Connect with us

Musik

‘Tamu Malam Minggu’ Bawa Nia (Sulawesi Selatan) Melambung Tertinggi

Published

on

Dewi Perssik menilai Nia (Sulawesi Selatan) sudah punya aura bintang.

Kabarhiburan.com, Jakarta – Situasi tidak menggembirakan harus diterima Sulawesi Selatan. Duo dutanya, Andi Nailah dan Rusnia harus saling mengalahkan, selain masih bersaing dengan Hamid Haan (Nusa Tenggara Timur), pada Konser Top 18 Grup 4 yang berlangsung Rabu (25/3).

Persaingan pun akhirnya dimenangkan oleh Nia (Sulawesi Selatan). Ia mendapat nilai polling tertinggi, disusul Hamid (Nusa Tenggara Timur) yang diselamatkan Dewan Juri juga berhasil lolos ke babak selanjutnya. Sementara Ila (Sumatera Selatan) yang berada di posisi kedua harus rela tersenggol.

Nia pantas mendapatkan beragam pujian dari Dewan Juri dan nilai tertinggi, berkat penampilannya yang memukau, saat menyanyikan lagu Tamu Malam Minggu yang dipopulerkan oleh Endang Triswati.

Dewi Perssik mengungkapkan bahwa Nia sudah mempunyai aura bintang. Ditambah lagi body language dipadu tarian indah sambil bernyanyi, membuat Nia tampak ekspresif saat menyampaikan lagu.

Pujian senanda dan empat standing ovation Dewan juri berikan bagi Hamid (Nusa Tenggara Timur), usai membawakan lagu Azza milik Rhoma Irama.

Sempat lupa lirik, Dewan Juri selamatkan Hamid (Nusa Tenggara Timur).

Hamid pun sukses membuat Reza DA yang mengaku ingin berteriak histeris sejak awal penampilan.

Hamid memang sempat lupa lirik lagu, tapi Nassar tetap berdiri untuk Hamid lantaran merasa lebih banyak nilai plus untuk Hamid daripada minusnya. Sudah vokal Hamid sangat bagus, tune dan improvisasi juga sangat bagus.

Sama dengan Hamid, Ila (Sulawesi Selatan) juga membawakan lagu yang dipopulerkan Rhoma Irama, berjudul Anak yang Malang, justru menjadi antiklimaks dalam konser Top 18 Grup 4.

Ila (Sulawesi Selatan) harus rela tersenggol.

Ila (Sulawesi Selatan) belum mampu mendapatkan pujian dari Dewan Juri, lantaran dinilai belum mampu menunjukkan perkembangan yang signifikan.

Fildan DA mengatakan, Ila selalu membawakan lagu dangdut klasik di setiap penampilannya, sehingga belum ada perbedaan. Ini bisa membuat bosan pendengarnya.

Dewan Juri lainnya, Dewi Perssik menilai ekspresi wajah Ila terlihat tidak tulus dan natural, padahal lagu menuntut pembawaan yang mengesankan kesedihan bagi yang melihat penampilannya. (Tumpak Sidabutar/KH. Foto-foto: Dok. Indosiar)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Musik

SeteruSunyi Gandeng Andy/rif, Rilis Lagu ‘Menanti’

Published

on

By

Kabarhiburan – Dua penyanyi, Irene Sampouw dan Shania Krishan yang menamakan dirinya SeteruSunyi, terus konsisten dalam berkarya. Duo beraliran Lo-fi Electronic asal Semarang ini kembali merilis lagu berjudul Menanti.

Karya tersebut merupakan yang ketiga bagi SeteruSunyi, dihasilkan melalui kolaborasi apik bersama musisi rock kawakan, Andy/rif.

Perpaduan musisi lintas generasi dan aliran tersebut terasa harmonis oleh sentuhan aransemen Blakt Orkestra, membuat lagu ciptaan Irene tersebut kian unik, estetik dan syahdu.

Tak berlebihan, jika SeteruSunyi menjadikan single Menanti sebagai salam pembuka mereka untuk melangkah hingga melesat lebih baik lagi di tahun 2021 ini.

Adhitya Yogatama selaku Produser SeteruSunyi menyebutkan bahwa kolabarasi lintas aliran dan generasi ini, secara sengaja dimunculkan demi menyuguhkan karya dengan format baru di jagad musik Indonesia.

Dalam hal ini, suara rock khas Andy/rif dan suara lembut dari Irene disatukan dalam musik bernuasa Lo-Fi. Jadilah karya tersebut penuh daya pikat,” ujar Adhitya Yogatama dalam pernyataan resminya, Sabtu (16/1).

Adhitya menambahkan, lirik lagunya bercerita tentang berbagai penantian seperti kondisi yang sedang terjadi saat ini.

“Lewat lagu Menanti, mengajarkan kita agar percaya akan adanya hal baik yang membuat penantian jadi indah pada akhirnya. Kolaborasi lintas generasi dan genre ini semoga menjadi pengantar untuk menuju keindahan tersebut,” jelasnya.

Sejak dibentuk pada 2020 silam SeteruSunyi telah mencetak single Rona-Mu dan It’s You. Karya karya mereka selalu terhubung oleh garis merah dengan karya sebelumnya.

Menanti saling berkaitan dengan karya-karya sebelumnya, yakni penantian menjadi garis merahnya,” jelas Adhitya.

