bahwa peran sebagai Alya di sinetron dan dirinya di kehidupan nyata, beda jauh.

Baginya, sosok Alya tak lebih dari sekadar peran, yang di dalamnya perlu penghayatan dan totalitas berkarya.

“Aku gak akan punya mental yang menghalalkan segala cara demi mencapai tujuan. Bagiku, kalau sudah tidak bisa, ya tidak usah. Sebaliknya, Alya akan berusaha terus untuk mencapai tujuan,” jelas Hana, yang kini giat kuliah disela-sela waktu syuting.

Terlepas dari hal tersebut, Hana Saraswati mengaku masih dapat mengambil sifat positif dari karakter Alya.

“Salah satunya, tentang semangat dan kegigihannya yang sangat luar bisa. Karena Alya memiliki jiwa pantang menyerah,” katanya.

Hana tidak memungkiri bahwa peran sebagai Alya, menjadi salah satu yang peran antagonis yang paling berkesan baginya. Alasannya, selain scenenya banyak, setiap scene memerlukan permainan emosi naik turun dalam waktu cepat.

“Dalam satu scene yang singkat saja bisa empat emosi yang harus ditampilkan. Itu memerlukan energy yang banyak. Sekaligus berkesan, sih,” ungkapnya.

Seperti diketahui, kisah dalam Buku Harian Seorang Istri, konflik baru muncul setelah Dewa Buana dijebloskan ke penjara. Ibunda Dewa yakni Farah (Dian Nitami) mulai tidak suka kepada Nana, menantunya yang belum juga memperoleh keturunan.

Farah lalu bersekongkol dengan Alya untuk memisahkan Dewa dan Nana. Pucuk dicinta ulam tiba. Alya yang masih mencintai Dewa, langsung menyambut rencana tersebut. Karena dendam, Alya ingin menghancurkan rumah tangga Dewa dan Nana.

Sebelum Dewa menikah dengan Nana, Alya yang menjadi sekretaris Dewa, sekaligus kekasih. Hubungan mereka hancurgara-gara Dewa terpaksa menikah dengan Nana. (Tumpak S)

Continue Reading

Sinetron

Sibuk Syuting ‘Dari Jendela SMP’, Keisha Alvaro Rindu Ramadan Bersama Keluarga

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Hari ini genap 10 bulan lamanya sinetron Dari Jendela SMP (DJS) menghibur pemirsa SCTV. Tema ceritanya yang realistis dan mengikuti momentum, membuat sinetron garapan sutradara Indrayanto Kurniawan ini selalu memikat.

Sudah 10 bulan pula lamanya, Rey Bong, Sandrinna Michelle, Keisha Alvaro dan Saskia Chadwick, menginap dan melewatkan bulan suci Ramadan di lokasi syuting, yakni  kawasan Sawangan, Jawa Barat.

Beruntung, Keisha menemukan keseruan tersendiri saat berbuka puasa dan sahur di lokasi syuting bersama teman-temannya dan kru DJS.

“Semua sudah seperti keluarga. Tapi tntangannya, karena kebanyakan syuting outdoor, panas dan haus. Gimana caranya kita bisa nahan marah, capek dan nahan haus di saat yang bersamaan,” jelas Kiesha dalam wawancara virtual, Kamis (29/4).

Keseruan yang sama juga dirasakan oleh rekan-rekannya, Rey Bong, Sandrinna Michelle dan Saskia Chadwick. Suasana demikian, sekaligus menjadi pembeda antara Ramadan tahun ini dengan Ramadan sebelumnya.

Keisha Alvaro (Foto: Instagram)

Meski seru, Keisha masih menyimpan kerinduan untuk berbuka puasa bareng keluarganya di rumah. Hanya saja, keinginan tersebut belum kesampaian hingga hari ke-17 menjalani puasa, lantaran padatnya jadwal syuting.

Keisha pun meyakini ayahnya, Sigit Purnomo Syamsudin Said, sudah sibuk manggung bersama band Ungu belakangan ini.

“Momen yang paling dirindukan bersama ayah adalah sholat berjamaah,” ujar Keisha, yang mengaku terakhir ketemu sang ayah pada dua bulan silam.

Meski demikian, si sulung dari pasangan Sigit Purnomo Syamsudin Said alias Pasha Ungu dan Okie Agustina ini mengaku selalu mendapat dukungan dari orangtuanya. Komunikasi pun selalu terjalin dengan baik.

Remaja berusia 16 tahun ini mengatakan, kalau ada kesempatan maka sang ayah yang akan menemuinya di lokasi syuting. Soalnya, selama syuting Keisha enggan keluar lokasi syuting.

“Karena enggak bisa pulang, paling video call sama ayah atau bunda. Kalo ada apa-apa, aku pasti cerita, terutama saat puasa ini. Mereka suka menanyakan, apakah sudah buka puasa, atau sahur. Iya, lebih ke bentuk perhatian,” ujar Keisha merinci.  (Tumpak S)

Continue Reading

Sinetron

Adinda Azani Dapat Tantangan Tidak Mudah di Sinetron ‘Rumah Bidadari’

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Tontonan serial bertema religi selalu  bisa menambah semarak suasana Ramadan tahun ini. Salah satunya, Rumah Bidadari SCTV, yang menghadirkan pembelajaran soal kehidupan.

Sinetron garapan sutradara Deddy Mizwar ini dibintangi, antara lain oleh Adinda Azani Cut Asyifa dan Lavicky Nicholas.

Adinda Azani yang melakoni karakter Salwa, mengaku cukup tertantang karena karakternya berbeda dengan dirinya di kehidupan nyata.

“Challange-nya (tantangannya) pikiran Salwa gimana gitu, agak tricky karakter islami gini untuk memainkannya,” ujar Adinda Azani dalam kesempatan jumpa pers virtual pada Rabu (28/4).

Demi menghidupkan karakter Salwa, Adinda mengaku perlu usaha keras dibantu oleh sutradara untuk mendalami karakter Salwa yang susah ditebak.

“Jujur aja karakter Salwa ini bikin aku bingung karena karakter yang susah ditebak, Itu sebabnya tidak mudah bagi saya untuk menjadi seperti Salwa, yang diceritakan selalu berpikiran positif,” katanya.

Dalam sinetron drama komedi ini, Adinda dipasangkan beradu akting dengan Lavicky Nicholas, yang memainkan karakter Rafathar.

“Salwa suka sama Rafathar, namun sejauh ini belum mengetahui, apakah mencintai Rafathar atau tidak,” jelasnya.

Sinetron Rumah Bidadari menceritakan Salwa menghuni rumah kos bersama Nisa dan Gisel. Ibu kosnya, Ibu Ina tidak senang pada kelakuan penghuni kontrakan di seberang Rumah Bidadari, yang kerap mengumbar perilaku jauh dari tuntunan agama.

Siapa sangka, salah seorang penghuninya, Rafathar (Lavicky Nicholas) malah jatuh cinta pada Salwa. Jalinan cinta semakin menarik, setelah Ibu Ina pun menjadi rebutan antara Jaka Tarub, pemilik kontrakan tempat Rafathar tinggal dengan ketua RT setempat. (Tumpak S)

Continue Reading
Advertisement

Trending