Andy/rif membenarkan bahwa kolaborasi mereka ingin menyuguhkan karya dengan format yang lebih segar. Ada nuansa musik berbeda yang membuat lagu Menanti terasa spesial.

Untuk teman suara, sebutan bagi penikmat karya SeteruSunyi, sudah bisa menikmati karya kolaborasi tersebut di berbagai platform digital baik youtube, spotify, joox dan lainnya. (Tumpak S)

Continue Reading

Musik

Kenang 17 Tahun Perjalanan Bermusik, Geisha Kemas Ulang ‘Demi Waktu’ Milik Ungu

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Bagi penggemar lagu-lagu band Ungu, pasti akrab dengan lagu Demi Waktu (2005). Lagu ciptaan Enda tersebut, kini masuk dalam #Rencana Hebat 17 tahun perjalanan bermusik band Geisha.

Bagi band yang digawangi Regina Poetiray (vokal), Roby (gitar), Nard (bass), Dhan (keyboard), Demi Waktu  menjadi salah satu lagu  yang ikut menemani perjalanan mereka sewaktu awal bermusik.

Roby mengatakan, lagu Demi Waktu easy listening, liriknya tak lekang oleh waktu, dan merupakan lagu galau yang hits di zaman itu, yakni bercerita seolah olah seseorang tersebut susah untuk melepaskan pasangannya walaupun ada hati yang lain.

”Mungkin banyak orang diluar sana yang mengalami kejadian persis seperti lagu ini,” ujar Robi, yang melibatkan Enda (Ungu) sebagai pencipta untuk membantu mengisi vokal bersama Regina Geisha, Minggu (10/1).

Enda membenarkan, menulis syair Demi Cinta yang menceritakan momen melamar pacar. “Lamaran aku ditolak dari pihak keluarganya karena alasan tertentu,” kenang Enda yang meyakini bahwa lagu Demi Waktu merupakan sebuah mukjizat dan salah satu lagu yang menyelamatkan Ungu dari keterpurukan.”

Geisha membawakan lagu Demi Waktu dalam format akustik dengan penambahan notasi yang baru. “Alasannya, supaya lagu ini mempunyai nyawa, karakter dan identitasnya sendiri,” ujar para personil Geisha.

Lagu Demi Waktu dirilis pada tanggal 8 Januari 2021 di seluruh platform musik digital seperti Spotify, Apple Music, Joox, Langit Musik, Noice dan Resso.

Adapun official video dapat disaksikan di platform Vidio dan YouTube ‘Musica Studios’ serta video karaoke dapat dinikmati bersama melalui channel YouTube ‘Musica Karaoke’. (Tumpak S. Foto: Dok. Musica Studio’s)

Continue Reading

Musik

Yuk, Nonton Konser BEYONDmo 2021, NOAH Gunakan Teknologi Unreal Engine

Published

on

By

Kabarhiburan.com – Pembukaan tahun 2021, grup band NOAH langsung membuat gebrakan memikat penggemarnya. Band yang digawangi Ariel, David dan Lukman tersebut bersinergi dengan PT Bank Rakyat Indonesia (persero) Tbk, dijadwalkan tampil dalam konser bertajuk BEYONDmo 2021.

Konser musik yang menggandeng platform media streaming Vidio.com ini akan berlangsung pada Sabtu (9/1/2021) pukul 20.00 WIB.

Sejauh ini NOAH masih merahasiakan judul-judul lagu yang akan mereka bawakan dalam konser BEYONDmo 2021. Yang pasti, konser ini didukung oleh Unreal Engine (UE) virtual production, yakni teknologi dalam industri permainan online dan perfilman.

Teknologi UE diyakini mampu meningkatkan pengalaman berinteraksi secara visual dalam berbagai efek visual fotorealism secara detail, seperti pencahayaan, bayangan, efek partikel, cuaca, pantulan sinar, serta kontras.

“Contoh penggunaan Unreal Engine ini bisa dilihat di serial Mandalorian. Ini konser tapi kayak video klip gitu, ada sisi sinematiknya,” kata Upie Guava selaku show director dalam jumpa pers virtual, Rabu (6/1).

Di sisi lain, personel NOAH mengaku antusias menyambut konser Temukan #BEYONDmo. Bahkan, mereka sengaja menyiapkan daftar lagu yang akan memaksimalkan teknologi audiovisual tersebut.

“Kami lebih ke prepare song list untuk memaksimalkan teknologi, yakni cari lagu apa yang pas dan bisa related dengan teknologi yang ada,” ujar Ariel yang akan membawakan lima lagu dalam konser kali ini.

Di tempat yang sama, Handayani selaku Direktur Konsumer BRI mengatakan bahwa kerja sama BRI dengan Noah sudah berlangsung sejak lama.

“Sejalan dengan waktu, kami melihat respon luar biasa masyarakat terhadap karya yang dihasilkan Noah, di luar ekspektasi. Jadi, dua brand yang sama-sama di luar ekspektasi, rasanya cocok dengan tagline BEYONDmo,” jelas Handayani.

Melalui tema Temukan #BEYONDmo ini, BRI ingin membumikan layanan perbankan digital banking next level yang beyond expectation dengan berbagai kemudahan layanan dan fitur kaya warna, yang mengedepankan keamanan dan kenyamanan nasabah, khususnya kalangan muda yang benar-benar mobile dan aktif menggunakan layanan BRI. (Tumpak S. Foto-foto: Dok. Musica Studio’s)

Continue Reading
Advertisement

Trending